ISLAM AGAMA SYUMUL

FIRMAN ALLAH SUBHANAHU WA TA'ALA; "Wahai orang-orang yang beriman! Masuklah kalian ke dalam Islam secara keseluruhan, dan janganlah kalian mengikuti langkah-langkah syaithan, kerana sesungguhnya syaithan itu adalah musuh yang nyata bagi kalian." [TMQ AL-BAQARAH(2):208]

MASA ITU EMAS

BOIKOT BARANGAN YAHUDI SAMPAI BILA?



Berikut disiarkan beberapa petikan dari akhbar tentang cadangan umat Islam memboikot barangan Amerika dan Yahudi bagi 'menyelesaikan' konflik yang berlaku di Gaza sekarang. Di bawah sekali adalah ulasan pihak HTM bagi menjawab penyelesaian yang dicadangkan.

Boikot terus produk Yahudi, AS

KUALA LUMPUR 3 Jan. - Generasi muda digesa memboikot secara berterusan produk berkaitan syarikat Yahudi dan Amerika Syarikat (AS) yang mendalangi kekejaman rejim Israel ke atas rakyat Palestin.

Naib Ketua Pergerakan Puteri UMNO, Datuk Rosnah Abdul Rashid Shirlin berkata, golongan itu mesti membuang tabiat mengagung-agungkan produk AS yang merupakan sekutu rapat Israel itu.

"Tindakan pemboikotan itu mesti dijalankan secara berterusan kerana usaha untuk memusnahkan negara-negara Islam tidak pernah berhenti," katanya kepada Mingguan Malaysia di sini hari ini.

Rosnah diminta mengulas mengenai langkah yang perlu diambil masyarakat Malaysia bagi mengutuk dan mengecam perbuatan Israel menyerang Palestin.

Israel terus memperhebatkan serangannya di Genting Gaza sejak Sabtu lalu dan setakat ini telah mengorbankan hampir 400 nyawa dan menyebabkan 1,900 rakyat Palestin lagi cedera.

Kekejaman Israel itu menerima kutukan dan kecaman hebat masyarakat seluruh dunia termasuk rakyat Malaysia yang kini mula menganjurkan beberapa langkah mengecam perbuatan keganasan itu termasuk protes dan usaha memboikot produk keluaran Yahudi.

Rosnah berkata, ahli Puteri UMNO yang merupakan sebahagian daripada generasi muda juga perlu bersama-sama menyokong setiap usaha membantah tindakan Israel yang melancarkan serangan udara ke Genting Gaza itu.

Katanya, generasi muda perlu menjadikan tragedi di Palestin itu sebagai satu pengajaran dan lebih peka terhadap krisis dunia terutama yang melibatkan umat Islam.

Ahli Parlimen Papar itu juga berkata, golongan tersebut hanya peka tentang perkembangan dunia hiburan, teknologi maklumat dan pemikiran berhaluan kiri tetapi tidak mempedulikan masalah yang berlaku di dunia luar.

"Generasi muda di negara ini terlalu asyik dengan dunia mereka sendiri dan tidak mengambil berat tentang kegawatan dunia sedangkan setiap peristiwa yang terjadi sedikit sebanyak pasti memberi kesan kepada Malaysia.

"Keganasan Israel di bumi Palestin misalnya amat berkait rapat dengan rakyat Malaysia yang majoriti beragama Islam, sensitiviti ummah yang tidak sanggup melihat saudara seagama dizalimi sedemikian rupa mesti ada di kalangan kita," katanya.

Katanya, kegagalan generasi muda memahami krisis dunia dan mengambil iktibar daripada apa yang berlaku sedikit-sebanyak akan melunturkan semangat sayangkan negara.

Sumber: Utusan Malaysia 04/01/09

50 NGO boikot produk AS

KUALA LUMPUR 9 Jan. - Sebanyak 50 anggota Gabungan Pertubuhan Bukan Kerajaan (NGO) Malaysia Menentang Penganiayaan Rakyat Palestin bertekad memboikot produk Amerika Syarikat (AS) sehingga penduduk Palestin dibebaskan daripada cengkaman rejim Israel secara adil.

Pengerusinya, Mohd. Adnan Mohd. Tahir berkata, kempen memboikot produk AS itu bukan sahaja dilakukan hari ini ketika penduduk Palestin dikecam rejim Israel tetapi akan berterusan sehingga isu Palestin diselesaikan dengan saksama.

Beliau menegaskan, penganiayaan dan kekejaman ke atas penduduk Palestin telah berlanjutan sejak 1948 sehingga hari ini tanpa penyelesaian oleh kuasa-kuasa besar dunia.

Gabungan itu setakat ini, katanya, telah mengenal pasti tiga syarikat termasuk McDonalds, Starbuck serta Mark & Spencer untuk diboikot berikutan tindakan mereka membantu rejim Israel menentang Palestin.

''Gabungan juga akan menyenaraikan 20 syarikat AS dan sekutunya yang lain untuk diboikot,'' katanya kepada Utusan Malaysia di sini semalam.

Beliau mengulas demikian berhubung perkembangan kempen memboikot produk AS dan sekutunya berikutan rejim Israel menyerang Palestin sehingga mengorbankan ratusan dan mencederakan ribuan penduduknya sejak minggu lalu.

Sementara itu, gabungan tersebut akan menyerahkan memorandum membantah rejim Israel menyerang penduduk Palestin kepada Kedutaan Amerika Syarikat.

Pihaknya juga jelas beliau akan menyerahkan memorandum yang sama kepada kedutaan Mesir dan Perancis minggu depan.

Sehubungan katanya gabungan itu akan mengadakan 'Hari Selamatkan Rakyat Palestin' pada 18 Januari di Kompleks Sukan Bangsar di sini.

Sementara itu, Majlis Bekas Wakil Rakyat Malaysia (Mubarak) menyokong saranan bekas Perdana Menteri, Tun Dr. Mahathir Mohamad supaya mata wang AS dan produknya diboikot secara terancang.

Setiausaha Agungnya, Datuk Md. Di A. Ghani dalam kenyataan akhbar di sini semalam berkata, pihaknya membantah sekeras-kerasnya serangan udara, laut dan darat yang berterusan ke atas penduduk Gaza.

Tindakan itu, katanya, seolah-olah rejim Israel mahu menghapuskan penduduk Palestin dan wilayah itu sama sekali.

Menurutnya, Mubarak juga menyokong saranan Dr. Mahathir supaya diadakan Sidang Khas Pertubuhan Bangsa-Bangsa Bersatu (PBB) untuk menangani krisis kemanusiaan di Gaza itu.

Sumber: Utusan Malaysia 10/01/09

Ajar Israel-Amerika, boikot barangan mereka - Nik Aziz

KUALA LUMPUR, 10 Jan (Hrkh) -Mursyidul Am PAS, Tuan Guru Dato' Nik Abdul Aziz Nik Mat meminta rakyat menyokong usaha beberapa pertubuhan bukan kerajaan dan individu tertentu untuk memulaukan barangan buatan Amerika Syarikat dan rakan sekutunya Israel dalam usaha memerangi keganasan rejim itu di Palestin.

Beliau menyifatkan langkah itu sebagai mengajar kuasa besar dunia itu termasuk meminta rakyat negara ini tidak menggunakan dolar Amerika dalam urus niaga mereka.

"Mulai hari ini, kita jangan beli barang-barang mereka dan jangan guna dolar Amerika dalam urus niaga harian," katanya pada ceramah mingguannya di Dataran Ilmu di sini, semalam.

Beliau yang juga Menteri Besar Kelantan berkata, sudah sampai masanya masyarakat dunia ini hari ini mengajar kuasa besar yang angkuh dan menindas negara Islam, terutama dalam menunjukkan sokongan umat Islam dunia terhadap nasib rakyat Palestin yang tertindas di bumi sendiri.

Sebaik selesai mengadakan kuliah, Tuan Guru Nik Aziz kemudiannya turut melancarkan kutipan derma bagi mengisi Tabung Rakyat Palestin dan memijak poster dan membakar patung Presiden Amerika, George W Bush dan Perdana Menteri Israel, Ehud Olmert. - mks._

Sumber: harakahdaily.net

Ulasan:

Inilah rata-rata cadangan umat Islam di dalam menyelesaikan peperangan yang berlaku di Gaza sekarang. Serangan ganas Zionis ke atas umat Islam di Gaza yang kini mengorbankan hampir seribu nyawa dan ribuan lagi cedera, dilihat perlu ‘dijawab’ dengan pemboikotan barangan buatan Isreal dan Amerika! Batas sempadan assabiyyah yang dibuat oleh kuffar British di Malaysia sejak lebih 50 tahun dahulu ternyata hingga kini masih berjaya dan menebal menguasai pemimpin, termasuklah ulama Islam.

Apabila umat Islam di Palestin dibunuh dan diperangi, mereka hanya mampu menjawab untuk memboikot barangan si musuh. Apakah agaknya pemboikotan yang dilakukan ini, walau secara besar-besaran sekalipun akan dapat menghentikan serangan dan pembunuhan ke atas umat Islam di Palestin?

Sejak berpuluh tahun lamanya, setiap kali umat Islam diperangi oleh AS ataupun Yahudi, maka laungan penyelesaisan “boikot” barangan Amerika sering dilagukan. Sudah berapa kali siri pemboikotan dilakukan, apa yang nyata adalah, nyawa umat Islam semakin banyak yang melayang dan ekonomi AS dan Yahudi tetap teguh. Hakikatnya, apa yang menyumbang kepada kejatuhan ekonomi AS sekarang ini pun langsung tidak ada kena-mengena dengan pemboikotan oleh negara umat Islam, ia adalah krisis subprime yang berakar umbi dari sistem ekonomi Kapitalis itu sendiri – inilah yang menyebabka kejatuhan ekonomi Amerika, dan bukannya pemboikotan barangan mereka oleh negara luar! Kenapa para pemimpin dan ulama masih seakan-akan buta melihat hakikat ini?

