ISLAM AGAMA SYUMUL

FIRMAN ALLAH SUBHANAHU WA TA'ALA; "Wahai orang-orang yang beriman! Masuklah kalian ke dalam Islam secara keseluruhan, dan janganlah kalian mengikuti langkah-langkah syaithan, kerana sesungguhnya syaithan itu adalah musuh yang nyata bagi kalian." [TMQ AL-BAQARAH(2):208]

MASA ITU EMAS

LEMBAH SWAT BERMANDI DARAH


[SN183] Sejak 2 Mei lepas, Pakistan telah mengerahkan seramai 15,000 anggota tenteranya yang lengkap bersenjata bagi menggempur 4,000 pejuang Islam yang dicopnya sebagai ‘militan’ di Lembah Swat. Sebagaimana dilaporkan oleh media sehingga 24 Mei lepas, PBB telah memohon bajet sebanyak USD543 juta untuk membantu 2 juta orang awam yang menjadi pelarian perang, dengan korban di pihak ‘militia’ dilaporkan seramai 1,014 orang dan 92 orang dari tentera Pakistan. Bagaimanapun, wartawan perang tidak dibenarkan masuk ke tempat kejadian untuk mengesahkan jumlah sebenar. Perang ini sebenarnya bukanlah perang antara tentera Pakistan melawan tentera Taliban, tetapi ianya merupakan perang proksi antara Amerika Syarikat (AS) dan Mujahideen Islam yang ingin dihapuskan oleh rejim Amerika di Aghanistan dan Pakistan. Insiden-insiden dalam negara Pakistan dijadikan pencetus untuk menjustifikasikan peperangan sesama Muslim, atas nama ‘Perang Melawan Pengganas’.

Pihak berkuasa Pakistan yang merupakan tali barut Amerika menegaskan bahawa mereka akan terus berperang sebagai satu bentuk penghormatan atas kehendak Amerika sebagaimana yang telah dijanjikan oleh Panglima Tentera Pakistan, Ashfaq Kiani. Demi untuk meraih 'kemenangan' rakyatnya, dia berkata, “Tentera akan menggunakan semua peralatan yang diperlukan untuk menjamin kemenangan yang nyata atas para pemberontak”. Dalam masa yang sama, Perdana Menteri Yusuf Raza Gillani mengatakan, “Kerajaan telah memerintahkan tentera untuk melenyapkan para pengganas Muslim”. Di Washington, telah diadakan pertemuan antara Presiden Amerika, Obama dengan kedua bonekanya iaitu Presiden Pakistan, Zardari dan Presiden Afghanistan, Karzai. Dari pertemuan itu dikeluarkan sebuah komitmen bersama yang menekankan bahawa, “Mereka bertekad untuk meningkatkan kerjasama untuk menghadapi ancaman Taliban dan kelompok militan di Pakistan dan Afghanistan”. Secara peribadi, Zardari berjanji kepada Obama dengan mengatakan bahawa, “Operasi militer terhadap Taliban akan berterusan sehingga situasi di Lembah Swat kembali normal”.

Inilah perancangan jahat pemimpin umat Islam yang bersekongkol dengan AS untuk membunuh sesama Muslim di bawah restu dan telunjuk AS, di mana Barack Obama berhasil mencetuskan perang saudara di Pakistan. Pemerintahan Amerika secara terbuka menghasut kerajaan dan tentera Pakistan untuk memusuhi gerakan Taliban dan seterusnya mengarahkan mereka untuk menggunakan kekuatan ketenteraan di sana. Dalam usaha berterusan untuk menyedarkan umat Islam, Hizbut Tahrir Pakistan telah menerbitkan risalah khusus dan menyebarkannya secara meluas di seluruh Pakistan baru-baru ini tentang usaha jahat AS yang dibantu oleh Presiden dan Perdana Menteri Pakistan yang khianat. Berikut adalah terjemahan risalah tersebut untuk tatapan kaum Muslimin di Malaysia yang cintakan Islam dan yang cintakan saudara-saudara kita di sana.

Hentikan Peperangan Tajaan Amerika Yang Menyebabkan Umat Islam Berperang Sesama Sendiri!


Pada 8 Mei, Perdana Menteri, Yousuf Raza Gillani telah mengisytiharkan perang di Lembah Swat melalui siaran televisyen ke seluruh negara, di mana katanya, “Demi kesucian tanah ini dan maruah negara, untuk menghapuskan golongan pelampau, untuk memastikan perlindungan kepada rakyat, pasukan tentera telah pun dikerahkan”. Walau bagaimanapun, apa yang Perdana Menteri pertaruhkan bukanlah untuk memastikan maruah negara terus kekal mahupun memberi perlindungan kepada rakyat, sebaliknya ia adalah untuk mengekalkan maruah pasukan penjajah Amerika dan memastikan survival Amerika di bumi Afghanistan, yang semakin merudum.

Adalah tidak mungkin untuk mengekalkan penguasaan ke atas Pakistan tanpa menghapuskan golongan Mujahideen, yang memerangi Amerika di Afghanistan. Meskipun pasukan pengecut Amerika dan NATO memiliki senjata terkini, mereka sesungguhnya takut untuk berhadapan walaupun dengan sekumpulan kecil pasukan Mujahideen yang serba kurang kelengkapan senjatanya. Tambahan pula, keadaan ekonomi Amerika kini secara berterusan mengalami kemelesetan meskipun pelbagai usaha telah dilakukan. Dalam masa yang sama di arena politik antara bangsa, Amerika telah kehilangan sokongan dari negara sekutunya dalam kempen penaklukan dan hegemoninya itu. Negara-negara seperti China dan Rusia secara terbuka melahirkan kebimbangan mereka tentang kehadiran Amerika di rantau itu. Dalam situasi begini, Amerika tentunya tidak akan mampu memberi nafas baru kepada kegagalan kempen mereka di Afghanistan secara bersendirian.

AS amat bergantung kepada tentera Pakistan untuk membantu mereka dari terus terjunam. AS menginginkan supaya tentera Pakistan berdiri di belakangnya dan secara sepenuh hati memberikan sokongan kepada peperangan penjajahan dan hegemoninya ini. Namun demikian AS mengetahui bahawa kaum Muslimin Pakistan memendam kebencian yang mendalam kepada mereka dan secara mutlaknya menolak kehadiran mereka di rantau itu. AS juga tidak berhasrat untuk menggerakkan tenteranya berperang atas nama ‘peperangan AS’. Tambahan pula, telah tersebar pandangan yang negatif di kalangan tentera Pakistan sendiri tentang peperangan AS. Semua perkara ini merupakan halangan dalam mendapatkan bantuan ketenteraan dari Pakistan. Oleh itu, adalah sesuatu yang amat perlu bagi AS untuk ‘mencipta’ suatu keadaan huru-hara dan ketakutan untuk membolehkannya memulakan operasi ketenteraan di Pakistan. Dari sudut lain pula, operasi ini juga memastikan bahawa Mujahideen yang berperang melawan Amerika di Afghanistan mengalihkan senjata mereka dari musuh sebenar, (yakni) Amerika, dan mengacukannya kepada saudara sesama Islam, (yakni) tentera Pakistan. Dalam pada itu, operasi ketenteraan ini juga adalah untuk menutup fakta bahawa punca kepada kacau-bilau ini adalah disebabkan oleh penjajahan haram AS ke atas Afghanistan, yang disokong oleh kerajaan Pakistan. AS cuba menutup fakta bahawa kerajaan Pakistan bekerjasama penuh dengan mereka dengan menyediakan jalur-jalur laluan senjata, makanan dan logistik lainnya kepada tentera Amerika dan NATO. Pada masa yang sama AS juga dapat menutup fakta bahawa tentera Pakistan dikerahkan ke sempadan Pakistan-Afghanistan bagi menghalang sebarang cubaan serangan oleh Mujahideen Pakistan ke atas tentera AS.

Inilah realiti operasi ketenteraan yang telah dimulakan oleh kerajaan Pakistan di kawasan kesukuan sehinggalah ke kawasan NWFP (Lembah Swat). Hasilnya, beribu-ribu orang hilang tempat tinggal, wanita-wanita Islam dibiarkan tanpa perlindungan, orang-orang tua dan kanak-kanak berada dalam ketakutan dan putus asa dan tidak terhitung lagi bilangan keluarga yang menderita. Rumah, pasar, sekolah dan kedai-kedai bertukar menjadi reruntuhan dan darah kaum Muslimin ditumpahkan tanpa henti.

Kerajaan Pakistan bukan sahaja mengalihkan muncung senjata tentera Islam ke arah kaum Muslimin, bahkan dalam masa yang sama, begitu licik memulakan sandiwara memutarbelitkan cerita supaya pendapat umum berpihak kepada mereka. Belajar dari pengalaman Masjid Lal, kerajaan Pakistan telah mengatur langkah yang berhati-hati dalam rancangan jahatnya. Melalui kempen media massa yang terancang, mereka cuba untuk menguasai pendapat umum supaya setuju dengan operasi ketenteraan tersebut. Serangan di Akademi Polis Minawan dan video membelasah wanita digunakan untuk tujuan yang sama, iaitu menyediakan asas untuk operasi ketenteraan yang dirancang beberapa minggu sebelum itu supaya dapat dijadikan dalih untuk operasi ketenteraan ini. Perdana Menteri Yousuf Raza Gillani membesar-besarkan berita bahawa orang-orang ini telah mencabar undang-undang (perintah) negara dan dalam beberapa keadaan, kerajaan sudah tidak ada pilihan lain kecuali menggunakan kekerasan.

Kami (Hizbut Tahrir) ingin bertanya kepada pemerintah Pakistan, tidakkah tindakan Amerika juga mencabar undang-undang negara semasa mereka secara terbuka dan terang-terangan membunuh kanak-kanak, wanita dan orang-orang tua di Waziristan dan Banu melalui serangan udaranya? Mengapa Perdana Menteri tidak muncul di media dan mengisytiharkan operasi ketenteraan terhadap serangan udara AS ini? Kenapa serangan udara AS ini tidak dikatakan mencabar undang-undang negara sebagaimana yang ditimbulkan pada kali ini, meskipun secara berterusan kerajaan mendapat kritikan demi kritikan (terhadap serangan udara tersebut)? Apakah perancangan AS untuk memberikan beberapa keistimewaan kepada India dalam rantau ini tidak mencabar undang-undang negara? Sungguh, perancangan tersebut mengancam Pakistan, (namun) kenapa kerajaan Pakistan membantu untuk melaksanakan rancangan tersebut? Benar, kerajaan Pakistan telah menandatangani perjanjian transit perdagangan Pakistan-Aghanistan, di bawah seliaan Setiausaha Negara AS, Hilary Clinton di AS, sedangkan perjanjian perdagangan ini dari segi politik dan ekonomi hanya menguntungkan India sahaja. Berhubung dakwaan Perdana Menteri Gillani untuk menjaga kehormatan wanita di Lembah Swat sebagai justifikasi untuk operasi ketenteraannya, kenapakah Gillani tidak membela kehormatan anak perempuan umat, Dr Afia Siddique, yang dipenjarakan di AS sementara anak-anaknya masih hilang? Jadi, kenapa kerajaan yang ‘prihatin’ ini tidak pernah bercakap sepatah pun tentang Afia Siddique dalam pertemuannya beberapa kali dengan AS?

Wahai Umat Islam Pakistan! Sesungguhnya pemerintah kalian adalah pembohong dan pengkhianat kepada Islam dan umatnya. Mereka hanya setia menjaga kesinambungan hidup mereka dengan memuaskan kepentingan penjajah kuffar. Pemerintah ini sekarang sedang mengacukan permusuhan dan pembunuhan sesama Muslim untuk menjaga AS, meskipun Allah SWT berfirman,

“Barang siapa yang membunuh seorang mukmin dengan sengaja maka balasannya ialah Jahanam, kekal ia di dalamnya dan Allah murka kepadanya, dan melaknatnya serta menyediakan azab yang besar baginya.” [TMQ Al-Nisa’ (4):93]

Rasulullah SAW bersabda,

“Mencela orang Islam itu kefasiqan dan memeranginya adalah kekufuran” [HR Bukhari I/84, Muslim I/202].

