ISLAM AGAMA SYUMUL

FIRMAN ALLAH SUBHANAHU WA TA'ALA; "Wahai orang-orang yang beriman! Masuklah kalian ke dalam Islam secara keseluruhan, dan janganlah kalian mengikuti langkah-langkah syaithan, kerana sesungguhnya syaithan itu adalah musuh yang nyata bagi kalian." [TMQ AL-BAQARAH(2):208]

MASA ITU EMAS

MUSLIHAT LAWATAN BUSH KE TIMUR TENGAH

MUSLIHAT LAWATAN BUSH KE TIMUR TENGAH


Pada 8-16 Januari lalu, ketua pengganas dan pembunuh nombor 1 dunia, George Bush laknatullah telah melakukan siri lawatan ke beberapa negara pilihannya di Timur Tengah. Bush yang memulakan lawatannya di Palestin dan mengakhirinya di Mesir telah membuat banyak ucapan dan perjumpaan dengan sekutu-sekutunya yang sekali gus merupakan agen-agennya dari kalangan pemerintah Arab. Lawatan ini dilihat oleh banyak pihak sebagai langkah penting untuk menutup penggal pemerintahannya sebagai Presiden rejim Amerika Syarikat. Sebagai umat Islam, kita mesti peka bahawa lawatan Bush ke Timur Tengah yang keseluruhannya merupakan negara-negara umat Islam sudah tentu membawa seribu satu agenda, baik yang nyata mahupun terselubung. Si makhluk terkutuk ini tentunya tidak akan terbang ke sana ke mari jika tidak kerana kepentingan besar yang ingin diraihnya dari lawatan ini. Ini dari satu sisi. Dari sisi yang lain, kita melihat betapa hinanya para pemimpin umat Islam yang telah menyambut musuh Allah, musuh Rasulullah dan musuh kaum Muslimin ini dengan permaidani merah diikuti dengan acara-acara yang penuh keistimewaan. Semoga seluruh umat Islam yang beriman melihat lawatan ini sebagai salah satu dari beribu bukti sahih betapa eratnya hubungan pengkhianat-pengkhianat dari kalangan pemimpin umat Islam dengan pembunuh nombor 1 umat Islam ini. Hanya mereka yang telah tertutup hatinya (dari hidayah) sahaja yang akan menyokong lawatan seminggu si laknatullah ini ke tanah-tanah kita semua.

Alhamdulillah kita bersyukur kepada Allah Subhanahu wa Ta’ala kerana di sebalik sambutan hangat yang diberikan oleh para pemerintah kaum Muslimin ini, kita juga mendengar banyak suara umat Islam yang membenci dan mengutuk lawatan Bush ini. Kita juga bersyukur kerana sebahagian dari umat Islam, bukan sahaja di Timur Tengah tapi di merata dunia telah keluar berdemonstrasi mengecam kedatangan musuh Allah ini ke tanah kaum Muslimin yang penuh keberkatan. Walaupun tindakan mereka disekat dan dihalang oleh pemerintah masing-masing, namun kebencian yang meluap-luap terhadap ketua pengganas dunia ini tetap tidak melunturkan semangat mereka. Kita amat sedih dan mengutuk tindakan para pemerintah kaum Muslimin yang sepatutnya melawan Bush laknatullah ini, tapi sebaliknya mereka ‘melawan’ rakyat mereka sendiri yang menyuarakan bantahan terhadap Presiden rejim AS terkutuk ini. Mereka (pemerintah) malah menunjukkan sikap yang amat hina dengan tetap meraikan kedatangan Bush dan meletakkan harapan kepada musuh Allah ini untuk menyelesaikan masalah umat Islam. Presiden Palestin Mahmoud Abbas yang menadah tangan menyambut musuh Allah ini terus bersetuju sebulat suara dengan Israel untuk memulakan rundingan mengenai isu-isu penting berhubung konflik Palestin-Israel dengan mengharapkan Bush akan menghadiahkannya sebuah negara Palestin yang berdaulat. Perdana Menteri Israel, Ehud Olmert dan Mahmoud Abbas memutuskan bahawa perunding kanan mereka akan terus membincangkan isu konflik yang berusia puluhan tahun ini dan langkah itu akan diteruskan dengan kerap pada masa depan bagi menyelesaikan sebarang masalah [UM 10/01/08].