Bayangkanlah jika Malaysia sedang diperangi Amerika atau Yahudi, dan kaum keluarga serta sahabat handai kita mati bergelimpangan di bunuh musuh di sekeliling kita, peluru dan bom pula saban hari jatuh di depan mata, maka apakah kita mengharapkan (pada ketika ini) agar negara lain memboikot barangan Amerika dan Yahudi??? Atau apakah yang kita harapkan? Derma yang tak pernah kunjung tiba? Atau bantuan ubat-ubatan bagi yang telah meninggal? Atau kain selimut untuk menutup mayat-mayat? Atau apa???

Atau apakah pada ketika ini kita mengharapkan datangnya tentera-tentera umat Islam dari pelbagai negara untuk menyelamatkan kita? Manakah yang lebih menggembirakan kita, menunggu derma jutaan ringgit dari seluruh dunia atau menunggu bantuan ketenteraan untuk melawan Yahudi yang sedang mengganas? Sudah tentulah akal fikiran yang waras akan menjawab bahawa, saat ini kita sesungguhnya memerlukan bantuan ketenteraan dari tentera-tentera umat Islam!!!

Ya, inilah jawapan dan penyelesaian yang sebenar yang diperlukan oleh saudara-saudara kita di Gaza saat ini. Mereka memerlukan bantuan ketenteraan, bukannya bantuan simpati kemanusiaan! Dan mereka tidak menghendaki kita hanya memboikot barangan Yahudi di saat Yahudi sedang menyembelih mereka, satu demi satau, hari demi hari. Demi Allah! Sesungguhnya penyelesaian yang hakiki ke atas masalah Palestin adalah dengan menghantar tentera bagi berjihad melawan Israel di sana!!!

Sesunggunya pemboikotan tidak akan memberikan apa-apa kesan untuk memberhentikan kesombongan Israel sedikitpun. Dan ia juga tidak akan menghentikan pembunuhan Israel ke atas umat Islam sedikit pun. Tapi malangnya inilah hakikat pemikiran yang dimiliki oleh sebahagian daripada umat Islam saat ini, hanya boikot sahaja yang dapat mereka fikirkan.

Sebagai seorang Muslim kita perlu melihat dan menyedari bahawa produk buatan Amerika dan Yahudi bukanlah hanya dalam bentuk barangan fizikal semata-mata tetapi lebih jauh dari itu ialah ‘produk pemikiran’ yang saat ini jauh lebih banyak diambil oleh umat Islam. Produk seperti nation-state (negara bangsa), demokrasi, HAM, Pluralisme, Liberalisme dan yang seumpamanya adalah produk pemikiran kuffar Barat yang sehingga kini masih dipegang kukuh termasuklah oleh ulama Islam.

UMNO yang memerintah Malaysia masih berpegang erat dengan segala produk pemikiran kufur di atas sehingga menyebabkan tidak ada seorang pun pemimpin UMNO yang kembali kepada Islam dan cuba menyelesaikan masalah Gaza dengan menghantar tentera ke sana. Apa guna memboikot produk fizikal Amerika dan Yahudi walhal produk pemikiran kufur mereka dipegang erat dan dijaga rapi!!! Produk pemikiran ini jauh lebih berbahaya dan inilah yang menyebabkan Gaza terus bermandi darah, kerana para pemimpin dan ulama yang ada masih berpegang teguh dengannya.

Produk pemikiran kufur menyatakan bahawa Malaysia ada batas sempadan negara sendiri (yang telah ditetapkan oleh Britsh), maka akal para pemimpin dan ulama juga ternyata ‘terbatas’ pemikiran mereka oleh sempadan yang dicipta British. Mereka sudah tidak nampak dan tidak boleh pergi lebih jauh sedikit bahawa sempadan palsu ini hanyalah rekaan British semata-mata. Sesungguhnya sempadan ini langsung tidak wujud dan umat Islam adalah umat yang satu. Dan satu-satu penyelesaian yang diajar oleh Islam dalam memerangi orang-orang kafir yang sedang memerangi Islam adalah dengan jihad. Ya! Ini kerana situasi di Palestin sekarang adalah situasi perang, dan perang wajib dijawab dengan perang (jihad), apatah lagi yang membunuh umat Islam itu adalah kaum Yahudi laknatullah yang telah mempunyai sejarah kejahatan yang sejak lama terhadap Islam.

Setiap negara umat Islam mempunyai tenteranya yang tersendiri, namun tentera ini semuanya dimandulkan oleh pemerintah yang pengkhianat. Langsung tidak digerakkan ke medan jihad, walaupun di saat saudara-saudara kita di Palestin di sembelih dengan dahsyatnya oleh kaum terkutuk Yahudi. Semua ini berlaku kerana kuffar British telah mengajar bahawa, Palestin adalah negara ‘orang lain’, Malaysia negara kamu dan kamu tidak boleh langkau sempadan! Kedudukan kamu yang paling baik adalah berkecuali, menjadi negara-negara yang berkecuali dan jangan masuk campur urusan negara lain. Inilah ‘ajaran’ setan British yang sehingga kini masih tertanam dengan kukuh di minda pemimpin dan ulama Islam. Kerananya, tidak ramai ulama yang berani menggesa pemerintah agar melancarkan jihad di sana, kerana hal ini bermaksud ‘mencampuri urusan negara lain’.

Jika benar kita berpegang teguh dengan Al-Quran dan Sunah, maka apa yang sepatutnya dilakukan oleh umat Islam masa kini, apatah lagi para ulama, adalah dengan menggesa pemerintah yang ada agar mengambil penyelesaian Al-Quran terhadap apa yang berlaku. Dan penyelesaian Al-Quran di dalam masalah ini tidak lain kecuali dengan menggerakkan tentera untuk berjihad melawan Isreal yang sedang memerangi umat Islam. Inilah tindakan yang wajib diambil dalam keadaan sekarang. Firman Allah SWT,

”Perangilah orang-orang yang tidak beriman kepada Allah dan tidak (pula) kepada hari Kemudian, dan mereka tidak mengharamkan apa yang diharamkan oleh Allah dan RasulNya dan tidak beragama dengan agama yang benar (agama Allah), (yaitu orang-orang) yang diberikan Al-Kitab kepada mereka, sampai mereka membayar jizyah dengan patuh sedang mereka dalam keadaan tunduk” [TMQ at-Taubah (9):29].

“Perangilah mereka dan Allah akan mengazab mereka dengan tangan-tangan kalian dan menghinakan mereka serta membantu kalian mengalahkan mereka dan Allah akan melegakan hati-hati kaum Mukminin” [TMQ at-Taubah (9):14].

Hanya dengan bergeraknya tentera dengan mengikuti perintah Allah dan Rasul, inilah sahaja jalan bagi menyelesaikan masalah umat Islam di Palestin, bukannya dengan boikot!!!


KITAB NAQDH AL-JUDZUR AL-FIKRIYAH LI AD-DIMUQRATHIYAH AL-GHARBIYAH DAN KITAB HUKMU ASY-SYAR'I FI AL-BURSHAH


Dalam Maktabah Al-Jawi juga telah ditambahkan dua kitab berharga karya ulama Hizbut Tahrir.


Pertama
, Kitab Hukmu Asy-Syar'i fi Al-Burshah (Hukum Syar'i Tentang Bursa Efek/ Pasar Modal), karya Syaikh Fathi Salim & Syaikh Ziyad Ghazzal. (Amman : Darul Wadhah, cet II, 2008). Kitab ini penting untuk memahami hukum syara’ mengenai berbagai transaki dalam pasar modal, seperti transaksi forward, option, dan sebagainya. Sangat relevan dengan krisis finansial global sekarang. Terdapat dalam file word, 43 halaman, dengan size 546 KB.


Kedua, kitab Naqdh Al-Judzur Al-Fikriyah li Ad-Dimuqrathiyah al-Gharbiyah (Kritik Terhadap Akar-Akar Ide Demokrasi Barat), karya Prof. Dr. Muhammad Ahmad Mufti (Riyadh : Maktabah Malik Fahd, cet I, 2002). Kitab ini mengkritik ide-ide dasar demokrasi seperti kedaulatan rakyat, pluralisme partai politik, dan sebagainya. Juga dikritik keterlibatan politik (musyarakah siyasiyah) parpol Islam dalam sistem demokrasi lewat pemilu dan parlemen, seperti yang dilakukan Masyumi (Indonesia), Ikhwanul Muslimin (Mesir), Refah (Turki), FIS (Aljazair), dan sebagainya. Penting untuk mematahkan dan mementahkan fatwa yang mengharamkan golput dalam sistem demokrasi saat ini. Terdapat dalam file PDF, 105 halaman, dengan size 693 KB.



Selain itu, juga sudah ditambahkan buku The Global Financial Crisis : The self-destruction of global capitalism and an introduction to the alternative Islamic economic model (Krisis Keuangan Global : Karakter Menghancurkan Diri Sendiri dalam Kapitalisme Global dan Sebuah Pendahuluan Tentang Model Ekonomi Islam Alternatif). Buku ini berbahasa Inggris, dari HT Inggris, terbit Januari 2009. Sangat baik menjelaskan akar krisis finansial global sekarang dan solusinya. Tersedia dalam file Word, 69 halaman, dengan size 231 KB.



Juga tak ketinggalan ada tambahan beberapa kitab terkait dengan Tragedi Gaza antara lain :



(1) Kitab Hamasatun Nabawiyah ila Ahli Ardhil Isra' (Isyarat Kenabian Untuk Penduduk Bumi Isra`), karya Abdul Lathif Abdullah Al-Jibrini (Khalil : MuhibAl-Islam, 2006). Dalam file PDF, 68 hal, 1060 KB.



(2) Kitab Makanah Baitil Maqdis Baina Nushush Al-Wahyi wa Harakah Al Insan (Kedudukan Baitul Maqdis : Antara Teks-Teks Wahyu dan Perjuangan Manusia), karya Jawad Bahar, (Khalil: Markaz Dirasat Al-Mustaqbal, Cet I, 2006). Dalam file PDF, 495 hal, 3366 KB.



(3) Kitab Mu'aanaah Qitha' Ghazzah Tahta Al-Hishar Al-Isra'ili (Penderitaan Gaza di bawah Blokade Israel) (Beirut : Markaz Az Zaitunah li Ad-Dirasat wal Istisyarat, cet II, 2009). Dalam file PDF, 49 hal, 581 KB.