Dalam sabda Baginda yang lain, “Jika dua orang Muslim saling berhadapan dengan dua pedangnya maka si pembunuh dan yang terbunuh di dalam neraka. Maka kami bertanya Wahai Rasulullah, ‘Ini si pembunuh (kami faham), kenapa pula dengan yang terbunuh? Rasulullah menjawab, sesungguhnya dia juga berkeinginan membunuh sahabatnya.” [HR Bukhari I/154]

Pemimpin-pemimpin jahat ini begitu kuat memicu konflik sesama Muslim, demi Amerika. AS sebelumnya telah melakukan taktik yang sama di Iraq, yang mana AS cuba memperkuatkan dirinya dengan menyalakan konflik Sunni-Syiah. Semoga Allah mengazab pemimpin-pemimpin ini, yang sanggup menghina diri mereka sendiri untuk menyenangkan kaum kuffar. Sesungguhnya, realiti pemimpin semacam ini telah dijelaskan oleh Rasulullah SAW di mana Baginda bersabda,

“Sesungguhnya akan ada selepasku pemimpin-pemimpin yang, barangsiapa membenarkan pembohongan mereka dan membantu mereka atas kezaliman mereka, maka bukanlah dia dariku dan aku bukan darinya, dan bukanlah dia orang yang dapat menemuiku di telaga Al-Haudh. Barangsiapa yang tidak membenarkan pembohongan mereka dan tidak membantu mereka atas kezaliman mereka, maka dia adalah dariku dan aku darinya, dan dia akan dapat menemuiku di telaga Al-Haudh.” [Al-Nasaei XIII/117]

Sesungguhnya pemimpin ini tidak pernah merasa meluat bila bertemu dengan pegawai AS yang sering dijuluki sebagai orang-orang yang beradab (bertamadun), yang mana (orang-orang ‘beradab’ inilah yang) menyeksa kaum Muslimin di Teluk Guantanamo dan Abu Gharib dengan penyeksaan kejam yang mana Firaun sendiri tidak melakukannya. Dalam sel penyeksaan AS, lelaki dan wanita Muslim ditindih sesama mereka, Al-Quran dihina, muka-muka kaum Muslimin dimasukkan ke lubang tandas dan kaum Muslimin dikenakan renjatan elektrik. Meskipun demikian, di mata pemerintah hari ini AS masih tetap mencerminkan puncak peradaban. Mereka akan merasa mulia dan bangga bila ada peluang untuk bertemu dengan AS, seraya menampakkan kebencian dan kedengkian terhadap Islam, hukum-hukum dan sistem uqubatnya.

Wahai kaum Muslimin Pakistan! Bagaimana mungkin kalian masih lagi berdiam diri sedangkan anak-anak lelaki kalian yang berada di dalam tentera diarahkan untuk mengebom dan menyerang saudara mereka sesama Muslim? Tidakkah kalian merasa sedih dan mengalirkan air mata darah tatkala melihat pemerintah kalian menggerakkan tentera kalian sendiri untuk menghancurkan seluruh kaum Muslimin di rantau ini di bawah dominasi musuh sebenar mereka, AS? Bangunlah dan bersamalah Hizbut Tahrir untuk menghentikan operasi ketenteraan ini. Allah SWT telah memerintahkan kalian untuk melawan kezaliman dan pengkhianatan oleh pemimpin-pemimpin ini dan Rasulullah SAW telah bersabda,

“Sekali-kali tidak, demi Allah, kamu (hendaklah) melakukan amar makruf nahi mungkar, dan hendaklah kamu menahan tangan orang yang membuat kezaliman dan menarik mereka ke arah kebenaran dan menjaga mereka atas kebenaran, jika tidak Allah akan melaga-lagakan hati-hati sesama kamu, kemudian Dia akan melaknat kamu sebagaimana dilaknatnya mereka itu (Bani Israel).” [Abu Daud XI/412]

Wahai ulama Pakistan! Kalian telah bersikap berbelah bahagi semasa pembantaian di Masjid Merah (Lal) dan Musharraf berjaya menumpahkan darah wanita Muslim dan kanak-kanak dalam masjid dan sekolah di ibu kota Pakistan. Kesakitan dari pembantaian tersebut masih lagi tidak hilang dari hati kaum Muslimin Pakistan. Hari ini, pemimpin-pemimpin ‘demokratik’ ini sedang berusaha mengubah Lembah Swat menjadi Masjid Merah demi tuan mereka, AS. Jadi kenapakah kalian sekarang masih tidak bangkit dan menghentikan pemimpin-pemimpin ini dari kempen jahat mereka? Bangkit dan gerakkanlah semua pelajar-pelajar kalian dan marilah kita berarak ke istana pemimpin-pemimpin ini, sebelum AS menghancurkan semua masjid dan sekolah dari Afghanistan dan kawasan-kawasan persukuan.

Wahai parti-parti politik Pakistan! Kalian mendakwa bahawa kalian menjaga urusan kaum Muslimin di Pakistan. Kalian menyaksikan bagaimana kaum Muslimin diarahkan untuk memerangi saudara-saudaranya sendiri demi AS. Justeru, apakah ada di kalangan kalian orang yang ikhlas yang akan tampil untuk memuhasah pemerintah selayaknya dan menahan tangan-tangan pemerintah ini? Jika kalian tidak melakukan demikian, apakah kalian mahu bahawa Allah menempatkan kalian bersama dengan golongan pemerintah yang zalim itu di hari Kiamat nanti? Rasulullah SAW bersabda,

“Allah tidak mengazab masyarakat dengan sebab perbuatan orang tertentu, sehinggalah mereka melihat kemungkaran di antara mereka dan mampu untuk mengubahnya, tetapi mereka tidak merubahnya, jika mereka melakukan demikian (tidak merubah kemungkaran walhal mampu) maka Allah akan mengazab orang itu dan masyarakat secara umum.” [Musnad Ahmad]

Wahai putera-putera Angkatan Tentera! Tidakkah kalian mencita-citakan untuk darah kalian tumpah dengan suci fi sabilillah demi meletakkan agama Allah di tempat tertinggi, daripada mempertahankan hegemoni Amerika ke atas kalian? Sampai bilakah kalian akan membiarkan pemerintah menjadikan kalian sebagai ‘bahan bakar’ untuk peperangan AS menentang Islam? Buanglah pemerintah ini dan berilah nusrah (pertolongan) kepada Hizbut Tahrir demi menegakkan semula Khilafah yang akan membebaskan kalian dari debu-debu kehinaan dan keaiban serta merubah kalian menjadi tentera-tentera Allah yang beriman yang akan menyebarkan cahaya Islam ke seluruh penjuru alam.

Hizbut-Tahrir
Wilayah Pakistan
14 Jamadil-Awwal 1430H / 9 May 2009M

MUNTAHAN DEMOKRASI DI PERAK!


[SN182] Bermula dengan sketsa Adun Bota, Datuk Nasaruddin Hashim dari UMNO yang melompat ke PR, kemudian disusuli ‘misteri’ kehilangan dua orang Exco PKR yang setelah itu muncul semula dan mengisytiharkan diri keluar parti bersama seorang lagi Adun DAP. Kemudian, ‘kekartunan’ politik di Perak ini bertambah menarik apabila Nasharudin melakukan ‘u-turn’ ke UMNO semula. Setelah itu, Datuk Seri Mohammad Nizar Jamaluddin yang merupakan Menteri Besar yang tidak dipertikaikan waktu itu memohon perkenan Sultan untuk membubarkan DUN, namun tidak diterima, malah Sultan melantik pula Dr. Zambry Abdul Kadir sebagai MB yang baru. Setelah pelantikan Zambry, bermulalah pula babak baru drama rampasan kuasa oleh UMNO/BN yang kemudiannya terus mengheret Sultan Perak untuk ‘dipergunakan’ mereka habis-habisan. Kemudian, berlakulah pula lakonan tuduh-menuduh derhaka-menderhaka kepada Raja yang menyebabkan Perak gegak gempita. Untuk terus hidup, UMNO terpaksa bertaut sepenuhnya kepada institusi Raja memandangkan PR terus kukuh berhujah dan berpegang teguh dengan Undang-undang Tubuh Negeri. Masing-masing kini bermain hujah, satu berpegang kepada Raja dan satu lagi kepada undang-undang. Justeru, kedudukan persoalan yang muncul adalah di antara “Raja dan undang-undang”, siapakah yang lebih berkuasa? Untuk menyelesaikan drama demokrasi ini, maka Nizar yang dikatakan sebagai bekas Menteri Besar, mengheret Dr. Zambry yang dikatakan Menteri Besar ‘haram’, ke Mahkamah bagi memutuskan siapakah menteri besar yang sebenar dan sah mengikut hukum demokrasi.

Ternyata, setelah beberapa purnama diadili oleh mahkamah sekular di bawah undang-undang sekular, keputusan mahkamah memihak kepada Nizar. Lalu bergembiralah semua penyokongnya dan terus menganggap mahkamah sekular yang memutuskan keputusan itu telah kembali kewibawaan dan kesuciannya. Malah ada yang terus bersujud syukur dengan keputusan mahkamah sekular tersebut, seolah-olah keputusan yang dibuat hakim sekular tersebut berdasarkan Al-Quran dan Sunnah! Namun, langit yang baru sahaja cerah terus diselubungi awan mendung apabila tidak sampai 24 jam, mahkamah sekular yang lebih tinggi membenarkan rayuan Zambry untuk menangguhkan keputusan mahkamah sebelumnya. Maka, tersenyum lebarlah anak jati Pangkor yang dikatakan ‘Menteri Besar Pasola’ itu, kerana dapat kembali berada di kerusi empuk bagi meneruskan pemerintahan sekular yang dimurkai Allah. Di sebelah pihak yang lagi satu, mahkamah yang baru sekejap tadi dipuji terus dikeji dan dikatakan umpama sarkas. Begitulah serba ringkas apa yang berlaku di Perak setakat ini, di mana dua pihak yang mendakwa masing-masing adalah ‘kerajaan yang sah’ telah menggunakan apa jua cara untuk saling menjatuhkan antara satu sama lain. Akhirnya, sesuai dengan ajaran demokrasi di bawah konsep Trias Politika, maka mahkamah sivil (mahkamah kufur, bukan mahkamah syariah) menjadi pihak/badan ketiga yang diharap menjadi pemutus sengketa mereka. Bagi pencinta demokrasi, keputusan mahkamah sangat-sangatlah dinantikan di dalam kes ini.

Namun, bagi pencinta Islam, kita dapat menyaksikan bahawa inilah natijah dari pelaksanaan sistem dan undang-undang warisan penjajah di mana umat Islam bercakaran sesama sendiri bagi merebut kuasa dan jawatan. Sistem pemerintahan Khilafah yang merupakan satu-satunya sistem Islam yang datangnya dari Allah dan Rasul tidak mereka usahakan, namun sistem demokrasi yang ditinggalkan penjajah inilah yang dijadikan bahan percakaran sesama sendiri untuk dipertahankan. Jika British menyaksikan peristiwa ini, pasti mereka akan ketawa dan tersenyum bangga kerana ternyata hingga kini, Perak (dan Malaysia) bukan sahaja masih mengamalkan undang-undang kufur yang mereka tinggalkan, malah bermati-matian mempertahankannya!!!

Oh Alangkah Sucinya Demokrasi!

Akibat terlibat secara langsung dengan pemerintahan demokrasi, setiap kali berlaku kemelut, tidak terkecuali seperti di Perak ini, parti Islam tidak lagi bercakap tentang Islam, tetapi bercakap tentang demokrasi sebagai ‘standard kebenaran’ di dalam menilai apa yang berlaku. Di dalam mengembalikan kebenaran, seluruh pertuturan dan hujah mereka adalah berkisar tentang mengembalikan demokrasi, bukannya lagi tentang mengembalikan Islam sebagai satu-satunya hukum untuk manusia. Semua ini berlaku akibat mereka terjebak dan terbius dengan racun demokrasi!

Kita semua harus sedar bahawa hakikat permasalahan umat Islam sekarang adalah kerana hidup mereka tidak lagi dinaungi oleh syariah, tetapi dinaungi oleh demokrasi. Kehidupan mereka bukan lagi kehidupan Islam. Umat Islam kini mengembalikan segala penyelesaian kepada demokrasi, bukannya kepada Islam. Walaupun ada yang mendakwa bahawa mereka hanya ‘mempergunakan’ demokrasi untuk menegakkan Islam, namun apa yang berlaku sejak dulu hingga sekarang adalah sebaliknya (iaitu) mereka hanya ‘dipergunakan’ oleh demokrasi secara terus-menerus. Malah mereka sering dipermain dan diperbodohkan atas nama demokrasi. Mereka mendakwa mereka sah berkuasa kerana demokrasi, kemudian ternyata apabila kuasa mereka digulingkan sedemikian rupa oleh pihak lawan, mereka (pihak lawan) juga mengatasnamakan demokrasi. Dan mereka kemudian dikatakan sah berkuasa, sekali lagi atas nama demokrasi. Seterusnya, mereka dikatakan tidak lagi berkuasa, juga atas nama demokrasi. Aneh! Mereka masih tetap mengatakan mereka sah berkuasa atas nama demokrasi, dan dalam masa yang sama puak sekular yang merampas kuasa juga mendakwa merekalah pemimpin yang sah menurut demokrasi! Pendek kata, setelah jelas kebobrokan demokrasi seperti ini sekalipun, ia masih menjadi ukuran dan ‘standard kebenaran’ bagi mereka. Al-Quran dan As-Sunnah yang sesungguhnya merupakan satu-satunya kayu ukur kebenaran telah ditinggalkan.