Raja Saudi Abdullah pula tanpa segan silu bersetuju mengadakan perjanjian penjualan senjata canggih yang diumumkan oleh Presiden AS kepada Arab Saudi bagi memantapkan pertahanan negaranya daripada apa yang didakwa oleh Washington sebagai ancaman daripada Iran. Pengumuman yang dibuat semasa Bush berada di Arab Saudi yang diberi sambutan hangat oleh Raja Abdullah, ketika di kalangan rakyat Saudi sendiri hanya 12 peratus yang berpandangan positif terhadap Presiden AS itu. Sepanjang lawatan dua hari Bush itu, Raja Abdullah dan tetamunya beria-ia benar cuba menonjolkan hubungan peribadi yang erat antara mereka. Raja Abdullah mengurniakan sebuah medalion emas bertatahkan batu permata putih dan hijau kepada Bush sebagai tanda penghormatan tertinggi kepada Presiden itu. “Kami ingin menganugerahkan darjah kebesaran tertinggi Kerajaan Arab Saudi iaitu Darjah Kebesaran Raja Abdul Aziz, pengasas Kerajaan Arab Saudi, kepada tuan sebagai meraikan kedatangan tuan,” kata Raja Abdullah menerusi seorang jurubahasa. Raja Saudi itu turut menjemput Bush ke ladang kudanya yang menempatkan 150 ekor kuda Arab yang begitu berharga. Kunjungan itu sebagai membalas lawatan Abdullah ke ladang Bush di Texas tahun lepas [UM 16/01/08].

Peristiwa Dan Agenda Di Sebalik Lawatan

Lawatan Bush ini dilakukan pada tahun pilihan raya AS diadakan (tahun 2008) di mana kuasa presiden untuk membuat keputusan di peringkat antarabangsa sebenarnya semakin melemah. Inilah sebabnya pada era 1950 dan 60-an, ketika Britain menjadi pesaing rapat AS di pentas antarabangsa, Britain selalunya ‘menjadi aktif’ dalam menghadapi AS ketika ia (AS) sibuk dengan urusan pilihanraya. Jarang-jarang sekali presiden AS dapat membuat suatu keputusan yang benar-benar memberi kesan di kala para pemimpin dan parti-parti di AS sibuk dengan urusan pilihanraya mereka. Lawatan ini juga dilakukan ketika Israel tidak senang hati dengan ‘tindak balas dingin’ AS terhadap isu nuklear Iran, khususnya selepas laporan oleh perisikan AS yang telah ‘membebaskan’ Iran dari dakwaan memiliki senjata nuklear. Isu nuklear Iran ini adalah satu isu kritikal bagi Israel yang selama ini menghantui mereka. Justeru, Israel telah menyediakan satu dossier khas terhadap perkara ini untuk Presiden Bush setelah satu perbincangan diadakan antara agensi keselamatan AS dengan badan politik Israel pada 6 Januari 2008. Perkara ini telah dilaporkan di dalam akhbar Israel Ye’diot Aharonot. Israel selama ini telah mengadakan kempen besar-besaran untuk mengapi-apikan isu nuklear Iran di peringkat antarabangsa, khususnya di AS sendiri, di kala AS di lihat ‘tidak ghairah’ untuk menyelesaikan isu ini secara ketenteraan. AS melihat isu ini perlu ditangani secara politik memandangkan Iran bersikap positif (dengan AS) dalam isu Afghanistan dan AS juga dalam masa yang sama perlu menjaga kepentingan rundingannya (dengan Iran) dalam masalah Iraq.