Kepada para pembaca yang berminat silakan mengakses perpustakaan Maktabah Al-Jawi dalam akun yahoo.com, dengan username : maktabah_aljawi, dan dengan password yang telah dimiliki. Bagi yang belum punya password, silakan minta password dengan mengontak no HP redaksi : 081328744133. Terima kasih.


Redaksi www.khilafah1924.org

SIFAT & TABIAT YAHUDI DALAM AL-QURAN


HTI-Press. Dalam al-Quran cukup banyak ayat yang memberitakan kaum Yahudi. Hanya saja, mereka bukan disebut sebagai kaum yang patut diteladani. Sebaliknya, mereka justru dijadikan sebagai contoh buruk agar tidak ditiru.

Beberapa karakter buruk mereka adalah:

1. Durhaka dan melampaui batas, serta membiarkan kemungkaran yang terjadi di antara m. Allah Swt berfirman:

لُعِنَ الَّذِينَ كَفَرُوا مِنْ بَنِي إِسْرَائِيلَ عَلَى لِسَانِ دَاوُودَ وَعِيسَى ابْنِ مَرْيَمَ ذَلِكَ بِمَا عَصَوْا وَكَانُوا يَعْتَدُونَ (78) كَانُوا لَا يَتَنَاهَوْنَ عَنْ مُنْكَرٍ فَعَلُوهُ لَبِئْسَ مَا كَانُوا يَفْعَلُونَ (79)

Telah dilaknati orang-orang kafir dari Bani Israel dengan lisan Daud dan Isa putra Maryam. Yang demikian itu, disebabkan mereka durhaka dan selalu melampaui batas Mereka satu sama lain selalu tidak melarang tindakan mungkar yang mereka perbuat. Sesungguhnya amat buruklah apa yang selalu mereka perbuat itu. (QS al-Maidah [5]: 78-79).

Dan makin durhaka sesudah al-Quran diturunkan. Allah Swt berfirman:

وَلَيَزِيدَنَّ كَثِيرًا مِنْهُمْ مَا أُنْزِلَ إِلَيْكَ مِنْ رَبِّكَ طُغْيَانًا وَكُفْرًا

Dan Al Qur’an yang diturunkan kepadamu dari Tuhanmu sungguh-sungguh akan menambah kedurhakaan dan kekafiran bagi kebanyakan di antara mereka (QS al-Maidah [5]: 64).

2. Menjadikan kaum kafir sebagai pelindung dan penolong mereka.

تَرَى كَثِيرًا مِنْهُمْ يَتَوَلَّوْنَ الَّذِينَ كَفَرُوا لَبِئْسَ مَا قَدَّمَتْ لَهُمْ أَنْفُسُهُمْ أَنْ سَخِطَ اللَّهُ عَلَيْهِمْ وَفِي الْعَذَابِ هُمْ خَالِدُونَ (80) وَلَوْ كَانُوا يُؤْمِنُونَ بِاللَّهِ وَالنَّبِيِّ وَمَا أُنْزِلَ إِلَيْهِ مَا اتَّخَذُوهُمْ أَوْلِيَاءَ وَلَكِنَّ كَثِيرًا مِنْهُمْ فَاسِقُونَ (81)

Kamu melihat kebanyakan dari mereka tolong-menolong dengan orang-orang yang kafir (musyrik). Sesungguhnya amat buruklah apa yang mereka sediakan untuk diri mereka, yaitu kemurkaan Allah kepada mereka; dan mereka akan kekal dalam siksaan. Sekiranya mereka beriman kepada Allah, kepada Nabi (Musa) dan kepada apa yang diturunkan kepadanya (Nabi), niscaya mereka tidak akan mengambil orang-orang musyrikin itu menjadi penolong-penolong, tapi kebanyakan dari mereka adalah orang-orang yang fasik (QS al-Maidah [5]: 80-81).

3. Permusuhan mereka yang amat besar terhadap Islam dan umatnya. Allah Swt berfirman:

لَتَجِدَنَّ أَشَدَّ النَّاسِ عَدَاوَةً لِلَّذِينَ آَمَنُوا الْيَهُودَ وَالَّذِينَ أَشْرَكُوا

Sesungguhnya kamu dapati orang-orang yang paling keras permusuhannya terhadap orang-orang yang beriman ialah orang-orang Yahudi dan orang-orang musyrik. (QS al-Maidah [5]: 82).

4. Hati mereka keras laksana batu, bahkan lebih keras lagi. Di antara penyebabnya karena mereka melanggar perjanjian dengan Allah Swt. Allah Swt berfirman:

فَبِمَا نَقْضِهِمْ مِيثَاقَهُمْ لَعَنَّاهُمْ وَجَعَلْنَا قُلُوبَهُمْ قَاسِيَةً

(Tetapi) karena mereka melanggar janjinya, Kami kutuk mereka, dan Kami jadikan hati mereka keras membatu (QS al-Maidah [5]: 13).

ثُمَّ قَسَتْ قُلُوبُكُمْ مِنْ بَعْدِ ذَلِكَ فَهِيَ كَالْحِجَارَةِ أَوْ أَشَدُّ قَسْوَةً وَإِنَّ مِنَ الْحِجَارَةِ لَمَا يَتَفَجَّرُ مِنْهُ الْأَنْهَارُ وَإِنَّ مِنْهَا لَمَا يَشَّقَّقُ فَيَخْرُجُ مِنْهُ الْمَاءُ وَإِنَّ مِنْهَا لَمَا يَهْبِطُ مِنْ خَشْيَةِ اللَّهِ وَمَا اللَّهُ بِغَافِلٍ عَمَّا تَعْمَلُونَ

Kemudian setelah itu hatimu menjadi keras seperti batu, bahkan lebih keras lagi. Padahal di antara batu-batu itu sungguh ada yang mengalir sungai-sungai daripadanya dan di antaranya sungguh ada yang terbelah lalu keluarlah mata air daripadanya dan di antaranya sungguh ada yang meluncur jatuh, karena takut kepada Allah. Dan Allah sekali-kali tidak lengah dari apa yang kamu kerjakan.

5. Suka melanggar perjanjian yang mereka buat sendiri, termasuk perjanjian dengan Allah Swt dan rasul-rasul-Nya. Dan oleh karena itu mereka mendapat murka Allah dan berbagai hukuman-Nya. Allah Swt berfirman:

فَرَجَعَ مُوسَى إِلَى قَوْمِهِ غَضْبَانَ أَسِفًا قَالَ يَا قَوْمِ أَلَمْ يَعِدْكُمْ رَبُّكُمْ وَعْدًا حَسَنًا أَفَطَالَ عَلَيْكُمُ الْعَهْدُ أَمْ أَرَدْتُمْ أَنْ يَحِلَّ عَلَيْكُمْ غَضَبٌ مِنْ رَبِّكُمْ فَأَخْلَفْتُمْ مَوْعِدِي

Kemudian Musa kembali kepada kaumnya dengan marah dan bersedih hati. Berkata Musa: “Hai kaumku, bukankah Tuhanmu telah menjanjikan kepadamu suatu janji yang baik? Maka apakah terasa lama masa yang berlalu itu bagimu atau kamu menghendaki agar kemurkaan dari Tuhanmu menimpamu, lalu kamu melanggar perjanjianmu dengan aku?” (QS Thaha [20]: 86).

Allah Swt berfirman:

فَبِمَا نَقْضِهِمْ مِيثَاقَهُمْ وَكُفْرِهِمْ بِآَيَاتِ اللَّهِ وَقَتْلِهِمُ الْأَنْبِيَاءَ بِغَيْرِ حَقٍّ وَقَوْلِهِمْ قُلُوبُنَا غُلْفٌ بَلْ طَبَعَ اللَّهُ عَلَيْهَا بِكُفْرِهِمْ فَلَا يُؤْمِنُونَ إِلَّا قَلِيلًا

Maka (Kami lakukan terhadap mereka beberapa tindakan), disebabkan mereka melanggar perjanjian itu, dan karena kekafiran mereka terhadap keterangan-keterangan Allah dan mereka membunuh nabi-nabi tanpa (alasan) yang benar dan mengatakan: “Hati kami tertutup.” Bahkan, sebenarnya Allah telah mengunci mati hati mereka karena kekafirannya, karena itu mereka tidak beriman kecuali sebahagian kecil dari mereka batas (QS al-Nisa’ [4]: 155).

6. Mengingkari ayat-ayat Allah dan membunuh banyak nabi. Dan itu menyebabkan mereka senantiasa diliputi dengan kehinaan dan kerendahan di mana pun mereka berada. Allah Swt berfirman:

ضُرِبَتْ عَلَيْهِمُ الذِّلَّةُ أَيْنَ مَا ثُقِفُوا إِلَّا بِحَبْلٍ مِنَ اللَّهِ وَحَبْلٍ مِنَ النَّاسِ وَبَاءُوا بِغَضَبٍ مِنَ اللَّهِ وَضُرِبَتْ عَلَيْهِمُ الْمَسْكَنَةُ ذَلِكَ بِأَنَّهُمْ كَانُوا يَكْفُرُونَ بِآَيَاتِ اللَّهِ وَيَقْتُلُونَ الْأَنْبِيَاءَ بِغَيْرِ حَقٍّ ذَلِكَ بِمَا عَصَوْا وَكَانُوا يَعْتَدُونَ

Mereka diliputi kehinaan di mana saja mereka berada, kecuali jika mereka berpegang kepada tali (agama) Allah dan tali (perjanjian) dengan manusia, dan mereka kembali mendapat kemurkaan dari Allah dan mereka diliputi kerendahan. Yang demikian itu karena mereka kafir kepada ayat-ayat Allah dan membunuh para nabi tanpa alasan yang benar. Yang demikian itu disebabkan mereka durhaka dan melampaui batas (QS Ali Imran [3]: 112).