Gerakan Islam seharusnya sedar bahawa mereka sebenarnya terperangkap dengan kekotoran politik di bawah nama demokrasi dan Raja Berperlembagaan. Akhirnya, agama Islam yang mereka perjuangkan terpaksa mereka tundukkan kepada kehendak demokrasi yang dibawa oleh puak kafir dan puak sekular yang lebih berkuasa. Islam tidak didaulatkan sebaliknya demokrasi pula yang dijulang dan diagung-agungkan. Puak sekular sememangnya benci dan tidak inginkan Islam. Mereka akan menggunakan segala taktik keji dan kotor untuk menjamin kuasa mereka. Menasihati mereka kepada Islam tidak lebih seumpama mencurah air ke daun keladi. Justeru, menasihati dan menyedarkan gerakan Islam adalah jauh lebih baik dari mengetuk kepala batu puak sekular. Gerakan Islam harus sedar bahawa demokrasi yang mereka perjuangkan hanyalah memakan diri sendiri sejak dahulu lagi. Ini kerana demokrasi tidak akan menguntungkan Islam sedikit pun, melainkan hanya memberi keuntungan kepada golongan kuffar dan sekular. Hinanya demokrasi adalah sehina golongan sekular yang yakin dengannya dan memperjuangkannya. Ia (demokrasi) tidak layak diperjuangkan oleh golongan umat Islam yang mulia, khususnya yang berada di dalam parti-parti Islam.

Sesungguhnya 'standard kebenaran' itu ada pada Islam, tidak pada demokrasi. Dan sebagai jalan keluar atau penyelesaian kepada masalah ini, Islam mestilah diletakkan semula pada posisinya dalam kehidupan secara menyeluruh dan nalar. Pihak-pihak yang bertelagah sepatutnya berusaha dan berjuang ke arah merealisasikan kembali sistem Islam dan mengembalikan kehidupan Islam dalam tubuh umat di kala ini, bukannya berjuang untuk memulihkan demokrasi. Itulah yang sepatutnya dan itulah yang sewajibnya diperjuangkan oleh kelompok politik Islam, bukannya terus menerus membiarkan diri terjebak dengan perangkap demokrasi yang hina lagi menghinakan. Rasulullah SAW menunjukkan kepada kita erti politik Islam yang jauh berbeza bahkan bertentangan dengan asas, konsep, prinsip dan amalan sistem demokrasi yang ada sekarang. Sesungguhnya umat Islam tidak memerlukan demokrasi, sedikit pun, dan sesungguhnya kehinaan yang melanda umat Islam kini, adalah kerana demokrasi!

Pihak-pihak yang bergaduh sebenarnya telah terperangkap di dalam sistem kotor demokrasi yang memecah-belahkan sesama umat Islam dan melemahkan lagi ikatan persaudaraan mereka. Kita semua sedar bahawa dalam politik demokrasi sekarang, ada pihak yang sanggup menjadikan pihak lain sebagai mangsa percaturan politik, tanpa memikirkan kesannya kepada Islam, dan tanpa memikirkan persoalan dosa dan pahala sedikit pun. Kuffar Barat sedang tertawa melihat gelagat umat Islam yang bergaduh sesama sendiri dek sistem demokrasi yang mereka (Barat) ciptakan. Agenda (demokrasi) Barat sekali lagi berjaya, dan hal ini langsung tidak disedari oleh pihak-pihak yang bertelagah. Malah mereka masih berpegang teguh membicarakan demokrasi di saat-saat segenting ini untuk terus mempertahankannya. Sungguh, wakil yang dipilih oleh rakyat di bawah demokrasi yang kononnya mewakili dan menjaga kebajikan mereka, akhirnya menjadi lawan antara satu lain dalam perebutan kuasa yang tidak ada kena mengena langsung dengan aspirasi rakyat.

Islam vs Demokrasi

Idea 'suci' demokrasi yang mengatakan kedaulatan di tangan rakyat telah nyata dihapuskan oleh pihak-pihak yang memperjuangkan demokrasi itu sendiri. Apa yang berlaku di Perak sebenarnya menunjukkan bahawa ‘kedaulatan’ adalah di tangan pihak yang berkuasa, bukannya di tangan rakyat. Hakikatnya rakyat hanyalah pihak yang menjadi mangsa kepada kerakusan parti-parti politik yang ingin berkuasa. Dalam pergaduhan ini, kedua-dua pihak mendakwa bahawa tindakan mereka adalah bersesuaian dengan ‘demokrasi’ dan menuduh pihak lain tidak mengikut lunas demokrasi. Yang pasti, tidak ada satu pihak pun yang berhujah bahawa tindakan mereka adalah bersesuaian dengan ‘Islam’. Dengan kata lain, kedua-dua pihak telah meletakkan ‘standard kebenaran’ kepada demokrasi, bukannya kepada Islam atau hukum syarak. Walhal yang bergaduh majoritinya adalah sesama Muslim. Mereka langsung tidak merujuk kepada firman Allah. Satu pihak merujuk kepada Raja, satu pihak lagi merujuk kepada Undang-Undang Tubuh Negeri, dan kedua-dua pihak bersepakat merujuk kepada Perlembagaan Persekutuan. Sungguh, kedua-duanya telah membelakangkan firman Allah, membelakangkan Al-Quran dan Sunnah yang merupakan undang-undang yang tertinggi dan satu-satunya undang-undang untuk umat Islam. Sedangkan Allah berfirman,

“...kemudian jika kamu berbantah-bantah (berselisihan) dalam sesuatu perkara, maka hendaklah kamu mengembalikannya kepada Allah (Al-Quran) dan (Sunnah) RasulNya - jika kamu benar beriman kepada Allah dan hari akhirat. Yang demikian adalah lebih baik (bagi kamu), dan lebih elok pula kesudahannya.”
[TMQ an-Nisa’ (4):59]

Demi Allah! Jika mereka merujuk kepada Allah dan Rasul, nescaya mereka tidak akan mengembalikan persengketaan mereka kepada ‘demokrasi’ atau kepada Perlembagaan ciptaan manusia yang langsung tidak ada nilai di sisi Allah. Jika mereka merujuk kepada (hukum) Allah dan Rasul, nescaya mereka akan sedar bahawa Islam meletakan kedaulatan di tangan syarak, bukannya di tangan rakyat, yakni manusia wajib tunduk patuh kepada ketetapan syara’ yang berupa hukum Allah ke atas mereka. Wajib bagi pihak-pihak yang bertelagah untuk kembali kepada Al-Quran dan Sunnah, bukannya kembali kepada Raja, kepada Perlembagaan Malaysia atau kepada Perlembagaan Perak yang diciptakan oleh manusia di bawah sistem demokrasi. Kitabullah dan Sunnah RasulNya adalah satu-satunya hukum yang wajib diikuti oleh manusia, bukannya hukum demokrasi.

Demi Allah! Sekiranya mereka kembali kepada Allah dan Rasul, nescaya mereka akan tahu bahawa sistem pemerintahan Islam adalah sistem Khilafah, tidak sebagaimana sistem demokrasi yang ada sekarang yang menjadikan Malaysia sebagai sebuah negara federasi yang membahagi-bahagikan antara kuasa Pusat dan kuasa Negeri yang seterusnya mewujudkan jawatan Menteri Besar di peringkat negeri. Oleh kerana sistem demokrasi yang mewujudkan federasi inilah yang menyebabkan timbulnya kekecohan dan pergaduhan sesama umat Islam di Perak, hanya kerana berebut jawatan Menteri Besar. Kedua-dua pihak sudah tidak dapat keluar dari cara berfikir yang telah sikafir Lord Reid tanamkan melalui Perlembagaan Malaysia, yang mana Malaysia mesti ada kuasa Pusat dan kuasa Negeri. Jadi mereka cuba berebut dan mempertahankannya habis-habisan. Walhal, pembahagian kuasa pusat dan kuasa negeri ini langsung tidak ada di dalam Al-Quran, As-Sunnah, Ijmak Sahabat mahupun Qiyas. Konsep federasi ini juga langsung tidak dipraktikkan oleh Rasulullah dan Khulafa’ Rasyidun di dalam pemerintahan mereka. Selama pertelingkahan ini tidak dirujuk kepada Al-Quran dan Sunnah maka selama itulah pihak-pihak yang bertelagah ini akan terus terperangkap dengan kekejian demokrasi yang memecah belahkan sesama umat Islam.

Sesungguhnya Islam telah meletakkan peranan seorang Khalifah untuk mendaulatkan hukum-hakam Islam di tengah-tengah masyarakat. Seorang Khalifah itu dibaiat untuk melaksanakan hukum Allah ke atas manusia, bukan seperti sistem demokrasi di mana pemimpin dilantik untuk melaksanakan hukum-hakam ciptaan manusia ke atas manusia. Dalam demokrasi, yang diterapkan adalah hukum hawa nafsu di mana manusia tidak dipimpin kecuali dengan hukum buatan manusia yang senantiasa menimbulkan ketidakpuasan dan pertelingkahan. Undang-undang yang dicipta bukan untuk mengatur kehidupan manusia tetapi untuk menjamin kepuasan duniawi mereka yang memerintah. Para pemimpin dan wakil rakyat hanya melampiaskan hawa nafsu untuk kepentingan masing-masing, bukannya untuk kepentingan Islam, dan akibatnya rakyat menjadi mangsa mainan politik kotor mereka.

Sesungguhnya kekusutan yang berlaku di Perak ini lahir dari kesan pelaksanaan sistem demokrasi yang merosakkan. Sistem demokrasi tidak pernah membawa kebaikan kepada Islam, malah semakin menjauhkan umat dari sistem Islam yang sebenar. Sistem demokrasi ini melahirkan sekumpulan manusia yang membuat undang-undang (Legislator) dan kononnya kuasa mereka akan di‘check and balance’kan oleh kuasa lain, walhal mereka akan mempergunakan segala kuasa yang ada untuk terus kekal memerintah. Jika mereka perlu guna Sultan, mereka akan lakukannya, dan jika mereka perlu guna syaitan, pun mereka akan melakukannya. Dan mereka sekali-kali tidak pernah menjadikan Al-Quran dan Sunnah sebagai ‘check and balance’ kuasa mereka. Inilah demokrasi! Kini, kita telah melihat sendiri bagaimana demokrasi telah memuntahkan sedikit isi perutnya di Perak. Sungguh busuk, sungguh kotor, sungguh hina, keji dan jijik muntahan demokrasi ini. Hanya golongan kuffar dan sekular sahaja yang layak menelan segala muntahan yang busuk ini. Para pejuang Islam tidak sepatutnya menelan muntah ini, tetapi sepatutnya membersihkan diri mereka dari segala kebusukan dan kekotorannya. Para pejuang agama Allah adalah golongan yang mulia yang tidak sepatutnya bergelumang dengan segala kekotoran demokrasi ini, sebaliknya mereka wajib berusaha untuk menyapu bersih demokrasi yang najis ini dan menggantikannya dengan Islam yang suci lagi menyucikan.

Khatimah

Wahai kaum Muslimin! Perkembangan terkini di Perak bukan sahaja telah menyingkapkan pembohongan sistem demokrasi, malah ia turut menyingkapkan lagi keburukan dan kekejian yang terdapat di dalam sistem demokrasi. Masing-masing dilihat berebut untuk mendapatkan kekuasaan bagi memerintah atas nama demokrasi. Yang jahat bercakap tentang demokrasi, yang baik pun bercakap tentang demokrasi, seolah-olah demokrasi ini suatu yang suci yang perlu diperjuangkan baik oleh golongan kuffar, sekular mahupun Islam. Umat Islam sepatutnya berusaha untuk mengembalikan undang-undang Allah dan mengembalikan sistem pemerintahan Islam yang sebenar yakni Sistem Khilafah. Kenapakah masih terus berpegang teguh dengan demokrasi walhal telah terbukti demokrasi hanyalah sistem busuk dan keji yang ditinggalkan oleh penjajah kepada kita semua? Ingatlah, wahai insan yang masih ada keimanan bahawa Rasulullah SAW tidak mewariskan sistem demokrasi kepada para sahabat dan umatnya, tetapi Rasulullah SAW mewariskan Sistem Khilafah kepada sahabat dan kepada kita semua. Jadi, kenapa dan sampai bila kalian mahu hidup mewarisi dan berjuang mempertahankan sistem demokrasi yang ditinggalkan penjajah, bukannya berjuang untuk menegakkan sistem Khilafah yang ditinggalkan oleh Rasulullah?