Sebelum lawatan dilakukan, berdasarkan laporan perisikannya yang terbaru, Israel sedar bahawa AS mempunyai ‘alasan selesa’ untuk tidak memanaskan atmosfera perang dengan Iran dan hal ini sebenarnya mengecewakan Israel. Reaksi dari lobi Israel di Washington jelas memperlihatkan perkara ini dan kenyataan Bush tidak begitu disenangi oleh Israel. Bush menegaskan bahawa walaupun terdapat laporan (perisikan), namun rakyat perlu sedar bahawa segala pilihan (tindakan) terhadap Iran masih terbuka (maksudnya, termasuk perang). Bush bagaimanapun menambah “Kami percaya penyelesaian diplomatik masih boleh dilakukan”

Lawatan Bush ini juga dilakukan tatkala memanasnya kempen yang dilakukan oleh Parti Demokrat yang menyerang Bush dan kegagalan Parti Republikannya berhubung polisi luar AS. Demokrat menekankan bahawa AS telah menjadi Negara yang paling dibenci di Timur Tengah, dan kedudukan ini amat berbahaya kerana Timur Tengah adalah pembekal utama petroleum kepada AS. Demokrat seterusnya mendakwa pentadbiran Bush telah banyak merisikokan nyawa tentera mereka di Iraq dan tidak mengambil peduli terhadap kepentingan mereka. Di saat berlakunya segala peristiwa inilah Bush mengadakan lawatannya ke bumi Palestin, negara-negara Teluk dan juga Mesir. Mengambil kira kepentingan Israel yang selama ini dijaganya, Bush juga sebenarnya mengadakan lawatan ini bagi ‘meredakan’ kekecewaan negara Yahudi ini yang terhasil dari laporan perisikan tersebut dan Bush seterusnya berjanji dan memberi jaminan kepada Israel bahawa AS tidak akan membiarkan Iran memiliki kekuatan nuklear. Sebagai tambahan, Bush juga berhasrat menghadiahkan persenjataan dan bantuan kewangan kepada Israel. Selain semua ini, Bush juga akan memastikan keselamatan Israel tetap terjaga dengan memastikan Mahmoud Abbas dan Pihak Berkuasa Palestin (PA) tidak akan membiarkan rakyat Palestin mengancam kepentingan Negara Zionis ini di Tebing Barat. Setelah itu, Bush akan mengamanahkan kepada Hosni Mubarak tugas untuk ‘menenangkan’ Hamas dan juga isu tahanan Ghalid Shalit (yang ditangkap pada tahun 2006).

Inilah caranya bagaimana Bush cuba meredakan ketakutan Israel terhadap isu nuklear Iran dan memastikan keselamatan Israel terus terjaga. Di satu sisi memastikan Mahmoud Abbas dan PA tidak akan membuat sebarang ancaman dan di sisi yang lain Hamas juga tidak akan menimbulkan sebarang ancaman. Ini dilakukan melalui rundingan dengan Mesir dalam isu ini dan juga isu Ghalid yang mana semua ini diharap akan mengundang reaksi positif dari warga Amerika berketurunan Yahudi di dalam melobi menjelang pilihanraya AS nanti.

Semua Agenda Adalah Busuk

Ada pun lawatannya ke negara-negara Teluk, ini adalah untuk ‘menangkis’ (counter) kempen Demokrat bahawa AS dikatakan dibenci di Timur Tengah. Melalui lawatan ini, Bush cuba sedaya upaya menunjukkan kepada rakyatnya bahawa AS sebenarnya diterima dan disambut baik oleh Timur Tengah, tidak sebagaimana yang dituduh oleh Demokrat. Sebagai tambahan, Bush telah melawat tentera-tentera Amerika yang berada di Teluk sebagai tanda prihatin beliau terhadap mereka. Walaupun ini (melawat tentera) tidak diumumkan, namun agenda ini sudah dijangkakan. Lawatan Bush ini dirangka untuk memberi sentuhan keemasan di mana ia akan terus dapat memelihara kepentingan AS di wilayah bergolak itu dan sebagai bukti bahawa negara-negara Arab masih menerima AS dengan baik. Ia juga akan dapat menjadi benteng kepada pengaruh politik Eropah dan menjadi penghalang kepada mana-mana cubaan untuk melemahkan pengaruh AS di Timur Tengah.