فَبِمَا نَقْضِهِمْ مِيثَاقَهُمْ وَكُفْرِهِمْ بِآَيَاتِ اللَّهِ وَقَتْلِهِمُ الْأَنْبِيَاءَ بِغَيْرِ حَقٍّ وَقَوْلِهِمْ قُلُوبُنَا غُلْفٌ بَلْ طَبَعَ اللَّهُ عَلَيْهَا بِكُفْرِهِمْ فَلَا يُؤْمِنُونَ إِلَّا قَلِيلًا

Maka (Kami lakukan terhadap mereka beberapa tindakan), disebabkan mereka melanggar perjanjian itu dan karena kekafiran mereka terhadap keterangan-keterangan Allah dan mereka membunuh nabi-nabi tanpa (alasan) yang benar dan mengatakan: “Hati kami tertutup.” Bahkan, sebenarnya Allah telah mengunci mati hati mereka karena kekafirannya, karena itu mereka tidak beriman kecuali sebahagian kecil dari mereka (QS al-Nisa’ [4]: 155).

وَقَتْلَهُمُ الْأَنْبِيَاءَ بِغَيْرِ حَقٍّ وَنَقُولُ ذُوقُوا عَذَابَ الْحَرِيقِ

Dan perbuatan mereka membunuh nabi-nabi tanpa alasan yang benar, dan Kami akan mengatakan (kepada mereka): “Rasakanlah olehmu adzab yang membakar.”

7. Banyak berbuat lancang terhadap Allah Swt, seperti menuduh Allah Swt miskin dan tangan-Nya terbelenggu. Allah Swt berfirman:

لَقَدْ سَمِعَ اللَّهُ قَوْلَ الَّذِينَ قَالُوا إِنَّ اللَّهَ فَقِيرٌ وَنَحْنُ أَغْنِيَاءُ سَنَكْتُبُ مَا قَالُوا

Sesungguhnya Allah telah mendengar perkataan orang-orang yang mengatakan: “Sesungguhnya Allah miskin dan kami kaya”, Kami akan mencatat perkataan mereka itu (QS Ali Imran [3]: 181).

Allah Swt berfirman:

وَقَالَتِ الْيَهُودُ يَدُ اللَّهِ مَغْلُولَةٌ غُلَّتْ أَيْدِيهِمْ وَلُعِنُوا بِمَا قَالُوا بَلْ يَدَاهُ مَبْسُوطَتَانِ يُنْفِقُ كَيْفَ يَشَاءُ

Orang-orang Yahudi berkata: “Tangan Allah terbelenggu”, sebenarnya tangan merekalah yang dibelenggu dan merekalah yang dilaknat disebabkan apa yang telah mereka katakan itu. (Tidak demikian), tetapi kedua-dua tangan Allah terbuka; Dia menafkahkan sebagaimana Dia kehendaki (QS al-Maidah [5]: 64).

8. Memalsukan kitab dengan tangannya, memalingkan dari maksud sebenarnya, dan menghilangkan sebagiannya. Allah Swt berfirman:

Allah Swt berfirman:

فَوَيْلٌ لِلَّذِينَ يَكْتُبُونَ الْكِتَابَ بِأَيْدِيهِمْ ثُمَّ يَقُولُونَ هَذَا مِنْ عِنْدِ اللَّهِ لِيَشْتَرُوا بِهِ ثَمَنًا قَلِيلًا فَوَيْلٌ لَهُمْ مِمَّا كَتَبَتْ أَيْدِيهِمْ وَوَيْلٌ لَهُمْ مِمَّا يَكْسِبُونَ

Maka kecelakaan yang besarlah bagi orang-orang yang menulis Al Kitab dengan tangan mereka sendiri, lalu dikatakannya: “Ini dari Allah”, (dengan maksud) untuk memperoleh keuntungan yang sedikit dengan perbuatan itu. Maka kecelakaan besarlah bagi mereka, akibat dari apa yang ditulis oleh tangan mereka sendiri, dan kecelakaan besarlah bagi mereka, akibat dari apa yang mereka kerjakan (QS al-baqarah [2]: 79).

مِنَ الَّذِينَ هَادُوا يُحَرِّفُونَ الْكَلِمَ عَنْ مَوَاضِعِهِ وَيَقُولُونَ سَمِعْنَا وَعَصَيْنَا وَاسْمَعْ غَيْرَ مُسْمَعٍ

Yaitu orang-orang Yahudi, mereka merubah perkataan dari tempat-tempatnya. Mereka berkata: “Kami mendengar”, tetapi kami tidak mau menurutinya. Dan (mereka mengatakan pula): “Dengarlah” sedang kamu sebenarnya tidak mendengar apa-apa (QS al-Nisa’ [4]: 46).

يُحَرِّفُونَ الْكَلِمَ عَنْ مَوَاضِعِهِ وَنَسُوا حَظًّا مِمَّا ذُكِّرُوا بِهِ

Mereka suka merobah perkataan (Allah) dari tempat-tempatnya, dan mereka (sengaja) melupakan sebagian dari apa yang mereka telah diperingatkan dengannya (QS al-Maidah [5]: 13).

أَفَتَطْمَعُونَ أَنْ يُؤْمِنُوا لَكُمْ وَقَدْ كَانَ فَرِيقٌ مِنْهُمْ يَسْمَعُونَ كَلَامَ اللَّهِ ثُمَّ يُحَرِّفُونَهُ مِنْ بَعْدِ مَا عَقَلُوهُ وَهُمْ يَعْلَمُونَ

Apakah kamu masih mengharapkan mereka akan percaya kepadamu, padahal segolongan dari mereka mendengar firman Allah, lalu mereka mengubahnya setelah mereka memahaminya, sedang mereka mengetahui? (QS al-baqarah [2]: 75).

9. Amat tamak terhadap dunia, bahkan melebihi orang Musyrik. Menginginkan umur yang panjang dan mengejar kesenangan serta takut akan kematian. Allah Swt berfirman:

وَلَتَجِدَنَّهُمْ أَحْرَصَ النَّاسِ عَلَى حَيَاةٍ وَمِنَ الَّذِينَ أَشْرَكُوا يَوَدُّ أَحَدُهُمْ لَوْ يُعَمَّرُ أَلْفَ سَنَةٍ وَمَا هُوَ بِمُزَحْزِحِهِ مِنَ الْعَذَابِ أَنْ يُعَمَّرَ

Dan sungguh kamu akan mendapati mereka, manusia yang paling loba kepada kehidupan (di dunia), bahkan (lebih loba lagi) dari orang-orang musyrik. Masing-masing mereka ingin agar diberi umur seribu tahun, padahal umur panjang itu sekali-kali tidak akan menjauhkannya dari siksa (QS al-Baqarah [2]: 96).

10. Mengenal benar siapa Rasulullah saw, namun mereka menyembunyikan kebenaran. Allah Swt berfirman:

الَّذِينَ آَتَيْنَاهُمُ الْكِتَابَ يَعْرِفُونَهُ كَمَا يَعْرِفُونَ أَبْنَاءَهُمْ وَإِنَّ فَرِيقًا مِنْهُمْ لَيَكْتُمُونَ الْحَقَّ وَهُمْ يَعْلَمُونَ

Orang-orang (Yahudi dan Nasrani) yang telah Kami beri Al Kitab (Taurat dan Injil) mengenal Muhammad seperti mereka mengenal anak-anaknya sendiri. Dan sesungguhnya sebahagian di antara mereka menyembunyikan kebenaran, padahal mereka mengetahui (QS al-Baqarah [2]: 146).

11. Mengikuti hawa nafasunya, hingga risalah yang dibawa rasul pun harus pun harus sejelan dengan hawa nafsunya. Jika tidak sesuai dengan hawa nafsunya, mereka akan menolak dan mendustakannya. Allah Swt berfirman:

أَفَكُلَّمَا جَاءَكُمْ رَسُولٌ بِمَا لَا تَهْوَى أَنْفُسُكُمُ اسْتَكْبَرْتُمْ فَفَرِيقًا كَذَّبْتُمْ وَفَرِيقًا تَقْتُلُونَ

Apakah setiap datang kepadamu seorang rasul membawa sesuatu (pelajaran) yang tidak sesuai dengan keinginanmu lalu kamu angkuh; maka beberapa orang (di antara mereka) kamu dustakan dan beberapa orang (yang lain) kamu bunuh? (QS al-Baqarah [2]: 87).

12. Tidak senang terhadap kaum Muslim selama tidak mengikuti hawa nafsu mereka. Allah Swt berfirman:

وَلَنْ تَرْضَى عَنْكَ الْيَهُودُ وَلَا النَّصَارَى حَتَّى تَتَّبِعَ مِلَّتَهُمْ

Orang-orang Yahudi dan Nasrani tidak akan senang kepada kamu hingga kamu mengikuti agama mereka (QS al-Baqarah [2]: 120).

13. Berdusta atas nama Allah Swt dengan mengatakan bahwa mereka adalah anak-anak Allah dan kekasih-Nya. Allah Swt berfirman:

وَقَالَتِ الْيَهُودُ وَالنَّصَارَى نَحْنُ أَبْنَاءُ اللَّهِ وَأَحِبَّاؤُهُ قُلْ فَلِمَ يُعَذِّبُكُمْ بِذُنُوبِكُمْ بَلْ أَنْتُمْ بَشَرٌ مِمَّنْ خَلَقَ

Orang-orang Yahudi dan Nasrani mengatakan: “Kami ini adalah anak-anak Allah dan kekasih-kekasih-Nya”. Katakanlah: “Maka mengapa Allah menyiksa kamu karena dosa-dosamu?” (Kamu bukanlah anak-anak Allah dan kekasih-kekasih-Nya), tetapi kamu adalah manusia (biasa) di antara orang-orang yang diciptakan-Nya(QS al-Maidah [5]: 18).