TUJUAN TIDAK BOLEH MENGHALALKAN SEGALA CARA (Al-Ghayah La Tubarriru al-Wasithah)

(Al-Ghayah La Tubarriru al-Wasithah)


Oleh : KH. M. Shiddiq Al-Jawi


Pengantar

Aktivitas dakwah dalam berbagai seginya, utamanya dalam penetapan tujuan (ghayah) dan metode (thariqah/manhaj) dakwah, wajib terikat dengan hukum syariah. Sebab keterikatan dengan hukum syariah (at-taqayyud bi al-hukm al-syar'i) berlaku umum untuk seluruh perbuatan manusia, termasuk aktivitas dakwah. Maka dari itu, aktivitas dakwah tak boleh lepas dari pengaturan syariah. Tidak boleh ada penetapan tujuan atau metode dakwah yang menyalahi hukum syariah, walau hanya seujung rambut.

Prinsip ini nampak sangat elementer dalam fiqih dakwah. Namun nyatanya di lapangan banyak terjadi penyimpangan, baik menyangkut penetapan tujuan maupun metode dakwah. Misalnya, ada gerakan dakwah yang menetapkan tujuannya adalah "membentuk masyarakat madani". Walau diberi muatan definisi baru yang seakan Islami, namun terminologi "masyarakat madani" sebenarnya merujuk kepada konsep civil society, sebuah ide yang lahir pada Abad Pencerahan (ke-17) di Eropa yang intinya adalah masyarakat sekuler dan demokratis sebagai antitesis dari masyarakat di bawah sistem monarki dan hegemoni gereja. Padahal sekularisme dan demokrasi adalah sistem thaghut yang bertentangan dengan Aqidah Islam. Sungguh tak layak sebuah gerakan dakwah mempunyai tujuan "membentuk masyarakat madani."

Selain penyimpangan tujuan, penyimpangan dalam metode dakwah juga sering dijumpai. Bahkan karena sudah dicengkeram dan dibutakan oleh pola pikir pragmatisme yang mengagungkan manfaat/hasil, cara yang ditempuh pun tidak lagi mempertimbangkan halal haram. Seakan yang menjadi pedoman adalah prinsip the end justifies the means (tujuan dapat menghalalkan segala cara), prinsip rumusan Niccolo Machiaveli dalam karyanya The Prince (abad ke-16). Di sinilah kita perlu memahami satu prinsip dakwah yang teramat penting, yakni tujuan tidak boleh menghalalkan segala cara.

Fenomena Tujuan Menghalalkan Cara

Sesungguhnya Islam tidaklah mengharamkan kekuasaan. Bahkan kekuasaan diperlukan demi penegakan syariah Islam secara menyeluruh. Namun yang menjadi persoalan adalah, bagaimana caranya meraih kekuasaan itu, apakah dengan cara yang halal atau haram. Dengan mengamati realitas politik Indonesia saat ini, sayangnya kita dapat melihat dengan jelas beberapa fenomena yang menunjukkan praktik "tujuan menghalalkan cara". Semua cara ditempuh demi kekuasaan, walaupun menyalahi Islam. Di antaranya sbb :

1. Tidak konsisten dengan ideologi Islam

Seharusnya gerakan dakwah atau partai Islam selalu konsisten dengan ideologi Islam, yaitu memperjuangkan agar syariah Islam dapat diterapkan di muka bumi secara sempurna (kaffah) (QS Al-Baqarah : 208). Namun nyatanya ada partai Islam yang menganggap era perjuangan ideologi ini sudah berakhir dan tidak perlu lagi memperjuangkan Syariah. Mereka mengatakan, "Era politik aliran sudah berakhir," dan malah menegaskan,"Soal syariat Islam dan sebagainya, sudah tidak relevan lagi bagi kami..."

Nauzhu billah min dzalik. Tentu ini fenomena yang sangat menyedihkan dan memprihatinkan. Kalau itu diucapkan oleh politisi sekuler, tentu wajar saja. Tapi kalau diucapkan oleh pemimpin partai Islam, jelas itu tanda mereka tidak konsisten lagi dengan ideologi Islam.

2. Menjadi partai terbuka dengan menerima anggota orang kafir

Pada dasarnya partai Islam hanya beranggotakan muslim saja (QS Ali Imran : 104). Maka dari itu menjadi partai terbuka dalam arti menerima keanggotaan orang kafir, diharamkan dalam Islam.

Sayangnya, ada partai Islam yang menjadi partai terbuka. Walaupun mereka telah mengeluarkan bayan (penjelasan) tidak menjadi partai terbuka, tapi kenyataan menunjukkan sebaliknya. Seorang tokoh partai Islam menyatakan bahwa partainya,"berhasrat merangkul semua suku maupun agama yang ada di Indonesia untuk memenuhi target perolehan suara 20 persen dalam Pemilu 2009." Bahkan diberitakan partai ini sudah mempunyai dua caleg dari kalangan non muslim.

3. Berkampanye dengan melanggar syariah Islam

Berkampanye atau beriklan sebenarnya hukumnya mubah, selama tidak melanggar syara', misalnya melampaui batas dalam menerangkan sifat barang dagangan. Diriwayatkan Umar bin Khaththab RA pernah berkata,"Tidak masalah bila kamu menghiasi barang daganganmu sesuai dengan apa yang ada padanya." (Al-Haritsi, Fikih Ekonomi Umar bin Khathab, hal. 603).

Namun sayang ada partai Islam yang mengkampanyekan diri dengan cara melanggar syariah Islam. Misalnya saja, mengangkat bekas Presiden Soeharto yang zalim sebagai pahlawan atau guru bangsa. Atau misalnya memanfaatkan Valentine Day –hari raya kaum kafir-- sebagai momentum untuk menarik para pemilih muda.

4. Berkoalisi dengan partai sekuler

Kalau sesama partai sekuler berkoalisi tentu wajar. Tapi kalau partai Islam berkoalisi dengan partai sekuler, jelas melanggar syariah karena termasuk dalam tolong menolong dalam dosa yang diharamkan Islam. (QS Al-Maidah : 2).

Sayang sekali ada partai Islam yang ketika gagal mencapai target perolehan suara dalam Pemilu Legislatif 2009, lalu berkoalisi dengan Partai Demokrat yang sekuler sebagai pemenang pemilu. Langkah ini jelas mengabaikan halal haram. Salah satu rujukan mereka dalam masalah koalisi adalah kitab At-Tahaaluf As-Siyasi fi Al-Islam, karya Syaikh Muhammad Munir Al-Ghadban (ulama Ikhwanul Muslimin). Padahal kitab ini mengandung banyak istidlal (penggunaan dalil) yang salah, sehingga telah dikritik oleh banyak ulama, seperti kitab Al-Musyarakah fi Al-Barlaman wa Al-Wizarah karya Muhammad Syakir Asy-Syarif, atau kitab Naqdh Al-Judzur Al-Fikriyah li Ad-Dimuqrathiyah al-Gharbiyah, karya Muhammad Ahmad Mufti (ulama Hizbut Tahrir).

5. Berpartisipasi (musyarakah) dalam sistem pemerintahan sekuler

Melakukan musyarakah dalam sistem pemerintahan sekuler sebenarnya haram dalam Islam. Sebab pemerintahan sekuler tidak menerapkan hukum yang diturunkan Allah (QS 5 : 44, 45, dan 47).

Namun sayang sekali, ada partai Islam yang akan atau telah melakukan musyarakah dalam sistem pemerintahan sekuler saat ini. Dalih-dalih yang menjadi sandaran mereka untuk bermusyarakah sebenarnya sangat lemah, seperti dalam kitab Min Fiqh Ad-Daulah fi Al-Islam karya Yusuf Al-Qaradhawi. Tak sedikit kitab yang telah menjelaskan kelemahan kitab ini, misalnya kitab Ad-Da'wah ila Al-Islam, karya Ahmad Al-Mahmud (ulama Hizbut Tahrir).

Tujuan Tidak Menghalalkan Segala Cara

Sesungguhnya tujuan yang benar wajib ditempuh melalui cara yang benar. Islam tidak mengakui prinsip Machiavelis, yakni the end justifies the means (tujuan dapat menghalalkan segala cara). Yang benar dalam Islam justru sebaliknya, sebagaimana dirumuskan oleh Imam Taqiyuddin An-Nabhani, yakni tujuan tidak menghalalkan segala cara (al-ghayah laa tubarrir al-wasithah). (Muqaddimah ad-Dustur, 1963, hal. 405).

Imam An-Nabhani menerangkan dalil dari kaidah itu, yaitu firman Allah SWT (artinya) : "Dan hendaklah kamu memutuskan perkara di antara mereka menurut apa yang diturunkan Allah." (QS Al-Maidah : 48). Ayat ini, menurut beliau, menjelaskan bahwa yang menjadi pedoman dalam berbuat, baik itu menyangkut tujuan atau metode, adalah bi maa anzallah (apa yang diturunkan Allah), dan bukannya bi-maa nataja min a'maal (apa yang dihasilkan dari perbuatan). Menurut Imam Nabhani, tujuan dan metode, keduanya adalah perbuatan manusia (fi'lul abdi). Dan yang menjadikan perbuatan manusia itu sah hanyalah dalil syar'i, bukan hasil atau manfaat yang akan dihasilkan dari perbuatan itu. (Muqaddimah ad-Dustur, 1963, hal. 405).

Maka dari itu, jelas tidak benar kalau ada partai atau kelompok Islam yang bertujuan meraih kekuasaan, tapi menggunakan strategi atau langkah yang diharamkan. Misalnya tidak mau lagi memperjuangkan Syariah, menjadi partai terbuka, berkampanye dengan melanggar syariah, berkoalisi dengan partai sekuler, dan terlibat dalam sistem pemerintahan sekuler.

Semua strategi atau langkah itu sebenarnya tidak mencerminkan metode (thariqah /manhaj) yang diajarkan dalam Islam, melainkan mencerminkan metode yang diajarkan ideologi kapitalisme, yaitu pragmatisme. Pragmatisme adalah aliran pemikiran yang memandang bahwa benar tidaknya suatu ucapan, dalil, atau teori, semata-mata bergantung pada berfaedah tidaknya ucapan, dalil, atau teori itu bagi manusia untuk bertindak dalam kehidupannya. Pragmatisme merupakan budaya dan tradisi berpikir Amerika khususnya dan Barat pada umumnya, dengan tokohnya Charles S. Peirce (1839-1942), William James (1842-1920) dan John Dewey (1859-1952). (Jurdi, Aib Politik Islam, 2009:238).

Jadi, partai Islam yang mengamalkan pragmatisme sebenarnya bukan partai Islam sejati, melainkan partai Islam yang mengamalkan ideologi kafir penjajah.

Bahaya Menghalalkan Segala Cara

Strategi menghalalkan segala cara yang ditempuh sebuah partai Islam, setidaknya menimbulkan bahaya (dharar) bagi 3 (tiga) pihak :

Pertama, bagi partai Islam yang mengamalkannya. Partai itu akan terancam oleh bahaya ideologi (al-khathr al-mabda`i), yaitu ideologi partai, baik fikrah (pemikiran) maupun thariqah (metode), akan mengalami erosi dan pendangkalan, dan bahkan dapat mengalami degradasi atau kehancuran.

Kedua, bagi masyarakat pada umumnya. Bahaya ini muncul karena tindakan menghalalkan segala cara, adalah edukasi yang buruk kepada masyarakat, dapat menyesatkan masyarakat, di samping dapat memperburuk citra partai Islam secara keseluruhan di mata masyarakat.

Ketiga, bagi konstituen partai Islam itu. Bahaya ini muncul karena konstituen partai Islam umumnya adalah orang-orang yang ikhlas, lugu, dan patuh kepada pimpinan partai (qiyadah). Maka dengan menghalalkan segala cara, berarti partai Islam itu telah menipu konstituennya. Konstituen mengira partainya adalah partai Islam sejati, padahal sejatinya adalah partai yang menyimpang dari Islam, yang telah terjerumus ke dalam langkah-langkah pragmatis tanpa mempedulikan halal haram. Wallahu a'lam [ ]

DAFTAR PUSTAKA

Abu Ridho, 2008, Penyimpangan-Penyimpangan Dalam Gerakan Da'wah Islam, http://pkswatch.blogspot.com/

Al-Haritsi, Jaribah bin Ahmad, 2006, Fikih Ekonomi Umar bin Khathab (Al-Fiqh Al-Iqtishadi li Amir Al-Mu`minin 'Umar ibn Al-Khaththab)¸ Penerjemah Zamakhsyari, (Jakarta : Khalifa).