Sungguh malang dan mengaibkan di pihak umat Islam apabila Mahmoud Abbas seperti dijangka, teramat gembira menyambut tetamu ‘agung’ beliau ini. Apa yang Pihak Berkuasa Palestin (PA) harapkan (dari lawatan Bush) hanyalah satu ilusi bahawa Bush akan membawa segala kenikmatan untuk mereka (Palestin) dengan diberi satu negara yang berdaulat yang sempadannya ditentukan oleh AS. Harapan mereka ini adalah umpama seseorang yang dahaga menghulurkan tangannya ke dalam sebuah perigi yang sangat dalam dan mengharapkan agar dapat menikmati airnya. Walhal, kedatangan Bush adalah untuk menyejukkan kemarahan Israel dan memastikan keselamatan puak kafir Zionis sahaja (sebelum beliau berundur dari kerusi presiden), bukannya datang untuk memberi dan menjamin sebuah negara Palestin berdaulat. Mereka (Pihak Berkuasa Palestin) kononnya inginkan negara berdaulat, malah sebaliknya, isu perpindahan warga Yahudi yang mereka besar-besarkan itu pun mungkin akan dikompromikan oleh mereka sendiri, agar Yahudi boleh tinggal berjiran dengan mereka di tanah yang dipilih oleh Yahudi. Dalam hal ini, Bush dengan jelas dan lantang mengatakan bahawa, “Kita tidak boleh menghendaki Israel menerima kewujudan sebuah negara di sempadan mereka yang akan menjadi tapak untuk melancarkan aktiviti keganasan” kata Bush pada hari pertama lawatan tiga harinya ke Israel dan Tebing Barat [UM 11/01/08]. Entah di manakah letaknya maruah dan kejantanan PA apabila mereka dengan begitu jelas dan nyata diperbodohkan oleh Bush yang terang-terang bercakap bagi pihak dan demi menjaga kepentingan Israel!

Ada pun berkenaan inisiatif Bush untuk mewujudkan Negara Palestin yang merdeka, si laknatullah ini sendiri sedar sepenuhnya bahawa tahun pilihanraya bukanlah tahun yang baik untuk meneruskan ‘projek’ ini. Sebenarnya sebelum memulakan lawatannya pun, Bush yang kafir ini telah menegaskan bahawa “Even if the Palestinian and Israeli leaders do not reach an agreement before the end of the year, I am hopeful that we can lay the general broad line for a Palestinian state” (Jika pun pemimpin Palestin dan Israel tidak dapat mencapai kata sepakat sebelum akhir tahun ini, saya berharap kita akan dapat meletakkan satu garis umum untuk Negara Palestin”). Apakah maksud ‘garis umum’ jika bukan ‘proses rundingan demi rundingan’ (yang memalukan Islam) dengan Zionis yang berakhir dengan satu demi satu terlepasnya tanah Palestin ke tangan Yahudi yang terlaknat itu??

Sepanjang seminggu dia berada di Timur Tengah, telah nyata bahawa lawatan Bush ke Palestin adalah untuk memastikan keselamatan Israel yang terkenal penakut itu sekali gus untuk menenangkan mereka (Israel) dan agar mereka tetap berada bersama (menyokong) Bush dalam isu nuklear Iran. Telah nyata juga bahawa lawatan Bush ke negara-negara Teluk adalah untuk menutup mulut Demokrat yang celupar menuduh AS dibenci di negara-negara yang kaya dengan minyak itu. Manakala penutup lawatannya ke Mesir bertujuan untuk membuktikan Republikan masih mendapat sokongan, tidak sebagaimana tuduhan Demokrat.

Wahai kaum Muslimin! Sesungguhnya Bush telah berkempen untuk pilihan raya dengan memperalatkan tanah-tanah kita. Bush telah mempergunakan tanah Palestin yang diberkati, tanah negara teluk yang penting dan penuh strategik dan juga bumi yang penuh dengan sejarah Islam, Mesir untuk kepentingan politiknya. Sejak keruntuhan Daulah Khilafah, tanah-tanah kita bukan sahaja telah dikecilkan (dijadikan nation-states) dan dijadikan matlamat ‘dasar luar’ AS, malah telah dijadikan agenda politik dalaman mereka juga. Segala aib dan penghinaan ini tidak akan berlaku jika tidak kerana pemimpin-pemimpin pengkhianat di kalangan umat Islam yang telah menjual dan mempersembahkan bukan sahaja diri/negara mereka kepada AS, namun menjadikan kita semua sebagai habuan untuk santapan AS. Semoga Allah melaknat mereka atas perbuatan keji mereka itu!