14. Sombong dan takabbur, hingga mereka pernah diubah wujudnya menjadi kera yang hina. Allah Swt berfirman:

فَلَمَّا عَتَوْا عَنْ مَا نُهُوا عَنْهُ قُلْنَا لَهُمْ كُونُوا قِرَدَةً خَاسِئِينَ

Maka tatkala mereka bersikap sombong terhadap apa yang mereka dilarang mengerjakannya, Kami katakan kepadanya: “Jadilah kamu kera yang hina

15. Di antara mereka terdapat permusuhan dan kebencian hingga hari kiamat. Allah Swt berfirman:

وَأَلْقَيْنَا بَيْنَهُمُ الْعَدَاوَةَ وَالْبَغْضَاءَ إِلَى يَوْمِ الْقِيَامَةِ

Dan Kami telah timbulkan permusuhan dan kebencian di antara mereka sampai hari kiamat (QS al-Maidah [5]: 64).

16. Suka berbuat kerusakan di muka bumi. Allah Swt berfirman:

وَيَسْعَوْنَ فِي الْأَرْضِ فَسَادًا وَاللَّهُ لَا يُحِبُّ الْمُفْسِدِينَ

Dan mereka berbuat kerusakan di muka bumi dan Allah tidak menyukai orang-orang yang membuat kerusakan (QS al-Maidah [5]: 64).

175. Berbuat zhalim dan menghalangi manusia dari jalan Allah. Allah Swt berfirman:

فَبِظُلْمٍ مِنَ الَّذِينَ هَادُوا حَرَّمْنَا عَلَيْهِمْ طَيِّبَاتٍ أُحِلَّتْ لَهُمْ وَبِصَدِّهِمْ عَنْ سَبِيلِ اللَّهِ كَثِيرًا

Maka disebabkan kedzaliman orang-orang Yahudi, Kami haramkan atas mereka (memakan makanan) yang baik-baik (yang dahulunya) dihalalkan bagi mereka, dan karena mereka banyak menghalangi (manusia) dari jalan Allah (QS al-Nisa [4]: 160).

18. Suka memakan harta haram, seperti suap dan riba, padahal telah diharamkan kepada mereka. Allah Swt berfirman:

وَتَرَى كَثِيرًا مِنْهُمْ يُسَارِعُونَ فِي الْإِثْمِ وَالْعُدْوَانِ وَأَكْلِهِمُ السُّحْتَ

Dan kamu akan melihat kebanyakan dari mereka (orang-orang Yahudi) bersegera membuat dosa, permusuhan dan memakan yang haram (QS al-Maidah [5]: 62).

وَأَخْذِهِمُ الرِّبَا وَقَدْ نُهُوا عَنْهُ وَأَكْلِهِمْ أَمْوَالَ النَّاسِ بِالْبَاطِلِ

Dan disebabkan mereka memakan riba, padahal sesungguhnya mereka telah dilarang daripadanya, dan karena mereka memakan harta orang dengan jalan yang batil (QS al-Nisa [4]: 161).

19. Membiarkan kemungkaran yang terjadi di antara mereka; dan itu menyebabkan mereka mendapatkan laknat. Allah Swt berfirman:

لُعِنَ الَّذِينَ كَفَرُوا مِنْ بَنِي إِسْرَائِيلَ عَلَى لِسَانِ دَاوُودَ وَعِيسَى ابْنِ مَرْيَمَ ذَلِكَ بِمَا عَصَوْا وَكَانُوا يَعْتَدُونَ (78) كَانُوا لَا يَتَنَاهَوْنَ عَنْ مُنْكَرٍ فَعَلُوهُ لَبِئْسَ مَا كَانُوا يَفْعَلُونَ (79)كَانُوا لَا يَتَنَاهَوْنَ عَنْ مُنْكَرٍ فَعَلُوهُ لَبِئْسَ مَا كَانُوا يَفْعَلُونَ

Telah dilaknati orang-orang kafir dari Bani Israel dengan lisan Daud dan Isa putra Maryam. Yang demikian itu, disebabkan mereka durhaka dan selalu melampaui batas. Mereka satu sama lain selalu tidak melarang tindakan mungkar yang mereka perbuat. Sungguh amat buruklah apa yang mereka perbuat (QS al-Maidah [5]: 79).

20. Suka mendengarkan berita bohong. Allah Swt berfirman:

يَا أَيُّهَا الرَّسُولُ لَا يَحْزُنْكَ الَّذِينَ يُسَارِعُونَ فِي الْكُفْرِ مِنَ الَّذِينَ قَالُوا آَمَنَّا بِأَفْوَاهِهِمْ وَلَمْ تُؤْمِنْ قُلُوبُهُمْ وَمِنَ الَّذِينَ هَادُوا سَمَّاعُونَ لِلْكَذِبِ سَمَّاعُونَ لِقَوْمٍ آَخَرِينَ لَمْ يَأْتُوكَ يُحَرِّفُونَ الْكَلِمَ مِنْ بَعْدِ مَوَاضِعِهِ يَقُولُونَ إِنْ أُوتِيتُمْ هَذَا فَخُذُوهُ وَإِنْ لَمْ تُؤْتَوْهُ فَاحْذَرُوا

Hai Rasul, janganlah hendaknya kamu disedihkan oleh orang-orang yang bersegera (memperlihatkan) kekafirannya, yaitu di antara orang-orang yang mengatakan dengan mulut mereka: “Kami telah beriman”, padahal hati mereka belum beriman; dan (juga) di antara orang-orang Yahudi. (Orang-orang Yahudi itu) amat suka mendengar (berita-berita) bohong dan amat suka mendengar perkataan-perkataan orang lain yang belum pernah datang kepadamu; mereka merobah perkataan-perkataan (Taurat) dari tempat-tempatnya. Mereka mengatakan: “Jika diberikan ini (yang sudah dirobah-robah oleh mereka) kepada kamu, maka terimalah, dan jika kamu diberi yang bukan ini, maka hati-hatilah” (QS al-Maidah [5]: 42).

Patut dicatat, selain sifat-sifat yang telah dipaparkan di atas masih banyak sifat buruk lainnya yangdisebutkan dalam al-Quran. Dengan penjelasan tersebut, tetu memudahkan kita dalam bersikap dan menghadapi mereka. Terhadap kaum yang terkumpul berbagai sifat buruk di dalamnya, masihkah ada di antara kita yang mau menjadikan mereka sebagai waliyy (pemimpin, pelindung, penolong, pembantu) dan bithânah (orang keprcayaan)? Wal-Lâh a’lam bi al-shawâb. (Rokhmat S. Labib, M.E,I. – Lajnah Ketua Tsaqafiyyah Hizbut Tahrir Indonesia).

HUKUM SYARAK TERHADAP ISU GAZA


Soalan:


Saya tertarik dengan demonstrasi yang dilakukan oleh HTM di hadapan Kementerian Pertahanan baru-baru ini, antara yang digesa oleh HTM adalah agar Angkatan Tentera Malaysia pergi ke Semenanjung Gaza dan melakukan jihad di sana. Sememangnya demonstrasi ini berlainan sekali dengan demonstrasi yang dilakukan oleh gerakan-gerakan Islam yang lain, yang nampaknya takut untuk mengeluarkan usul jihad. Walaupun saya boleh mengagak, tetapi adalah baik kiranya HTM menjelaskan sendiri kenapakah HTM memilih Kementerian Pertahanan? Dan pada pendapat HTM, kenapakah isu Gaza atau Palestin ini menjadi satu isu yang perlu diutamakan sehingga banyak demonstrasi di adakan oleh Hizbut Tahrir di seluruh dunia? Juga, apakah terdapat penyelesaian lain untuk Palestin selain jihad yang diserukan oleh HTM?

Jawapan:

Mungkin kalau saudara/saudari yang bertanya ini menghadiri forum “Ghaza Berdarah Di manakah Kita” anjuran HTM baru-baru ini, soalan ini tidak bermain di benak saudara kerana semua isu telah dijawab dalam forum tersebut. Asasnya kita perlu memahami bahawa isu Palestin adalah isu umat Islam. Ia adalah isu kita semua dan merupakan sebahagian dari masalah umat Islam di seluruh dunia. Perlu diperingatkan semula bahawa Palestin (Al-Quds) wajib dipertahankan kerana beberapa sebab:-

(1) Batul Muqaddis merupakan tanah suci ketiga umat Islam dan Al-Quds itu sendiri adalah kawasan bumi yang diberkati

(2) Negara Israel yang dibentuk oleh Britain hasil dari Deklarasi Balfour dan persetujuan PBB (Liga Bangsa-Bangsa pada masa itu) merupakan negara haram yang berdiri atas bumi kaum Muslimin yang dirampas

(3) Kaum Muslimin yang mana tanah mereka dirampas tadi dikepung, diserang dan dibunuh sedemikian rupa oleh rejim Zionis, dan di dalam Islam, terdapat hukum syarak yang jelas tentang apakah tugas umat Islam lain di luar kawasan tersebut.

Perkara Pertama: Baitul Muqqadis dan kawasan sekitarnya adalah kawasan bumi Israk Mikraj yang diberkati, yang mana dinyatakan dalam Al-Quran dengan jelas iaitu dalam Surah Israk ayat pertama, Firman Allah SWT yang bermaksud,

“Maha suci Allah yang telah memperjalankan hambaNya pada suatu malam dari masjidil Haram ke masjid al-Aqsa yang telah Kami berkati sekelilingnya agar Kami perlihatkan kepadanya sebahagian daripada tanda-tanda (kebesaran) Kami. Sesungguhnya Dia adalah Maha Mendengar lagi Maha Melihat. [TMQ Al-Isra' (17):1]

Baitul Muqaddis merupakan tempat suci dan kiblat pertama kaum Muslimin, Sebelum Rasulullah SAW berhijrah ke Madinah, Rasulullah diperintahkan untuk menghadap ke kiblat pertama ini. Hal ini dilakukan sehubungan dengan kedudukan Baitul Maqdis saat itu dianggap paling istimewa manakala Baitullah masih dikotori oleh beratus-ratus berhala di sekelilingnya.