Al-Mahmud, Ahmad, 1995, Ad-Da'wah ila Al-Islam, (Beirut : Darul Ummah).

An-Nabhani, Taqiyuddin, 1963, Muqaddimah al-Dustur. (T.Tp. : Hizbut Tahrir).

Falsafah Dasar Perjuangan dan Platform Kebijakan Pembangunan PKS, http://pks-bojonggede.org/table/platform-pks/

Jurdi, Fajlurrahman, 2009, Aib Politik Islam :Perselingkuhan Binal Partai-Partai Islam Memenuhi Hasrat Kekuasaan, (Yogyakarta : antonyLib).

Okezone,

Jaring Pemilih Pemula, PKS Rayakan Valentine, http://pemilu.okezone.com/index.php/ReadStory/2009/02/08/267/190574/pks-rayakan-valentine-untuk-jaring-pemilih-pemula

PKS Online,

Sekjen PKS: Era Politik Aliran Sudah Berakhir, http://www.pk-sejahtera.org/v2/index.php?op=isi&id=6757

Pikiran Rakyat,

PKS Manfaatkan Momen Valentine untuk Kampanye, http://www.pikiran-rakyat.com/index.php?mib=news.detail&id=57933

Rahmat, M. Imdadun, 2008, Ideologi Politik PKS : Dari Masjid Kampus ke Gedung Parlemen, (Yogyakarta : LKiS).

http://warnaislam.com/berita/negeri/2009/1/30/66000/Zulkieflimansyah_Pemilu_2009_PKS_Tak_Jualan_Syariat_Islam.htm

DEMI UNDI, AGAMA ALLAH DIUBAH SESUKA HATI!


DEMI UNDI, AGAMA ALLAH DIUBAH SESUKA HATI!


[SN181] Mesyuarat Jemaah Menteri pada 22 April lepas telah membuat keputusan bahawa anak-anak kekal menganut agama asal walaupun salah seorang ibu atau bapa mereka memeluk agama lain. Keputusan tersebut telah diumumkan oleh Menteri di Jabatan Perdana Menteri, Datuk Seri Mohamed Nazri Abdul Aziz di mana beliau selanjutnya mengisytiharkan bahawa mesyuarat kabinet juga telah memutuskan bahawa mana-mana perkahwinan yang didaftarkan menerusi proses sivil tidak akan terbatal secara automatik sekiranya salah satu pasangan itu bertukar kepada agama Islam dan dia mesti menyelesaikan segala isu berkaitan perceraian dan penjagaan anak di Mahkamah Sivil dan bukannya di Mahkamah Syariah..


Kabinet dikatakan membuat keputusan itu berdasarkan pandangan daripada Jawatankuasa Khas yang dipengerusikan oleh Menteri di Jabatan Perdana Menteri (Perpaduan Nasional dan Pengurusan Prestasi), Tan Sri Dr. Koh Tsu Koon yang turut disertai Menteri Sumber Manusia, Datuk Dr. S. Subramaniam; Menteri di Jabatan Perdana Menteri (Hal Ehwal Agama), Mejar Jeneral (B) Datuk Jamil Khir Baharom; dan Menteri Pembangunan Wanita, Keluarga dan Masyarakat, Datuk Seri Shahrizat Abdul Jalil [UM 24/04/09]. Dalam komennya, Mufti Perak, Datuk Seri Harussani Zakaria meluahkan rasa dukacitanya dengan keputusan Kabinet tersebut yang boleh menimbulkan kekeliruan kerana bertentangan dengan ajaran Islam. Beliau menambah dengan mengatakan bahawa agama Islam tidak seharusnya dikorbankan hanya kerana hendak memuaskan kehendak pihak-pihak tertentu. Katanya, “Jangan korbankan agama, akidah dan kepercayaan kita untuk hanya melayan atau menyenangkan orang lain dalam perkara ini.” [UM 25/04/09].


Isu ini muncul daripada kes yang melibatkan pasangan K. Pathmanaban atau nama Islamnya, Mohd Ridzuan Abdullah dan isterinya M. Indra Ghandhi yang masih kekal dengan agama asalnya. Kes tersebut melibatkan status perkahwinan dan tuntutan penjagaan ke atas ketiga-tiga anak mereka Tevi Darsiny, 12, Karan Dinesh, 11, dan Prasana Diksa, 1 tahun, yang mana Mohd Ridzuan telah membawa kes tersebut ke Mahkamah Syariah Ipoh dan telah dibantah oleh isterinya dengan alasan tidak diberitahu mengenainya. Akhirnya kabinet telah mendahului mahkamah dengan memutuskan agar kes tersebut dan seumpamanya mesti dibicarakan di Mahkamah Sivil supaya semua pihak akan mendapat keadilan dan Mahkamah Syariah harus tunduk dengan apa jua keputusan yang dikeluarkan oleh Mahkamah Sivil.


Sungguh aneh bentuk ‘keadilan’ yang dicari oleh Menteri Kabinet. Dengan menyerahkan perkara ini kepada mahkamah sivil/kufur untuk diadili oleh undang-undang kufur, mereka mengatakan ini ‘adil’? Apakah undang-undang kufur itu lebih adil (di sisi menteri kabinet) dari undang-undang Islam sehingga Mahkamah Syariah mesti tunduk kepada Mahkamah Sivil? Nampaknya, syariat yang diturunkan oleh Allah SWT telah dirobek-robek dan dicampakkan ke tepi oleh kepemimpin Malaysia yang baru ini. Padahal hukum syara’ berkaitan dengan status perkahwinan yang melibatkan pasangan yang terdiri daripada seorang muslim dan musyrik telah pun diterangkan dengan jelas di dalam Al Quran manakala hak pengasuhan dan kewalian seorang anak juga telah pun diperincikan oleh Rasulullah SAW.


Kabinet Merubah Hukum Allah


Sebelum pergi lebih jauh membincangkan tentang hukum penjagaan anak, marilah kita lihat terlebih dahulu betapa lancangnya Menteri Kabinet Malaysia yang baru ini di dalam merubah hukum Allah. Mereka menetapkan bahawa taraf perkahwinan pasangan tidak akan terbatal secara automatik jika salah seorang dari mereka bertukar agama kepada Islam. Hal ini merupakan pencerobohan yang jelas lagi nyata ke atas ayat-ayat Allah. Walhal Allah SWT berfirman,


“Wahai orang-orang yang beriman! apabila datang berhijrah kepadamu perempuan-perempuan yang mengaku beriman, maka hendaklah kamu uji (keimanan) mereka. Allah lebih mengetahui tentang keimanan mereka. Maka jika kamu telah mengetahui bahawa mereka (benar-benar) beriman, maka janganlah kamu kembalikan mereka kepada (suami-suami mereka) orang-orang kafir. Mereka tidak halal bagi orang-orang kafir itu (sebagai isteri), dan orang-orang kafir itu pula tidak halal bagi mereka (sebagai suami). Dan berilah kepada suami-suami (yang kafir) itu mahar yang telah mereka bayar. Dan tiada dosa atasmu mengahwini mereka (perempuan-perempuan yang berhijrah itu) apabila kamu bayar kepada mereka maharnya. Dan janganlah kamu (wahai orang-orang Islam) tetap berpegang kepada tali perkahwinan dengan perempuan-perempuan yang (kekal dalam keadaan) kafir. Dan hendaklah kamu minta balik mahar yang telah kamu bayar, dan biarlah mereka (suami-suami yang kafir itu) meminta balik mahar yang telah mereka bayar. Demikianlah hukum Allah yang ditetapkanNya di antara kamu dan Allah Maha Mengetahui lagi Maha Bijaksana.” [TMQ al-Mumtahanah (60):10].


Kafir yang dimaksudkan di sini adalah kafir musyrik, iaitu selain daripada ahli kitab. Ayat ini adalah mengenai sejumlah wanita yang berhijrah dari Mekah ke Madinah dengan meninggalkan suami masing-masing yang masih musyrik. Setelah diuji oleh Rasulullah SAW, ternyata penghijrahan mereka itu bukan kerana lari daripada tanggungjawab. Antara perkara yang diselidiki oleh Rasulullah adalah dengan menguji untuk memastikan mereka berhijrah ke Madinah bukan kerana benci kepada suaminya atau hijrah mereka bukan sekadar ingin berpindah dari satu daerah ke daerah lain atau hijrahnya bukan untuk mencari dunia, tetapi hijrah mereka adalah semata-mata kerana cinta kepada Allah dan RasulNya. Dan terbukti mereka telah lulus kesemua ujian tersebut dan dengan demikian Allah menetapkan bahawa mereka tidak boleh (haram) dikembalikan kepada suaminya yang masih kafir dan mereka mesti dilindungi. Oleh yang demikian, ini membawa maksud bahawa perkahwinan mereka telah terbatal. Ini merujuk kepada lafaz ayat “..mereka tidak halal bagi orang kafir, dan orang kafir tidak halal bagi mereka”. Setelah turun ayat ini, Sayyidina Umar Al Khattab kemudian terus menceraikan dua orang isterinya yang masih musyrik [Tafsir Ibn Katsir 8/100].


Demikianlah hukum Allah di dalam kedudukan ini, di mana apabila salah seorang pasangan telah memeluk Islam, maka ikatan perkahwinan mereka secara automatik terbatal kerana haram bagi seorang Muslim (kekal) berkahwin dengan seorang musyrik. Apakah ‘firman’ Menteri Kabinet lebih tinggi dari Firman Allah sehingga mereka begitu berani melawan Kalamullah!!!?


Keputusan Kabinet ini juga dikritik hebat oleh sebahagian gerakan Islam di mana mereka menyatakan bahawa kabinet telah membelakangkan dan cuba mengambil alih fungsi Parlimen sebagai dewan pembuat undang-undang, di mana sepatutnya undang-undang hanya boleh dibuat oleh Parlimen. Inilah hujah mereka. Sebahagian dari ahli gerakan Islam ini juga menyatakan bahawa menteri kabinet telah tidak menghormati Perlembagaan Persekutuan, kerana terdapat peruntukan berkaitan hak penjagaan anak di bawah Perkara 12(4) yang menyatakan bahawa agama seseorang di bawah umur 18 tahun boleh ditetapkan oleh ibu atau bapanya atau penjaganya. Juga, telah terdapat keputusan Mahkamah Persekutuan pada tahun 2007 yang menjadi precedent yang memberi hak kepada Muhammad Shafi Saravanan Abdullah untuk mengIslamkan kedua-dua anaknya tanpa pengetahuan atau mendapat persetujuan isterinya, R. Subashini yang masih beragama Hindu. Banyak NGO dan umat Islam yang seterusnya berharap agar kerajaan kembali merujuk kepada precedent dan Perkara 12(4) dan menarik balik keputusan mereka.


Walaupun kesemua hujah di atas nampak seakan-akan menyokong Islam, hakikatnya ia amat jauh menyimpang dari Islam. inilah perkara yang amat menyedihkan kita. Umat/gerakan Islam masih lagi berfikir di bawah tempurung demokrasi dan Perlembagaan, bukannya di bawah kerangka berfikir Islam yang sebenar. Sesungguhnya agama Allah ini telah sempurna dan langsung tidak memerlukan pertolongan dari demokrasi mahupun Perlembagaan ciptaan sikafir Lord Reid. Segala undang-undang yang diperuntukan di dalam Perlembagaan Persekutuan itu merupakan ‘najis mughalazah’ yang harus dibuang, dicuci serta disamak oleh umat Islam agar negara kaum Muslimin ini kembali bersih dan suci dari kesemua najis peninggalan penjajah tersebut. Kenapa perlu ‘bertahkim’ dengan Perlembagaan ciptaan si kafir, walhal kita ada Al-Quran dan Al-Hadis yang merupakan sumber hukum dan menjadi penjelas bagi setiap perkara?