Bersangka Baik Dengan Musuh Allah?

Hanya orang yang buta, bisu dan pekak sahaja yang tidak tahu akan cita-cita Bush untuk menguasai Timur Tengah. Timur Tengah mempunyai limpahan kekayaan yang diperlukan oleh orang yang bernafsu serakah seperti Bush. Kejayaan menguasai Timur Tengah bermakna kejayaan menguasai dunia. Oleh kerana negara-negara Timur Tengah adalah diperintah oleh kaum Muslimin, justeru satu-satunya jalan untuk menguasai segala kekayaan Timur Tengah adalah dengan ‘menguasai’ para pemerintahnya. Hanya orang yang benar-benar jahil sahajalah yang tidak mengetahui bahawa Bush berkehendak (dan dia telah berjaya) menjadikan pemimpin di Timur Tengah (dan pemimpin umat Islam lainnya) berada di bawah telunjuknya. Inilah hakikat dan implikasi dari ideologi Kapitalisme yang dianut oleh Bush. Penjajahan merupakan metode baku penyebaran ideologi yang kotor dan rakus yang dikembangkannya ini. Ideologi Kapitalisme secara mendasar melekatkan sifat mementingkan diri sendiri, kebencian, permusuhan, tamak, haloba, menindas, menjajah dan memperhamba manusia lain dalam diri setiap penganutnya, apalagi negara seperti AS yang menjadi pengembang aktif dan pemimpin ideologi kufur ini di peringkat dunia.

Atas dorongan ideologi kufur Kapitalisme dengan akidah sekular yang memisahkan agama dari kehidupan, maka sifat ingin menguasai dan merampas segala kekayaan orang lain telah sebati dengan pemimpin kufur seperti Bush ini. Sebagai seorang kafir harbi pengembang ideologi yang bertentangan dengan Islam, kebenciannya terhadap Islam dan kaum Muslimin, khususnya gerakan Islam yang boleh menggugat kepentingannya, memang sudah tidak dapat diselubungkan lagi. Namun kebijakan AS dalam percaturan politik dengan melekatkan label pengganas atau ekstremis kepada umat Islam yang dibencinya, ditambah dengan kekuatan ketenteraan yang dimilikinya, telah berjaya menundukkan semua pemimpin umat Islam agar ‘bersama’ dengannya, dan ‘tidak bersama’ dengan musuhnya. Bukan setakat itu, pemimpin Islam yang telah berjaya diletakkan di bawah ketiaknya malah terus bersangka baik dengan Bush kerana Bush dianggap ketua dan ‘hero’ di dalam menangani pengganas dan ekstremis. Lebih parah, Bush bukan sahaja dianggap tidak membenci agama Islam, malah dianggap ingin membantu umat Islam!!! Justeru, para pemimpin ini berusaha untuk membina jambatan penghubung di antara dunia Islam dan dunia Barat. Pemimpin ini seolah-olah telah hilang ingatan bahawa ‘perang melawan pengganas’ yang dilancarkan oleh Bush adalah bermaksud ‘perang melawan Islam’. Begitu jelas hakikat ini di mana musuh Allah ini menyatakan tanpa bertapis bahawa war on terror adalah a new crussade (Perang Salib baru). Apalagi yang dimaksudkan dengan crusade jika bukan perang berdasarkan agama, yakni melawan agama Islam dan kaum Muslimin yang dibencinya?