Namun menurut sebuah riwayat, meskipun Rasulullah selalu menghadap ke Baitul Maqdis, jika berada di Mekah beliau juga selalu menghadap ke Baitullah. Demikian pula setelah Rasulullah berhijrah ke Madinah, beliau selalu menghadap ke Baitul Maqdis. Namun 16 atau 17 bulan setelah hijrah, di mana kerinduan beliau telah memuncak untuk menghadap ke Baitullah yang sepenuhnya dikuasai oleh kafir Makkah, turunlah firman Allah yang memerintahkan umat Islam untuk berpaling ke Masjidil Haram yang memang dinantikan oleh Rasulullah. Demikianlah hadis berkaitan dengan asbabun nuzul ayat-ayat Alquran tentang petunjuk arah kiblat bagi kita sekarang ini. [Lubabunuqul fi Asbabinuzul Imam Sayuthi]

Hadis Syaidu Rihlah, menerangkan dengan jelas kepada kita bahawa Baitul Muqaddis merupakan Tanah Suci ketiga kaum Muslimin, setelah Mekah dan Madinah. Sabda Rasulullah yang bermaksud, “

Jangan kamu memberatkan-beratkan perjalanan kecuali kepada tiga Masjid ; Masjidul Haram, masjidku ini dan Masjidul Aqsa.” [HR Bukhari, Muslim Dan Abu Daud].

Dalam hadis lain pula yang menerangkan tentang kelebihan solat. Masjid Al Aqsa merupakan masjid kedua yang dibina di muka bumi ini selepas Masjidil Haram. Fadhilat sembahyang di dalamnya adalah "lima ratus kali lebih baik daripada bersembahyang di masjid biasa kecuali Masjidil Haram dan Masjid Nabawi" [HR Bukhari dan Muslim]

Perkara kedua: Israel telah merampas tanah Kaum Muslimin Palestin, mereka telah menghalau kaum Muslimin dengan izin British. Britishlah yang mengisytiharkan bahawa “His Majesty government view with favour the establishmet in Palestine of a national home for the Jewish people” dalam Deklarasi Balfour 1917, sebagaimana dicatatkan dalam surat Menteri Luar kepada Rotshchild. Pembohongan bahawa negara Israel ini berdiri atas dasar Talmud adalah rekaan Zionis sahaja, mereka sebenarnya tidak pernah mengimani Taurat, kalau mereka betul-betul mengimani Taurat nescaya mereka mengikut Nabi Muhammad kerana telah ada perintah yang jelas untuk mereka mengikuti nabi akhir zaman yang bernama Ahmad. Taurat telah dijadikan justifikasi kepada mereka untuk menubuhkan negara dan beberapa kajian arkeologi yang dimanipulasi untuk membuktikan bahawa orang Yahudilah adalah penduduk asal bumi Palestin. Persoalannya ramai orang-orang Yahudi berbangsa selain dari Poland, Afrika, Rusia dan Eropah mereka sendiri tidak ada susur galur bani Israel turut bermigrasi ke Israel. Apkah mereka juga menggunakan alasan keturunan Nabi Yaakub? Bahkan Winston Churchil sendiri menafikan perkataan 'National home for Jewish' bermaksud negara. Pendirian negara Yahudi tidak ada kaitan dengan agama tetapi kerana adanya idea dari gerakan Zionis dan juga secara fizikalnya ada Deklarasi Balfour. Jadi dengan kata lain mereka adalah Mughtasib (perampas) negara dan tanah air kaum Muslimin.

Justeru, persoalannya, apakah kita perlu berdiam diri apabila tanah kita dirampas golongan kuffar, baik di Palestin, Irak, Afghanistan, Kashmir, Selatan Thailand dan lain-lain? Di dalam hal ini, Hizbut Tahrir ingin mengingatkan bahawa Hizbut Tahrir bukanlah hanya menjadikan Palestin sebagai fokus utama, tetapi Palestin adalah termasuk dari salah satu tanah/negeri umat Islam yang dirampas. Cuma apa yang membezakan Palestin dengan tempat lainnya adalah kerana ia merupakan di sana terdapat Masjidil Aqsa yang menjadi kiblat pertama umat Islam dan kawasan sekitarnya yang diberkati oleh Allah SWT.

Perkara ketiga: Setelah satu persatu tanah kita dirampas, kemudian pihak Israel telah memberikan tanah sekangkang kera untuk umat Islam di Palestin, lalu umat Islam dikepung, dibom, dibunuh dan diperangi.

Jadi setelah kita mengkaji dengan rapi dan jelas kepada fakta yang dinyatakan ini, barulah kita dapat jelaskan bagaimana penyelesaian yang perlu diambil terhadap peristiwa yang berlaku di Palestin ini. Memandangkan isu Baitul Muqaddis merupakan isu ‘sebuah tanah suci kaum Muslimin yang dirampas oleh rejim Israel’ maka wajib kepada kita secara kifayah (fardu kifayah) untuk mengambil balik tanah mereka ini, seperti yang dilakukan oleh Salahuddin Al-Ayyubi, Nurrudin al-Zinki dan Immaddudin Al-Zinki. Walaupun kawasan ini merupakan tanah suci kaum Muslimin sejak zaman Rasulullah lagi, namun hanya setelah zaman Umar barulah tanah suci ini dapat dibebaskan dari tangan kaum Nasrani, dan diabadikan penyerahannya di dalam Perjanjian Umariyah.

Sekarang umat Islam perlulah mencurahkan segenap tenaga untuk melaksanakan fardhu kifayah ini, dari segi kekuatan politik dan ketenteraan. Perlu diingat bahawa di dalam kes fardu kifayah, dosa seseorang itu tidak akan terlepas sehinggalah kefardhuan ini ‘selesai’ dilaksanakan. Justeru, selagi masalah Gaza tidak selesai, selagi itulah keseluruhan umat Islam akan berdosa, kecuali mereka yang berusaha bersungguh-sungguh untuk menyelesaikannya sama ada secara politik atau ketenteraan.

Dari segi kekuatan ketenteraan, sesungguhnya umat Islam hari ini mempunyai kekuatan ketenteraan yang lebih dari mencukupi untuk menyelamatkan Gaza. Namun ternyata, mereka dan juga para pemimpin yang ada tidak menunaikan kefardhuan ini sedikit pun. Justeru, di samping berusaha untuk memuhasabah pemimpin yang tidak bergerak ini, kita juga wajib berusaha bagi memuhasabah pasukan tentera agar segera bertindak dan mereka (tentera) tidak lagi perlu mentaati pemimpin yang ada, kerana kesemua pemimpin yang ada telah melakukan kemaksiatan kepada Allah dan RasulNya, dengan tidak menggerakkan tentera. Sesungguhnya pasukan tentera boleh bergerak sendiri di dalam kes ini dan tidak lagi perlu mentaati pemimpin yang khianat kepada Allah, RasulNya dan kaum mukminin.

Kerana itulah Hizbut Tahrir Malaysia mengadakan demonstrasi di hadapan Kementerian Pertahanan bagi mendesak tentera agar segera bergerak ke Gaza. Kami sudah tidak mengharapkan pemimpin yang ada sekarang yang hanya tahu bercakap kononnya ingin menyelamatkan Gaza, namun ternyata mereka diselubungi sifat kemunafikan dan kebaculan. Bukan sahaja di Malaysia, malah di seluruh dunia, Hizbut Tahrir mengadakan demonstrasi bagi mendesak sama ada pemerintah mahupun tentera, agar segera ke Gaza bagi menyelamatkan saudara-saudara kita di sana, dan seterusnya membebaskan Palestin dari Israel laknatullah. Dengan itu, barulah isu ‘tanah umat Islam yang dirampas golongan kuffar’ dapat diselesaikan.

Hizbut Tahrir sebagai sebuah parti politik yang bergerak di seluruh dunia berterusan memuhasabah pemerintah dan juga tentera agar membebaskan kesemua tanah umat Islam yang dirampas dan menerapkan hukum Allah di situ. Di samping itu, Hizbut Tahrir berusaha bersungguh-sungguh untuk menegakkan Daulah Khilafah dan melantik seorang Khalifah bagi menyelamatkan umat Islam di seluruh dunia dan menyatukan kita semua di bawah satu pemerintahan. Hizbut Tahrir yakin dengan adanya Khilafah, maka Insya Allah pasukan tentera kaum Muslimin akan digerakkan untuk berjihad melawan kuffar.

Khalifah jugalah yang akan menghapuskan batas politik ciptaan Barat sekarang yang kerananyalah umat Islam dihalang dari melakukan fardhu kifayah ini, iaitu berjihad membebaskan Al-Aqsa. Sesungguhnya jika tentera di gerakkan, sempadan dibuka dan umat Islam lainnya dibenarkan berjihad secara sukarela, dengan satu kepungan sahaja, Israel tentunya akan dapat dilemahkan dan dikalahkan. Kedudukan Israel yang di kelilingi oleh negara umat Islam amat memudahkan kita untuk mengalahkan mereka. Namun, oleh sebab pengkhianatan pemimpin negara Arab sekaranglah yang bersekutu dengan Israel dan bertindak seperti hamba kepada Amerika, maka umat Islam di Gaza terus menderita. Pasukan tentera hanya digunakan tidak lebih dari menjadi ‘bodyguard’ mereka sahaja. Lebih buruk, tentera yang ada digunakan untuk melindungi kepentingan Amerika dan Israel.

Jika dulu pasukan tentera Muslimin menjadi mulia kerana jihad tetapi sekarang tugas tentera kaum Muslimin menjadi hina. Di Malaysia contohnya, kita boleh melihat bagaimana tentera hanya digunakan untuk membersihkan kawasan, membantu mangsa banjir, membina rumah-rumah orang asli, membina jambatan untuk tanah runtuh dan seumpamanya. Semangat jihad yang sepatutnya mereka miliki, dan kerja-kerja jihad yang sepatutnya mereka pikul, telah bertukar menjadi sebatas 'kerja-kerja kebajikan’ adanya.

Sebagai Muslim, kita perlu ingat bahawa institusi Israel walaupun telah disahkan oleh PBB namun keberadaannya adalah hasil rampasan dari tanah kaum Muslimin. “Jewish national home in Palestin” adalah satu negara haram dan merupakan perampasan dari daerah-daerah Islam dan kewajipan kepada umat Islam untuk membebaskan tanah-tanah ini, dan menghapuskan Institusi Yahudi ini. Jadi sekali lagi umat Islam perlu membebaskan bumi Palestin dari institusi haram ini, dan tidak ada cara lain kecuali dengan cara jihad.