Hukum Pengasuhan (Kafalah) Dan Kewalian (Wilayah)


Pengasuhan/pemeliharaan anak (kafalah) adalah wajib di dalam Islam. Ini adalah kerana, tanpa mendapat pemeliharaan yang wajar, nescaya anak itu akan binasa kerana tidak dapat mengurus makan, pakai dan keselamatan dirinya sendiri. Tetapi jika seseorang anak itu sudah mampu hidup sendiri tanpa pemeliharaan, maka illat (sebab hadirnya hukum) kafalah tadi juga hilang dan kewajiban untuk memeliharanya juga terangkat. Islam telah pun mempunyai pengaturan yang jelas di dalam hal penentuan hak kafalah anak apabila berlakunya perceraian antara suami-isteri. Samada ada perceraian itu melibatkan pasangan suami isteri yang beragama Islam ataupun perceraian disebabkan salah seorangnya bertukar agama.


Sebelum membahas lanjut, perkara penting yang perlu difahami di sini adalah perbezaan di antara pemeliharaan anak (kafalah/custody) dan kewalian (wilayah/guardianship). Kafalah bermaksud menyusui, mengasuh, merawat dan memberikan belaian kepada seorang anak sejak ia lahir sehinggalah kepada peringkat di mana dia mampu membezakan di antara perkara baik dan buruk (sesetengah ahli fiqh mengistilahkannya sebagai mumayyiz). Sekiranya si ibu tidak mampu menjalankan tanggungjawab kafalah atas sebab-sebab tertentu maka terdapat hukum khusus mengenai hal ini dari segi, kepada siapakah jatuhnya kafalah selepas itu. Kafalah ini tidak boleh diberi kepada orang yang tidak layak, bahkan bagi orang yang layak sekalipun, terdapat urutannya yang tersendiri, yang mana saudara perempuan mesti didahulukan.


Ada pun kewalian (wilayah) pula bermaksud hak penjagaan atau ‘penguasaan khas’ oleh si wali ke atas anak yang sudah melepasi peringkat mumayyiz sehinggalah ke umur baligh atau berkahwin (bagi anak perempuan). Berbeza dengan urutan hukum kafalah, urutan hukum kewalian berada di sebelah keluarga yang lelaki.


Hizbut Tahrir di dalam Fasal ke-118 kitab Muqadimmah ad-Dustur, telah menjelaskan hal ini – “pengasuhan terhadap anak-anak (kafalah) adalah hak dan kewajiban wanita, tidak kira samada dia seorang muslim ataupun bukan, selama mana anak itu memerlukan asuhan. Namun, apabila seseorang anak itu sudah tidak memerlukan kafalah dan kedua-dua ibu dan bapanya muslim, ia akan diberikan hak untuk memilih samada ingin terus bersama ibunya atau pergi kepada bapanya. Tetapi jika salah seorang (sama ada) ibu atau bapanya itu bukan muslim, maka si anak, tidak kira lelaki mahupun perempuan, yang sudah mumayyiz itu tadi tidak diberikan pilihan melainkan diserahkan kepada pihak yang muslim.”


Fasal di atas menjelaskan bahawa dari segi kafalah, sekiranya si anak itu masih belum mencapai tahap mumayyiz, dia tidak diberikan pilihan melainkan diserahkan kafalah kepada ibunya, tidak kiranya ibunya muslim atau kafir. Ini adalah berdasarkan hadis yang diriwayatkan oleh Imam Abu Dawud,


“Seorang wanita pernah berkata kepada Rasulullah SAW, ‘Wahai Rasulullah, anakku ini, perutkulah yang menjadi tempatnya, puting susukulah yang menjadi tempatnya air minumnya, dan pangkuankulah yang menjadi tempat bernaungnya. Akan tetapi, ayahnya menceraikan diriku dan ingin mengambilnya dari sisiku.’ Rasulullah saw lantas bersabda,’ Engkaulah lebih berhak atasnya sebelum engkau menikah lagi”


Jika anak itu sudah agak besar yakni pada umur yang sudah dapat memikirkan segala hal dan mampu membezakan perlakuan ibunya dan perlakuan bapanya, maka dia diberi pilihan di antara kedua orang tuanya. Siapa yang dia pilih, bererti anak itu akan bersamanya. Ini berdasarkan hadis riwayat Imam Ahmad dan Abu Dawud dari Abdul Hamid ibn Ja’far dari bapanya dari datuknya iaitu Rafi’ ibn Sinan bahawa,


“Sesungguhnya ia telah masuk Islam, sedangkan isterinya menolak masuk Islam. Si isteri lalu datang kepada Nabi SAW. Dan kemudian berkata, ‘Ini adalah anak perempuanku. Ia telah disapih (berhenti susu) atau seumpamanya.’ Rafi’ berkata, ‘Ini adalah anak perempuanku.’ Nabi SAW lantas berkata kepada Rafi, ‘Duduklah di sebelah sana.’ Beliau juga berkata kepada si isterinya, ‘Duduklah di sebelah sana.’ Setelah itu, beliau meletakkan si anak di tengah-tengah di antara keduanya seraya berkata kepada keduanya, ‘Cuba panggillah anak ini oleh kalian berdua.’ Si anak ternyata condong kepada ibunya. Selanjutnya, Nabi SAW berdoa, ‘Ya Allah, berilah anak itu petunjuk.’ Setelah Nabi SAW berdoa, si anak pun kemudian condong kepada ayahnya sehingga diambillah ia oleh ayahnya itu.”


Perlu difahami dengan teliti bahawa ‘pilihan’ yang diberi oleh Rasulullah di dalam hadis di atas adalah kerana anak tersebut telah pun dapat membezakan di antara perlakuan ibunya dan perlakuan bapanya, dan pilihan tersebut juga adalah berhubung soal kafalah (bukannya wilayah). Secara mafhumnya, hadis di atas bermaksud sekiranya si anak masih lagi menyusu dan belum mencapai tahap yang mampu membezakan perilaku ayah atau ibunya, maka anak tersebut tidak diberi pilihan melainkan diserahkan kepada ibunya. Ini kerana, Islam telah menetapkan bahawa ibu lebih berhak dalam pengasuhan (kafalah) anak, dan tidak ada nas yang melarang seorang ibu (walaupun kafir) mengasuh anaknya. Di sini, kita tidak boleh mengatakan bahawa kafalah itu mempunyai makna yang sama dengan wilayah sehingga menganggap orang kafir tidak boleh mengasuh anak seorang Muslim. Memang hakikat keduanya berbeza dan membawa implikasi hukum yang berbeza antara satu sama lain. Apa yang pasti, maksud kafalah itu adalah menyusukan, membesarkan serta memberi pelayanan yang baik kepada anak, dan ini sama sekali berbeza dengan maksud/hukum wilayah. Perlu difahami dengan benar bahawa hadis di atas bukan membicarakan hukum tentang wilayah, tetapi kafalah. Oleh yang demikian, tidak boleh diterapkan hukum-hukum kewalian pada fakta tersebut [Nizamul Ijtima’ei, Syeikh Taqiyuddin an-Nabhani].


Semua pembahasan di atas adalah mengenai anak yang memerlukan kafalah demi untuk menjaga dirinya dari kebinasaan. Sedangkan bagi anak yang, dengan kemampuannya tidak memerlukan kafalah, maka dengan kemampuannya itu, hilanglah illat pengasuhan anak. Kerana illatnya hilang, maka hilang pula hukumnya, iaitu kewajipan mengasuhnya. Dalam keadaan ini, perlu diperhatikan hal berikut dengan sebaiknya - Jika orang yang berhak mengasuh (contohnya ibu) adalah seorang kafir, maka si anak wajib di ambil dari orang itu dan diserahkan kepada orang yang memiliki kewalian (wilayah) atas anak tersbut. Sebab, fakta yang ada telah menjadi persoalan wilayah, bukan lagi kafalah. Sedangkan kewalian tidak boleh sekali-kali diserahkan kepada orang kafir. Ini berdasarkan Firman Allah,


“Allah sekali-kali tidak akan memberikan jalan kepada orang-orang kafir untuk menguasai orang-orang mukmin” [TMQ an-Nisa’(4):141].


Juga, sabda Rasulullah SAW,


“Islam itu tinggi dan tidak ada yang lebih tinggi darinya” [HR ad-Daruqutni].


Adapun jika perceraian itu melibatkan pasangan suami-isteri yang kedua-duanya beragama Islam manakala si anak sudah pun mencapai tahap mumayyiz, maka si anak diberi hak memilih samada untuk tinggal bersama ibu atau bapanya. Ini berdasarkan hadis daripada Abu Hurairah r.a. yang bermaksud,


“Nabi SAW pernah menyuruh kepada seorang anak lelaki untuk memilih di antara mengikuti ayahnya atau ibunya” [HR Ahmad, Ibn Majah dan Tirmizi]


Sesungguhnya terdapat banyak lagi nas lain yang tidak dapat diungkap di sini kerana keterbatasan ruang. Namun, berdasarkan nas-nas yang telah diterangkan dan dengan mengaplikasikannya ke dalam kes kita sekarang, sudah amat jelas bahawa kewalian (wilayah) dan juga kafalah terhadap dua orang anak Mohd Ridzuan Abdullah iaitu Tevi Darsiny, 12 dan Karan Dinesh, 11 mestilah berada di tangan bapanya yang Muslim, kerana mereka sudah pun mencapai tahap mumayyiz. Manakala anak ketiganya, Prasana Diksa, hak kafalah berada di tangan ibunya untuk disusui, dijaga, dirawat dan dibelai dengan baik. Namun apabila dia telah mumayyiz, dia hendaklah diserahkan kepada bapanya yang beragama Islam kerana kewalian berada di tangan si bapa yang Muslim. Dalam hal ini, kita mesti ingat bahawa agama Allah adalah agama yang benar dan mesti dimenangkan/dizahirkan di atas agama-agama yang lain.


Khatimah


Wahai kaum Muslimin! Apakah kita masih mahu berharap dan redha dengan kerajaan yang terang-terang merubah hukum Allah? Apakah mereka begitu jahil dalam hal ini, sedangkan mereka dikelilingi oleh ‘orang-orang agama’ yang mereka bayar? Atau mereka dan ‘orang agama’ mereka sengaja tunduk kepada kehendak orang-orang kafir sehingga sanggup pula mereka merubah hukum Allah? Apakah yang sebenarnya mereka mahukan dengan keputusan yang mereka keluarkan ini, apakah mereka mencari keredhaan dari orang-orang kafir, atau undi dari orang-orang kafir? Sesungguhnya amat kejilah apa yang mereka lakukan,


“Mereka ingin memadamkan cahaya (agama) Allah dengan mulut (ucapan-ucapan) mereka, walhal Allah tetap menyempurnakan cahayaNya meskipun orang-orang kafir membenci.” [TMQ as-Saf (61):8].


Wahai kaum Muslimin yang dimuliakan! Sesungguhnya kita mesti ingat bahawa tindakan mereka di dalam merubah hukum Allah bukan sahaja berlaku di dalam kes ini, malah dalam kesemua kes. Mereka tidak pernah menerapkan hudud Allah, malah merubahnya, mereka tidak pernah menerapkan hukum ekonomi Islam, sosial, pendidikan, pengqadhian, jihad dan sebagainya. Mereka telah campakkan kesemua hukum Allah ini dan menggantikannya dengan hukum kufur-sekular yang mereka cipta sendiri. Kebanyakan alim ulama dan mufti mereka pula bersekongkol dengan mereka. Jika ada yang berani pun, hanya sebatas ‘mengkritik lembut’ kerajaan di dalam hal-hal tertentu sahaja, sedangkan kemungkaran besar kerajaan di dalam tidak menerapkan hukum Allah secara kaffah hanya ‘didiamkan’ oleh mufti-mufti ini. Sesungguhnya kerajaan yang memaksiati Allah ini tidak akan kekal lama...dan Allah akhirnya pasti akan memberi kemenangan kepada pejuang-pejuang di jalanNya yang mukhlisina lahuddeen. ALLAHU AKBAR!


KERJASAMA ANTARA PARPOL ISLAM & PARPOL SEKULAR DALAM PANDANGAN ISLAM

Oleh : M. Shiddiq Al-Jawi


Pendahuluan


Pemilu legislatif telah digelar 9 April 2009 lalu dan hasilnya sudah diketahui, walau hanya berdasarkan quick count atau hasil rekapitulasi sementara KPU. Hasil pemilu ini lalu dijadikan dasar untuk membentuk koalisi antar parpol menuju Pemilu Presiden, baik koalisi sesama parpol sekuler maupun antara parpol sekuler dengan parpol Islam.