Sesungguhnya kebencian dan permusuhan Bush serta pemimpin kafir Barat lainnya terhadap Islam adalah teramat nyata dan sudah terang lagi bersuluh. Beratus buah buku boleh dikarang jika mahu mengutip kata-kata dan tindakan pemimpin kafir Barat terhadap Islam dan kaum Muslimin. Namun, pemimpin kaum Muslimin yang sudah tidak tahu malu masih tetap berpelukan dengan musuh Allah dan Rasul ini. Bahkan ada di kalangan mereka yang tetap mempertahankan bahawa Barat yang kafir itu tidak membenci atau tidak sepatutnya membenci Islam dan umat Islam. Mereka seolah-olah tidak membaca dan meyakini ayat-ayat Allah bahawa,
“Orang-orang Yahudi dan Nasrani tidak akan redha kepada kamu hingga kamu mengikuti agama mereka” [TMQ al-Baqarah:120].
“...mereka tidak akan berhenti berusaha mendatangkan bencana kepada kamu, mereka suka apa yang menyusahkan kamu. Telah nyata kebencian dari mulut mereka dan apa yang disembunyikan oleh hati mereka adalah lebih besar lagi.” [TMQ Ali Imran (3):118].
“..mereka tidak henti-henti memerangi kamu sampai mereka (dapat) mengembalikan kamu dari agamamu (kepada kekafiran), seandainya mereka mampu” [TMQ al-Baqarah (2):217].

Demikian jelas dan nyata apa yang disebut oleh Allah di dalam Al-Quran, namun kita menyaksikan ramai pemimpin Islam yang masih mengambil kafir Barat sebagai sahabat dan tidak kurang yang berjuang untuk merapatkan jurang perbezaan antara Islam dan Barat. Perdana Menteri Malaysia contohnya, beberapa hari lepas, semasa berucap di Madrid Sepanyol menyatakan bahawa, Islam tidak boleh dijadikan penyebab atau punca berlakunya perbalahan yang melanda dunia Islam dengan dunia Barat. Beliau berucap pada Forum Tahunan Pertama Perikatan Ketamadunan yang diadakan di Madrid dengan matlamat untuk merapatkan jurang antara negara dan budaya di seluruh dunia serta membentuk perkongsian baru bagi menggalakkan persefahaman sejagat. Menurut beliau, masalah yang berterusan di Afghanistan, Iraq, Bukit Golan di Syria, Lebanon dan Palestin berpunca daripada sikap menunjuk-nunjuk oleh kuasa besar dunia. “Akibatnya, masyarakat Islam berasa terhina dan ini menjadi punca utama mereka hilang keyakinan dan kepercayaan terhadap Barat,” tegas beliau [UM 16/01/08]. Sebagai sumbangan berterusan kepada proses membangunkan antara budaya dan tamadun, beliau berkata Malaysia akan menganjurkan persidangan antarabangsa ketiga mengenai Dunia Islam dan Barat: Merapatkan Jurang pada Jun tahun ini. “Adalah menjadi harapan kami bahawa persidangan Kuala Lumpur ini akan melengkapi dan mengukuhkan usaha- usaha lain yang sedang berjalan,” kata Abdullah [Bernama 16/01/08].

Kita terkejut dan terkedu apabila ada pemimpin Islam yang bercakap dan bertindak seolah-olah tidak memahami bahawa sememangnya sejak dulu golongan kuffar ini membenci kita kerana ‘agama’ kita (Islam), bukannya kerana perbezaan warna kulit, bangsa, adat mahupun budaya. Adat dan budaya Arab berbeza dengan Afghanistan, warna kulit orang Iran berbeza sama sekali dengan orang Afrika, adat dan budaya Afrika pula jelas berbeza dengan Bosnia dan adat serta budaya Bosnia langsung tidak sama dengan Indonesia atau Malaysia. Namun, oleh sebab kita semua adalah beragama Islam, hakikat inilah yang dibenci oleh kuffar Barat. Mereka melakukan pembunuhan demi pembunuhan, pembantaian demi pembantaian bukan kerana perbezaan bangsa kita, adat mahupun budaya kita, tetapi kerana persamaan yang wujud di antara kita (yakni) sebagai umat Islam, umat yang memiliki akidah yang satu. Inilah yang menjadi punca kebencian mereka dan Allah telah menerangkan bahawa kebencian mereka (terhadap Islam dan kaum Muslimin) ini tidak dapat dicabut dari jiwa-jiwa kotor mereka hingga kiamat.