Dalam hal ini, perlu diperjelaskan bahawa hukum jihad berlaku dalam keadaan di mana:-

(i) Ketika kaum Muslimin atau negeri mereka diserang oleh orang-orang atau negara kafir, sebagaimana yang berlaku di Afghanistan dan Iraq yang diserang dan diduduki AS sampai sekarang. Juga dalam kes Gaza ini di mana tanah Palestin yang sebenarnya dijajah dan diserang Israel. Inilah yang disebut dengan jihad defensif. Dalam keadaan seperti ini, Allah SWT telah mewajibkan kaum Muslim untuk membalas serangan dan mengusirnya dari tanah kita:

“Perangilah di jalan Allah orang-orang yang memerangi kalian, tetapi janganlah kalian melampaui batas, karena sesungguhnya Allah tidak menyukai orang-orang yang melampaui batas.” [TMQ Al-Baqarah (2):190]

(ii) Apabila ada sekelompok umat Islam yang diperangi oleh orang-orang atau negara kafir, kaum Muslimin yang lain wajib menolong mereka. Ini kerana, kaum Muslimin itu bersaudara, laksana satu tubuh. Serangan atas sebahagian kaum Muslimin pada hakikatnya merupakan serangan terhadap seluruh kaum Muslimin yang lain. Oleh sebab itu, usaha untuk membela kaum Muslimin di Afghanistan, Irak atau Palestin, merupakan kewajiban kaum Muslimin di seluruh dunia. Allah SWT berfirman:

“Jika mereka meminta pertolongan kepada kalian dalam urusan agama ini maka kalian wajib menolong mereka.” [TMQ al-Anfal (8):72]

Imam Ibn Abidin berkata, jihad menjadi fardhu ain jika musuh mencerobohi sempadan negara kaum Muslimin, dan menjadi fardu ain kepada orang yang tinggal di sekitarnya. Untuk orang yang tinggal jauh dari kawasan tersebut ianya menjadi fardhu kifayah, jika pertolongannya tidak diperlukan. Tetapi, jika pertolongannya diperlukan, kerana disebabkan pihak yang berhampiran tidak mampu menahan serangan musuh, atau enggan dan tidak melakukan jihad, maka ianya menjadi fardhu ain kepada orang berada kawasan seterusnya. Sebagaimana kewajipan solat dan puasa, tiada ruang untuk mereka meninggalkannya. Jika mereka juga tidak mampu maka kewajipannya itu berpindah kepada pihak yang seterusnya, dan begitulah seterusnya, sehingga jihad menjadi fardu ain kepada kaum Muslimin yang tinggal di Timur dan di Barat [Hasyiyah Ibn Abidin, III/348]

Kita perlu tahu bahawa pihak Israel bukan sahaja membunuh, mengebom dan memerangi kaum Muslimin, namun mereka juga telah membina ‘negara Yahudi’ di tanah yang dirampas dari kaum Muslimin. Mereka juga telah menguasai dan menodai tanah suci kaum Muslimin. Maka kewajipan atas tentera kaum Muslimin pada masa ini adalah untuk memerangi mereka, bukannya menjadi pengawal keselamatan kepada pemimpin sekular yang merupakan talibarut Amerika seperti pemimpin Mesir dan Arab Saudi sekarang.

Persoalan yang berlaku di Palestin sekarang adalah persoalan umat Islam yang sedang diperangi. Jadi, tidak ada jawapan lain untuk ‘menjawab’ perang yang dilancarkan oleh Israel ini kecuali kita memerangi mereka balik. Inilah perintah Allah kepada kita sebagaimana yang dijelaskan di dalam ayat di atas. Jadi, perang kita terhadap mereka adalah tidak lain kecuali jihad fi sabilillah, yakni dengan bergeraknya pasukan tentera kaum Muslimin ke sana. Dan pemerintah selaku orang yang bertanggungjawab untuk menggerakkan mereka ini ke medan jihad. Dan kita telah melihat sejak berpuluh tahun lamanya bahawa masalah Palestin tidak pernah selesai kerana penyelesaian sebenar (jihad) tidak di ambil oleh mereka yang memegang kekuasaan.

Sedarlah wahai pihak-pihak yang diberikan oleh Allah kekuasaan, sebelum Allah mencabut kekuasaan kamu dengan kehinaan dikeranakan kamu “cintakan dunia dan takut mati”. Sesungguhnya kekuasaan kamu tidak lama dan Allah berkuasa mencabutnya sekelip mata sahaja dan sesungguhnya kematian akan pasti menjemput kamu walau di mana kamu berada, walau di sebuah istana mewah yang dikelilingi tembok batu berlapis-lapis dan dijaga oleh ribuan pengawal keselamatan sekalipun.


KEAGUNGAN & KEUTAMAAN JIHAD


Keagungan Jihad di Dalam al-Quran

Al-Quran telah menempatkan jihad pada urutan yang paling utama diantara ibadah-ibadah yang lain. Al-Quran menyatakan dengan sangat jelas, agar kaum Muslim mencintai Allah dan RasulNya, serta jihad di jalan Allah di atas cintanya kepada yang lain. Allah swt berfirman;

قُلْ إِنْ كَانَ ءَابَاؤُكُمْ وَأَبْنَاؤُكُمْ وَإِخْوَانُكُمْ وَأَزْوَاجُكُمْ وَعَشِيرَتُكُمْ وَأَمْوَالٌ اقْتَرَفْتُمُوهَا وَتِجَارَةٌ تَخْشَوْنَ كَسَادَهَا وَمَسَاكِنُ تَرْضَوْنَهَا أَحَبَّ إِلَيْكُمْ مِنَ اللَّهِ وَرَسُولِهِ وَجِهَادٍ فِي سَبِيلِهِ فَتَرَبَّصُوا حَتَّى يَأْتِيَ اللَّهُ بِأَمْرِهِ وَاللَّهُ لَا يَهْدِي الْقَوْمَ الْفَاسِقِينَ

“Katakanlah: “Jika bapa-bapa, anak-anak, saudara-saudara, isteri-isteri, kaum keluargamu, harta kekayaan yang kamu usahakan, perniagaan yang kamu khawatiri kerugiannya, dan rumah-rumah tempat tinggal yang kamu sukai, adalah lebih kamu cintai daripada Allah dan Rasul-Nya dan (dari) berjihad di jalan-Nya, maka tunggulah sampai Allah mendatangkan keputusan-Nya.” Dan Allah tidak memberi petunjuk kepada orang-orang fasik.”[al-Taubah:24]

Al-Quran juga membandingkan perbuatan-perbuatan baik di dalam Islam dengan aktivitas jihad fi sabilillah. Allah swt berfirman:

أَجَعَلْتُمْ سِقَايَةَ الْحَاجِّ وَعِمَارَةَ الْمَسْجِدِ الْحَرَامِ كَمَنْ ءَامَنَ بِاللَّهِ وَالْيَوْمِ الْآخِرِ وَجَاهَدَ فِي سَبِيلِ اللَّهِ لَا يَسْتَوُونَ عِنْدَ اللَّهِ وَاللَّهُ لَا يَهْدِي الْقَوْمَ الظَّالِمِينَ

“Apakah (orang-orang) yang memberi minuman kepada orang-orang yang mengerjakan haji dan mengurus Masjidil Haram, kamu samakan dengan orang-orang yang beriman kepada Allah dan hari kemudian serta berjihad di jalan Allah? Mereka tidak sama di sisi Allah; dan Allah tidak memberikan petunjuk kepada kaum yang zalim.”[al-Taubah:19]

Al-Quran juga melebihkan mujahid (orang yang pergi berjihad) di atas orang tidak pergi berjihad. Allah swt berfirman:

لَا يَسْتَوِي الْقَاعِدُونَ مِنَ الْمُؤْمِنِينَ غَيْرُ أُولِي الضَّرَرِ وَالْمُجَاهِدُونَ فِي سَبِيلِ اللَّهِ بِأَمْوَالِهِمْ وَأَنْفُسِهِمْ فَضَّلَ اللَّهُ الْمُجَاهِدِينَ بِأَمْوَالِهِمْ وَأَنْفُسِهِمْ عَلَى الْقَاعِدِينَ دَرَجَةً وَكُلًّا وَعَدَ اللَّهُ الْحُسْنَى وَفَضَّلَ اللَّهُ الْمُجَاهِدِينَ عَلَى الْقَاعِدِينَ أَجْرًا عَظِيمًا(95)دَرَجَاتٍ مِنْهُ وَمَغْفِرَةً وَرَحْمَةً وَكَانَ اللَّهُ غَفُورًا رَحِيمًا

Tidaklah sama antara mu’min yang duduk (yang tidak turut berperang) yang tidak mempunyai uzur dengan orang-orang yang berjihad di jalan Allah dengan harta mereka dan jiwanya. Allah melebihkan orang-orang yang berjihad dengan harta dan jiwanya atas orang-orang yang duduk satu derajat. Kepada masing-masing mereka Allah menjanjikan pahala yang baik (surga) dan Allah melebihkan orang-orang yang berjihad atas orang yang duduk dengan pahala yang besar;(yaitu) beberapa derajat daripada-Nya, ampunan serta rahmat. Dan adalah Allah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang. (QS. al-Nisaa’ : 95-96]

Keutamaan dan Keluhuran Jihad di Dalam Sunnah

Hadits-hadits shahih telah menuturkan keagungan dan keluhuran jihad fi sabilillah di atas amal-amal shaleh yang lain.