Koalisi sesama parpol sekuler mungkin bukan hal aneh. Tapi menjadi tidak wajar jika ada parpol Islam berkoalisi dengan partai sekuler. Misalnya saja, koalisi PKS dengan Partai Demokrat, yang telah diresmikan Ahad lalu (26/04/09) (Koran Tempo, 27/04/09). Sebelumnya, Prof. Dr. Iberamsjah, Guru Besar Ilmu Politik UI, telah mengkritik tajam rencana koalisi PKS-Demokrat yang disebutnya aneh ini. Iberamsjah mempertanyakan dengan kritis,”PKS mewakili aspirasi umat Islam yang fanatik mendukung perjuangan rakyat Palestina dan sangat anti Zionis. Tiba-tiba berpelukan dengan Partai Demokrat yang sangat pro Amerika yang melindungi Zionis Yahudi. Bagaimana bisa?” (Sabili, No 20, Th XVI 27 Rabiul Akhir 1430/23 April 2009, hal. 28).


Maka dari itu, sangat relevan umat Islam memahami dengan baik norma-norma ajaran Islam terkait dengan koalisi parpol seperti ini. Tulisan ini bertujuan untuk menjelaskan hukum syara’ tentang koalisi antar parpol Islam dengan parpol sekuler. Baca selanjutnya...!

WAHAI MENTERI KABINET! TERAPKAN HUKUM ALLAH


WAHAI MENTERI KABINET!
TERAPKAN HUKUM ALLAH, JIKA TIDAK...


[SN179] Sejarah Malaysia terus berulang pada 3 April lepas apabila Datuk Seri Najib Razak dinobatkan secara rasminya sebagai Perdana Menteri yang keenam. Sebagaimana Pak Lah yang telah mengambil alih pemerintahan dari Mahathir, kini giliran Najib pula mengambil alih pemerintahan dari Pak Lah, sebuah peralihan kuasa yang membuktikan bahawa Perdana Menteri Malaysia bukanlah dipilih oleh rakyat! Beberapa hari setelah Najib menduduki kerusi nombor satu negara, pembohongan demokrasi semakin nyata apabila Najib mengumumkan dan menamakan barisan kabinetnya sebagai kabinet rakyat, di mana umum mengetahui bahawa mereka yang tidak dipilih oleh rakyat pun tetap dipilih oleh Najib membarisi kabinetnya. Selain dari proses demokrasi dusta ini, ada beberapa isu lagi yang menarik perhatian sebaik sahaja Najib dilantik menjadi orang nombor satu negara. Antaranya adalah pembebasan 13 tahanan ISA yang dahulunya ditahan kerana amat membahayakan keselamatan persekutuan.

Ternyata, sebaik sahaja Najib menjadi Perdana Menteri, mereka ini sudah tidak lagi berbahaya dan tidak lagi mengancam! Perdana Menteri keenam ini juga seterusnya menggula-gulakan rakyat dengan berjanji akan mengkaji semula ISA, yang mungkin sahaja kajiannya selepas ini akan menunjukkan bahawa ISA mesti dikekalkan demi keselamatan negara. Sebagaimana Perdana Menteri-Perdana Menteri sebelum ini, Najib kemudiannya terus mengisytiharkan slogan tersendiri beliau iaitu, “Satu Malaysia Rakyat Didahulukan Pencapaian Diutamakan” bagi menggantikan slogan lapuk yang tak habis-habis diperli rakyat sebelum ini iaitu cemerlang, gemilang dan terbilang yang dikatakan penuh dengan tembelang dan temberang. Juga, dalam ucapan sulungnya selepas dilantik menjadi Perdana Menteri beliau turut menjanjikan beberapa pembaharuan dan transformasi besar yang semua ini menunjukkan seolah-olah Perdana Menteri sebelum ini tidak melakukan apa-apa transformasi pun.

Kepemimpinan Adalah Amanah

Apa pun bentuk perubahan dan transformasi yang akan dilakukan Perdana Menteri dengan kabinetalt barunya ini, yang pastinya, mereka tidak akan merubah sistem sekular yang sedia ada ini sedikit pun. Di dalam sistem sekular, jawatan ketua sesebuah negara adalah ditentukan sendiri oleh akal manusia baik ia bergelar Presiden, Raja mahupun Perdana Menteri. Dan di dalam sistem sekular, ketua negara dipilih untuk melaksanakan undang-undang taghut, yakni undang-undang yang dibuat oleh mereka sendiri yang bertentangan dengan undang-undang Allah. Sedangkan di dalam Islam, pembuat undang-undang (Asy-Syari’/Legislator) atau yang berhak membuat hukum hanyalah Allah SWT, bukan rakyat, bukan pula ketua negara dan bukan juga menteri kabinet. Ketua negara dipilih dan dibaiat oleh umat untuk melaksanakan hukum Allah, sehingga wajib baginya melaksanakan syariat Islam yang bersumber dari al-Quran dan As-Sunah untuk dijadikan undang-undang negara. Dengan undang-undang Allah inilah, seseorang ketua negara mengurus dan mengatur segala kepentingan rakyat, bukannya dengan undang-undang taghut yang diluluskan secara majoriti di kalangan mereka.

Dalam sistem Islam, ketua negara adalah ‘Khalifah’ atau Imamah atau digelar juga Amirul Mukminin. Khalifah adalah pemimpin umum bagi seluruh kaum Muslimin di dunia untuk menegakkan syariat Islam dan mengembang dakwah Islam ke seluruh penjuru dunia. ‘Khalifah’ sebagai ketua negara adalah ketentuan dari Allah dan Rasul, sebagaimana hadis dituturkan oleh Abu Hurairah ra, “Dahulu Bani Israel dipimpin dan dipelihara urusannya oleh para nabi. Setiap kali seorang nabi meninggal, ia digantikan oleh nabi yang lain. Sesungguhnya tidak akan ada nabi sesudahku, akan tetapi ada Khalifah dan jumlahnya banyak.’ Para sahabat bertanya, ‘Apakah yang engkau perintahkan kepada kami?’ Baginda menjawab, ‘Penuhilah baiat yang pertama dan yang pertama itu sahaja. Berikanlah kepada mereka haknya, kerana Allah nanti akan menuntut pertanggungjawaban mereka atas rakyat yang diurusinya.” [HR Muslim].

Tugas kepemimpinan adalah amanah yang amat berat dari Allah Azza Wa Jalla. Aspek mas’uliyat (tanggungjawab) menjadi unsur yang paling mendasar dalam kepemimpinan. Ini kerana, jawatan kepimpinan itu adalah jawatan yang bersifat dua dimensi, yakni dunia dan akhirat. Pemimpin wajib menerapkan hukum Allah di (dimensi) dunia dan amanah ini akan dipersoalkan (dihisab) oleh Allah di (dimensi) akhirat. Kerana itu, wajar jika jawatan itu dapat mengantarkan seseorang pemimpin kepada darjat yang paling tinggi dan mulia dan juga akan menjerumuskannya ke lembah kehinaan dan azab seksa. Yang dimaksud ‘amanah’ di sini adalah taklif hukum yang telah dibebankan Allah SWT ke atas pemimpin. Imam Ibnu Katsir menjelaskan, “Pada dasarnya, amanah adalah taklif (syariat Islam) yang wajib dijalankan dengan sepenuh hati, dengan cara melaksanakan perintah Allah dan menjauhi laranganNya. Jika ia melaksanakan taklif tersebut maka ia akan mendapatkan pahala di sisi Allah. Sebaliknya, jika ia melanggar taklif tersebut maka ia akan memperoleh seksa” [Tafsir Ibnu Katsir, 3/522]. Berdasarkan penjelasan di atas, kita dapat simpulkan bahawa standard untuk menilai apakah seorang pemimpin itu amanah atau tidak adalah ‘keterikatannya’ dengan hukum-hukum Allah.

Sikap amanah seorang pemimpin dapat dilihat dari tatacaranya dalam mengurusi masyarakat, syakhsiyahnya dan juga polisi-polisi yang dikeluarkannya. Jika dia mengurus urusan umat berdasarkan aturan-aturan Allah dan menjalankannya dengan istiqamah maka dia disebut sebagai pemimpin yang amanah. Sebaliknya, tatkala dia mengurusi umat dengan sistem dan aturan kufur maka dia adalah seorang pemimpin yang khianat kepada Allah, RasulNya dan umat Islam. Atas dasar itu, seorang pemimpin yang amanah tidak akan mengatur urusan rakyatnya dengan sistem dan peraturan kufur, baik sebahagian mahupun keseluruhan. Ia tidak akan mengeluarkan polisi-polisi yang tidak berpihak kepada Islam dan kaum Muslimin. Dia juga akan berusaha keras untuk menghiasi dirinya dengan sifat takwa dan akhlak yang mulia. Seorang pemimpin yang amanah pastinya tidak akan menerapkan sistem kufur seperti demokrasi yang bertentangan dengan Islam. Dia sedar dan insaf, bahawa Allah dan Rasul telah menetapkan sistem pemerintahan yang agung bagi kaum Muslimin, yakni sistem Khilafah. Untuk itu, dia akan berjuang bersama-sama kaum Muslimin di dalam menegak dan menjaga sistem yang agung ini.

Bagi pemerintah yang mengabaikan amanah kepimpinan yang Allah letakkan di bahunya, Rasulullah SAW mengingatkan mereka bahawa, “Tidaklah seorang pemimpin yang diserahi urusan kaum Muslimin, kemudian dia mati, sedangkan dia mengabaikan/melalaikan urusan tersebut, kecuali Allah mengharamkan syurga untuknya” [HR Bukhari & Muslim]. Mengenai hadis ini, Imam Fudhail bin Iyadh mengatakan bahawa, “hadis ini merupakan ancaman kepada sesiapa sahaja yang diserahkan oleh Allah akan urusan kaum Muslimin, baik urusan agama mahupun dunia, kemudian dia berkhianat. Jika seseorang berkhianat terhadap suatu urusan yang telah diserahkan kepadanya maka ia telah terjatuh pada dosa besar dan akan dijauhkan dari syurga. Pengabaian itu boleh berbentuk sama ada tidak menjelaskan urusan-urusan agama kepada umat, tidak menjaga syariat Allah dari unsur-unsur yang boleh merosak kesuciannya, mengubah makna ayat-ayat Allah dan mengabaikan hudud (hukum-hukum Allah). Pengabaian itu juga boleh berlaku di dalam penunaian hak-hak umat, tidak menjaga keamanan mereka, tidak berjihad untuk mengusir musuh-musuh mereka, dan tidak menegakkan keadilan di tengah-tengah mereka. Setiap orang yang melakukan hal ini dipandang telah berkhianat kepada umat” [Imam an-Nawawi, Syarah Sahih Muslim].

Wahai Barisan Kabinet! Buang Sekular, Terap Islam

alt Islam sebagai sebuah mabda’ (way of life) yang datangnya dari Allah SWT telah memperincikan kepada kita bahawa negaralah satu-satunya institusi yang berkewajiban untuk menerapkan Islam secara kaffah. Atas dasar ini, menjadi suatu tuntutan kepada negara (pemerintah) untuk menerapkan hukum dan peraturan Islam di dalam seluruh aspek kehidupan sama ada yang menyangkut persoalan pemerintahan, pendidikan, ekonomi, sosial, hubungan luar negara, uqubat dan lain-lainnya. Hukum Allah tidak mungkin boleh dilaksanakan secara kaffah tanpa adanya sebuah negara. Seorang individu boleh sahaja melaksanakan sebahagian hukum seperti ibadah, makanan, pakaian, dan akhlak. Namun sebahagian besar hukum yang lain seperti perundangan, sistem pemerintahan, ekonomi, pendidikan, uqubat, polisi luar negara serta jihad, semuanya tidak boleh dilakukan oleh individu, melainkan wajib oleh negara. Berdasarkan hal ini, maka kita semua maklum bahawa Datuk Seri Najib dan barisan kabinetnya yang baru telah pun ‘menguasai’ sebuah negara. Mereka kini boleh melakukan apa sahaja ke atas negara yang mereka pegang ini, sama ada untuk tetap mengekalkannya sebagai sebuah negara kufur di bawah sistem demokrasi atau menukarnya kepada sebuah Negara Islam dengan sistem Khilafah. Mereka mempunyai pilihan seluas-luasnya sama ada untuk terus memerintah dengan undang-undang sekular yang sedia ada, atau menukarnya dengan undang-undang Allah. Pilihan mana yang mereka ambil, sesungguhnya Allah Maha Menyaksikan apa yang sedang mereka lakukan!