Khatimah

Wahai kaum Muslimin! Allah Subhanahu wa Ta’ala mengingatkan kita bahawa, “Sesungguhnya orang-orang kafir itu adalah musuh yang nyata bagi kamu” [TMQ an-Nisa’ (4):101]. Justeru, layanan yang selayaknya untuk Bush yang kafir adalah layanan sebagai seorang musuh. Tangan Bush yang dipenuhi dengan darah kaum Muslimin tidak sepatutnya dijabat oleh umat Islam. Kaki Bush yang hina tidak sepatutnya dibenar memijak tanah Palestin yang penuh berkat. Hati Bush yang busuk dan badannya yang dipenuhi najis tidak sepatutnya dibenar menghirup udara di tanah kelahiran Rasulullah. Malangnya kerana ada para pemimpin pengkhianat umat, maka tangan-tangan hina mereka dihulur untuk berjabat dan menadah dengan penuh gembira menyambut kedatangan musuh Allah ini. Bumi yang Allah berkati mereka kotorkan, bumi para Nabi mereka cemarkan, tanah tempat tinggal para Rasul mereka palitkan dengan najis dari musuh Allah dan musuh Rasul ini. Sungguh keji dan hina apa yang telah mereka lakukan. Dengan sambutan permaidani merah yang diberikan oleh pemerintah ke atas lawatan Bush laknatullah ini, para pemerintah ini nampaknya telah menggadaikan maruah mereka dan tanah kita semua kepada musuh Allah. Timur Tengah bukan milik Bush. Palestin bukanlah tanah yang mana Bush ada kata putus atasnya. Palestin bukanlah tanah yang boleh ditawar-menawar dengan puak Yahudi yang dilaknat oleh Allah. Selama mana Palestin diperintah oleh tangan-tangan yang mengkhianati Allah dan Rasul, selama itulah umat Islam akan berada dalam kehinaan. Selama mana negeri-negeri umat Islam diperintah oleh tangan-tangan pemimpin yang mengkhianati kaum Muslimin, selama itulah bumi Palestin akan terus diambil oleh Israel sedikit demi sedikit. Selama mana pemimpin yang ada tidak melancarkan jihad untuk membebaskan Palestin, selama itulah tanah yang diberkati ini akan diinjak inci demi inci oleh kaki-kaki hina Yahudi yang penuh dengan noda dan dosa.

Wahai kaum Muslimin! Sesungguhnya satu-satunya jalan yang akan mengembalikan maruah dan kesucian tanah israk dan mikrajini adalah dengan bergeraknya kaki-kaki tentera Islam yang cintakan Allah dan Rasul dan yang tidak takut kecuali hanya kepada Allah. Hanya dengan kedatangan tentera-tentera ini sahajalah, yang akan dipimpin oleh seorang pemerintah yang juga cintakan Allah dan Rasul dan kaum Muslimin, yang mana pemerintah ini nanti akan membawa tenteranya meredah segala daratan dan lautan, merentasi segala jurang dan lurah, melintasi segala gunung dan padang pasir untuk mencari salah satu dari dua kebaikan yakni kemenangan atau pun syahid di jalan Allah. Insya Allah, inilah Khalifah – pemimpin kaum Muslimin sedunia yang akan menggerakkan tenteranya untuk mengembalikan kemuliaan umat Islam dan membebaskan tanah-tanah kaum Muslimin dari cengkaman kuffar penjajah dan juga dari para pemimpin kaum Muslimin yang khianat. Di bawah naungan Khalifah inilah kaum Muslimin akan bersatu, bergabung, berjihad dan mengebarkan bendera La ilaha illallah Muhammad Rasulullah yang mana beliau nanti akan bertindak menjadi perisai dan pelindung kepada orang di bawahnya. Demi Allah! Bumi Palestin, dengan izin Allah, akan dibebaskan dan sesungguhnya keseluruhan tanah umat Islam akan dibebaskan apabila Khilafah ala minhaj nubuwwah kembali menguasai dan memimpin umat Islam seluruh dunia! ALLAHU AKBAR!

0 comments:

Post a Comment



 

MENGENAL HIZBUT TAHRIR