1. Jihad Adalah Amal Yang Paling Utama

Di dalam sebuah hadits dituturkan, bahwa Rasulullah saw telah menetapkan kedudukan jihad sebagai amal yang utama dibandingkan dengan amal-amal yang lain, setelah beriman kepada Allah swt. Bahkan, jihad ditempatkan sebagai ra’s al-’amal (pangkal dari amal). Imam Bukhari menuturkan sebuah hadits dari Abu Dzarr ra, bahwasanya ia pernah bertanya kepada Rasulullah saw:

أَيُّ الْأَعْمَالِ أَفْضَلُ قَالَ إِيمَانٌ بِاللَّهِ والْجِهَادُ فِي سَبِيلِ اللَّهِ

Amal apa yang paling utama? Nabi saw menjawab, “Iman kepada Allah, dan jihad di jalanNya.”[HR. Bukhari] Al-Hafidz Ibnu Hajar mengatakan, ‘Hadits ini menunjukkan bahwa jihad merupakan amal yang paling utama setelah iman kepada Allah.”[1]

2. Orang Yang Pergi Berjihad Tidak Bisa Ditandingi Oleh Orang Yang Tidak Berangkat Berjihad

Dalam riwayat lain dinyatakan, bahwa kaum Mukmin yang tidak berangkat jihad, meskipun ia berusaha dengan sungguh-sungguh melaksanakan amal kebaikan dan taqwa, dirinya tidak mampu menyamai orang yang pergi ke medan jihad. Imam Bukhari dan Muslim meriwayatkan sebuah hadits dari Abu Hurairah ra, bahwasanya para shahabat pernah bertanya kepada Rasulullah saw:

مَا يَعْدِلُ الْجِهَادَ فِي سَبِيلِ اللَّهِ عَزَّ وَجَلَّ قَالَ لَا تَسْتَطِيعُونَهُ قَالَ فَأَعَادُوا عَلَيْهِ مَرَّتَيْنِ أَوْ ثَلَاثًا كُلُّ ذَلِكَ يَقُولُ لَا تَسْتَطِيعُونَهُ وَقَالَ فِي الثَّالِثَةِ مَثَلُ الْمُجَاهِدِ فِي سَبِيلِ اللَّهِ كَمَثَلِ الصَّائِمِ الْقَائِمِ الْقَانِتِ بِآيَاتِ اللَّهِ لَا يَفْتُرُ مِنْ صِيَامٍ وَلَا صَلَاةٍ حَتَّى يَرْجِعَ الْمُجَاهِدُ فِي سَبِيلِ اللَّهِ تَعَالَى

Ya Rasulullah! Amal apa yang bisa menyamai jihad fi sabilillah? Nabi saw bersabda, “Kalian semua tentu tidak akan sanggup mengerjakannya.” Para shahabat pun mengulangi pertanyaannya dua atau hingga tiga kali, namun setiap diajukan pertanyaan itu, Rasulullah saw menjawab, “Kalian tidak akan mampu mengerjakannya.” Selanjutnya, pada pertanyaan yang ketiga, beliau saw bersabda, “Perumpamaan seorang mujahid di jalan Allah seperti halnya shaaim (orang yang berpuasa) yang selalu mentaati ayat-ayat Allah, dan ia tidak berhenti dari sholat dan puasanya, hingga mujahid di jalan Allah itu pulang kembali.” [HR. Muslim] Ini adalah redaksi hadits menurut versi Muslim. Sedangkan menurut versi Imam Bukhari disebutkan, “Seorang laki-laki mendatangi Rasulullah saw, dan bertanya, “Tunjukkan kepada saya, amal apa yang bisa menyamai jihad? Nabi saw menjawab, “Aku tidak mendapati amal yang bisa menyamai jihad? Kemudian beliau saw bertanya, “Apakah kamu mampu (mengerjakannya), jika seorang mujahid pergi berjihad, lalu kamu masuk ke masjidmu, kamu kerjakan sholat tanpa pernah berhenti, dan kamu kerjakan puasa tanpa pernah berbuka? Kemudian ia berkata, “Lantas, siapa yang mampu mengerjakan hal itu?” Abu Hurairah berkata, “Sesungguhnya, berperangnya seorang mujahid berapapun lamanya, niscaya akan ditulis baginya kebaikan-kebaikan.”[HR. Bukhari]

Al-Hafidz Ibnu Hajar di dalam Fath al-Baariy menyatakan, “Imam Fudlail bin ‘Iyadl mengatakan, “Hadits ini menjelaskan keagungan jihad. Sebab, puasa dan ibadah-ibadah lain yang telah disebutkan keutamaan-keutamaannya di dalam hadits ini, seluruhnya setara dengan jihad. Bahkan, semua hal mubah yang dilakukan oleh seorang mujahid sebanding dengan pahala orang yang mengerjakan sholat dan ibadah lainnya. Oleh karena itu, Rasulullah saw bersabda, “Kamu tidak akan sanggup mengerjakannya.” Sedangkan keutamaan tidak ditetapkan dengan jalan qiyas, akan tetapi ia adalah ketetapan dari Allah swt kepada siapa saja yang Ia kehendaki. Hadits ini menjadi bukti, bahwa jihad adalah seutama-utama amal secara mutlak.”[2]

Menurut Imam Nawawiy, hadits ini menunjukkan keagungan dan keutamaan jihad dibandingkan amal yang lain. Sebab, sholat, puasa, serta mentaati ayat-ayat Allah merupakan amal yang utama. Akan tetapi, Allah swt menyetarakan kedudukan seorang mujahid dengan orang yang mengerjakan sholat, puasa, dan mentaati ayat-ayatNya tanpa pernah berhenti –padahal ini tidak mungkin dilakukan oleh seorang manusiapun. Oleh karena itu, hadits ini dengan sangat jelas menunjukkan, bahwa jihad adalah seutama-utama ibadah di sisi Allah swt.[3]

3. Jihad Sebagai Wasilah Menghindarkan Siksa

Sunnah juga menjelaskan bahwa jihad fi sabilillah merupakan wasilah (media) untuk menyelamatkan diri dari api neraka dan siksa kelak di hari kiamat. Imam Bukhari menuturkan sebuah riwayat, bahwa Rasulullah saw bersabda:

مَا اغْبَرَّتْ قَدَمَا عَبْدٍ فِي سَبِيلِ اللَّهِ فَتَمَسَّهُ النَّارُ

Tidaklah akan dijilat api neraka, debu-debu yang melekat di kaki seorang hamba yang berjihad di jalan Allah.” [HR. Bukhari]

Hadits ini juga menunjukkan keutamaan dan keagungan jihad di jalan Allah swt. Ibnu al-Munayyir menyatakan, bahwa siapa saja yang kakinya berdebu karena berjihad di jalan Allah, niscaya Allah akan haramkan dirinya masuk ke dalam api neraka, baik ia berperang secara langsung maupun tidak.[4] Sebab, debu-debu yang melekat di kaki para mujahid akan menyelamatkan dirinya dari siksa api neraka. Di dalam riwayat lain dinyatakan, “Siapa saja yang kakinya berdebu karena berjihad di jalan Allah, niscaya Allah akan menjauhkan dirinya dari api neraka sejauh 1000 tahun perjalanan penunggang kuda yang berjalan cepat.”[HR. Imam al-Thabarani di dalam al-Ausath].

4. Jihad Dapat Menghapus Dosa

Di riwayat yang lain juga diceritakan mengenai keberkahan jihad fi sabilillah meskipun dilakukan sebentar; yakni dapat menghapus dosa-dosa orang yang melakukannya. Dari Ibnu ‘Aidz diriwayatkan, bahwasanya ia berkata, “Rasulullah saw keluar mendatangi jenazah seorang laki-laki. Ketika jenazah itu diletakkan, ‘Umar bin Khaththab berkata, “Jangan engkau sholatkan Ya Rasulullah! Dia itu orang fajir.” Nabi saw segera menoleh kepada orang banyak dan bertanya, “Apakah ada diantara kalian yang pernah melihat dirinya mengerjakan perbuatan Islamiy? Seorang laki-laki menjawab, “Benar, Ya Rasulullah! Ia pernah menyibukkan diri dalam jihad di jalan Allah di suatu malam.” Nabi saw pun mensholatinya, dan kemudian mengusap jenazah itu dengan tanah, seraya berkata, “Sesungguhnya, shahabatmu menduga engkau termasuk penduduk neraka, akan tetapi aku bersaksi bahwa engkau adalah penduduk surga.”[HR. Imam Baihaqiy di Sya'b al-Iimaan]; dan masih banyak lagi hadits-hadits yang memiliki pengertian yang sama.

5. Kaum Mujahid Adalah Seutama-utama Manusia

Imam Bukhari menuturkan sebuah riwayat dari Abu Sa’id al-Khudriy, bahwasanya ia berkata:

أَيُّ النَّاسِ أَفْضَلُ قَالَ رَجُلٌ يُجَاهِدُ فِي سَبِيلِ اللَّهِ

Rasulullah saw ditanya, siapakah orang yang mulia (utama)? Beliau menjawab, “Seorang laki-laki yang berjihad di jalan Allah.”[HR. Bukhari]

Hadits ini dengan sharih telah menjelaskan kepada kita, bahwa orang yang berjihad di jalan Allah menduduki tempat yang utama. Kaum salaf al-shaleh sangat memuliakan orang-orang yang dimuliakan Allah swt. Mereka berlomba-lomba untuk memuliakan dan menghormati orang yang berjihad di jalan Allah swt. Di dalam kitab al-Sair al-Kabiir dituturkan sebuah riwayat dari Mujahid (beliau adalah seorang tabi’in dan termasuk muridnya Ibnu Umar), bahwasanya ia (Mujahid) berkata, “Saya hendak pergi berjihad”. Mendengar ini, Ibnu Umar segera menuntun kudaku!! Aku pun melarang dirinya melakukan hal itu. Namun, ia berkata, “Apakah kamu tidak suka aku mendapatkan pahala? Sungguh, telah sampai berita kepada kami (Ibnu ‘Umar) bahwa orang yang membantu kaum Mujahid, maka kedudukannya diantara penduduk dunia tak ubahnya dengan kedudukan Malaikat Jibril diantara penduduk langit.”[5]


[1] Al-Hafidz Ibnu Hajar, Fath al-Baariy, juz 5/149

[2] Al-Hafidz Ibnu Hajar, Fath al-Baariy, juz 5/6

[3] Imam Nawawiy, Syarah Shahih Muslim, juz 8/ 82-83

[4] al-Hafidz Ibnu Hajar, Fath al-Baariy, juz 6/29-30

[5] al-Sair al-Kabiir, juz 1/30

 

MENGENAL HIZBUT TAHRIR