Dan mereka yang memegang kekuasaan ini mesti ingat bahawa Allah Azza Wa Jalla sama sekali tidak memberikan mereka pilihan kecuali mereka wajib menerapkan hukumNya. “Dan tidaklah layak bagi orang-orang yang beriman, lelaki dan perempuan - apabila Allah dan RasulNya memutuskan sesuatu perkara - (tidaklah layak mereka) mempunyai hak memilih ketetapan sendiri mengenai urusan mereka. Dan sesiapa yang tidak taat kepada hukum Allah dan RasulNya maka sesungguhnya ia telah sesat dengan kesesatan yang jelas nyata” [TMQ al-Ahzab(33):36]. Allah Azza wa Jalla memberi peringatan tegas kepada sesiapa sahaja yang berkuasa, “dan sesiapa yang tidak berhukum dengan apa yang telah diturunkan oleh Allah (kerana mengingkarinya), maka mereka itulah orang-orang kafir” [TMQ al-Ma’idah (5):44], “dan sesiapa yang tidak berhukum dengan apa yang telah diturunkan Allah, maka mereka itulah orang-orang yang zalim” [TMQ al-Ma’idah (5):45], “dan sesiapa yang tidak berhukum dengan apa yang telah diturunkan Allah, maka mereka itulah orang-orang yang fasik” [TMQ al-Ma’idah (5):47].

Nah, apakah barisan kepimpinan kabinet Malaysia yang baru sahaja terbentuk ini merasa besar diri dan sombong dengan kekuasaan yang ada pada mereka dan tidak mahu membaca serta mendengar ayat-ayat (perintah) Allah ke atas mereka? Apakah saf kepimpinan Malaysia yang baru ini masih mahu mengikut jejak langkah sombong yang penuh dosa dan noda pemimpin pendahulu mereka yang menerapkan undang-undang yang mereka cipta sendiri dengan mengenepikan undang-undang ciptaan Allah? Belumkah masanya untuk Najib dan barisan kabinetnya untuk tunduk kepada Islam? “Belum sampaikah lagi masanya bagi orang-orang yang beriman, untuk khusyuk hati mereka mematuhi peringatan dan pengajaran Allah serta mematuhi kebenaran (Al-Quran) yang diturunkan (kepada mereka)? Dan janganlah pula mereka menjadi seperti orang-orang yang telah diberikan Kitab sebelum mereka, setelah orang-orang itu melalui masa yang lanjut maka hati mereka menjadi keras, dan banyak di antaranya orang-orang yang fasik – derhaka” [TMQ al-Hadid (57):16].

Apa Yang Perlu Dilakukan?

Sesungguhnya jika di dalam diri para pemerintah ini masih ada sedikit keimanan kepada Allah, maka nescaya mereka akan mendengar muhasabah dari rakyat dan mereka akan bersegera mencampakkan sistem sekular yang busuk ini dan menggantinya dengan sistem Islam yang penuh rahmat. Kita melihat saat ini kekuasaan (Perdana Menteri) itu ada pada seorang Islam, kekuatan yang menyokongnya seperti barisan kabinetnya juga majoritinya adalah Muslim, ketenteraan dan kepolisan juga berada ditangan orang Islam, maka apa lagi yang perlu ditunggu? Apakah yang menghalang mereka untuk menerapkan hukum Allah? Sesungguhnya pilihan ada di tangan mereka sama ada untuk terus mensucikan Perlembagaan Lord Reid atau menukarnya dengan Kitabullah. Tepuk dada tanya iman, apakah Perlembagaan Lord Reid yang mereka ingin pertahan dan pertuhankan, atau apakah Al-Quran dan As-Sunah yang ingin mereka terapkan?

Sudah lebih 50 tahun Perlembagaan ciptaan si kafir Lord Reid ini disucikan di dalam pemerintahan negara. Selagi Perlembagaan ini masih terus diletakkan lebih tinggi dari Al-Quran, maka selagi itulah transformasi yang diwar-warkan oleh Perdana Menteri baru ini menjadi tak ubah seperti air liur basi. Transformasi besar yang dilaungkan oleh Najib itu sepatutnya diarahkan untuk menegakkan Khilafah bukannya untuk mempertahankan sistem kufur yang ditinggalkan oleh penjajah. Mungkin perkara ini adalah sesuatu yang dilihat sebagai amat berat dan sukar untuk dilakukan dan mungkin dianggap sebagai keterlaluan dalam suasana masyarakat majmuk. Anggapan dan andaian yang sebegini sebenarnya datang dari ketidakyakinan dan juga kejahilan serta kesombongan seseorang dengan hukum Allah. Allah adalah Pencipta manusia dan Pencipta peraturan untuk manusia dan peraturan Allah adalah sebaik-baik peraturan. Kegagalan sistem dan undang-undang ciptaan manusia saat ini merupakan bukti nyata bahawa undang-undang ciptaan manusialah yang telah selama ini membinasakan manusia itu sendiri. Apakah tidak cukup peringatan (ayat-ayat) Allah untuk menjadikan menteri-menteri kabinet Malaysia ini yakin dan melaksanakan hukumNya? “Apakah hukum Jahiliyyah yang mereka kehendaki, dan (hukum) siapakah yang lebih baik daripada (hukum) Allah bagi orang-orang yang yakin?” [TMQ al-Ma’idah (5):50].

Justeru, apakah yang perlu ditunggu lagi oleh barisan jemaah menteri yang baru ini di dalam menggantikan hukum hina sekular ini kepada hukum suci Islam? Atau apakah mereka merasakan bahawa mereka lebih bijak dan lebih hebat dari Allah sehingga undang-undang yang mereka cipta itu lebih baik dan mesti diterapkan berbanding undang-undang ciptaan Allah? Wahai kaum Muslimin! Sekiranya hati para pemimpin ini masih sombong, berkarat dan berpenyakit, maka mereka tentu akan meneruskan sistem kufur sekular ini ke atas kita semua. Jika demikian, sikap yang seharusnya diambil oleh gerakan-gerakan Islam dan umat Islam adalah bersama-sama bergerak untuk terus memuhasabah pemimpin yang sombong dan lalai ini. Kita hendaklah bersama-sama bergerak untuk merobohkan sistem sekular ini, kemudian menggantinya dengan sistem Islam, yakni sistem Khilafah. Janganlah hendaknya ada di kalangan gerakan Islam dan individu Islam yang mendukung pemerintah di dalam perkara maksiat dan dosa ini, apatah lagi kemudian larut dan terlibat dalam pemerintahan kufur yang diharamkan Islam.

Ingatlah wahai pemimpin! Sesungguhnya kepimpinan itu adalah suatu amanah yang amat besar dan berat. Abu Dzar ra pernah bertanya kepada Rasulullah SAW, “Wahai Rasulullah, apakah engkau tidak berkenan mengangkat diriku sebagai pemimpin wilayah?’ Rasulullah kemudian menjawab seraya menepuk-nepuk kedua bahunya, ‘Wahai Abu Dzar, kamu adalah seorang yang lemah, sedangkan tugas itu adalah suatu amanah yang akan membuat orang menjadi hina dan menyesal pada Hari Kiamat, kecuali jika ia mampu menunaikan hak dan kewajiban yang dipikulkan kepadanya” [HR Muslim]. Justeru, kepada para pemimpin, Hizbut Tahrir ingin mengingatkan akan sabda Rasulullah SAW ini, bahawa jika kalian tidak mampu memikul amanah dari Allah ini, jika kalian tidak menerapkan hukum Allah dan jika kalian masih kekal menggunapakai hukum kufur-sekular, malah kalian masih terus ingin menggubal undang-undang dengan tangan-tangan kalian serta mengenepikan undang-undang Allah, maka ini bermakna kalian telah mengkhianati amanah, dan kalian boleh menikmati sedikit kesedapan di dunia ini, namun semua ini akan pasti menjadi penyesalan yang selama-lamanya buat kalian, di hari di mana azab Allah berada di depan mata kalian dan di kala itu tiada seorang pun rakan kabinet kalian yang dapat menolong. Dan Allah akan melupakan kalian pada hari itu, sebagaimana kalian melupakan Allah pada hari ini!

Khatimah

Wahai kaum Muslimin! Percayalah, walau bagaimana sombong, khianat dan berkuasa sekalipun seseorang pemimpin itu, kesudahan kepada semua ini sebenarnya adalah terpulang kepada umat Islam itu sendiri. Umatlah yang sesungguhnya membuat pilihan apakah ingin menyerahkan negeri ini untuk terus dipimpin oleh penguasa zalim yang menerapkan sekular; ataukah untuk menyerahkan kepimpinan kepada seorang pemimpin yang amanah dan menegakkan syariat Allah? Wahai kaum Muslimin! Hizbut Tahrir wujud di tengah-tengah kalian untuk membimbing kalian menegakkan sebuah negara Khilafah ala minhaj nubuwwah. Hizbut Tahrir telah lama menyiapkan sebuah Perlembagaan untuk negara Khilafah yang dirangka berdasarkan Al-Quran, As-Sunah, Ijma’ Sahabat dan Qiyas yang mana Hizbut Tahrir tawarkan kepada setiap pemimpin umat Islam untuk diterapkan. Saudaraku, selain pilihan untuk memilih pemimpin yang ada di tangan kalian semua, pilihan juga ada di tangan kalian sama ada untuk bergabung dengan Hizb dalam usaha mulia untuk mewujudkan Daulah Khilafah, atau hanya untuk berdiam diri menyaksikan apa yang berlaku. Apa pun pilihan yang kalian ambil, sesungguhnya Allah Maha Melihat dan Maha Menghisab segala perbuatan kalian. Wallahu’alam.


Sumber :

http://www.mykhilafah.com/sautun-nahdhah/1342-sn179-wahai-menteri-kabinet-terapkan-hukum-allah-jika-tidak

SATU KHILAFAH


SATU KHILAFAH

SYARIAH DIDAHULUKAN MARDHATILLAH DIUTAMAKAN


[SN180] Kalau dulu cogankata ‘Cemerlang Gemilang dan Terbilang’ memenuhi setiap ceruk dan rantau tanah air, apatah lagi di jabatan-jabatan kerajaan, kini giliran cogankata ‘Satu Malaysia, Rakyat Didahulukan Pencapaian Diutamakan’ pula yang bakal menghiasi landskap politik Malaysia. Walaupun pelbagai kecaman yang dilontarkan oleh banyak pihak, khususnya tentang idea ‘Satu Malaysia’, namun mahu tak mahu cogankata ini mestilah ‘ditelan’ oleh rakyat Malaysia sebagai kalimah keramat yang mesti dijunjung, setidak-tidaknya di sepanjang pemerintahan orang yang mengeluarkannya. Cogankata ini yang sekaligus menjadi gagasan baru yang dilancarkan oleh Datuk Seri Najib Razak, pada Majlis Sambutan Kepulangan Pertama beliau sebagai Perdana Menteri ke negeri kelahirannya di Padang MPK 1 pada 18 April 2009 yang lepas. Bagi beliau, ia merupakan kesinambungan sekaligus pelengkap kepada gagasan-gagasan yang telah diusahakan oleh dua Perdana Menteri yang terdahulu. ‘Cogankata’ kini sudah menjadi semacam tradisi apabila setiap kali seorang Perdana Menteri baru dilantik, maka muncullah satu cogankata baru bagi mencerminkan prinsip, bentuk dan corak pemerintahannya. Ini adalah kerana pengamalan kontrak sosial antara rakyat dan pemerintah dalam sistem demokrasi di mana pemerintah dan jentera kerajaan adalah pihak yang dibayar oleh rakyat untuk menjalankan suatu bentuk pemerintahan yang kononnya berdasarkan ‘kemahuan rakyat’. Jadi, untuk memenangi hati rakyat, pemerintah perlu melontarkan suatu gagasan agar rakyat terpikat untuk terus menyokongnya.

Jika Benar Rakyat Didahulukan..

Dalam usaha UMNO/BN memohon semula restu dari rakyat setelah ternyata mereka ditampar hebat oleh rakyat pada pilihan raya ke-12 lalu, maka gagasan Perdana Menteri Malaysia yang baru ini memasukkan idea “Rakyat Didahulukan”. Bukan sahaja PM, malah harapan semua parti komponen BN adalah mereka akan berjaya menggula-gulakan rakyat dengan slogan baru ini yang kononnya mendahulukan kepentingan rakyat dalam pemerintahan mereka. Entah di mana silapnya, ternyata slogan ini gagal menambat hati rakyat semasa pilihan raya di dua Bukit baru-baru ini. Walau apa dan panjang mana sekalipun penjelasan diberikan, namun nampaknya rakyat tetap yakin bahawa slogan ‘Rakyat Didahulukan’ hanyalah merupakan sebuah mimpi dan ilusi, jika pun tidak satu penipuan.

Jika benarlah rakyat didahulukan dan hal ini bukan satu mainan politik, maka dengarlah suara kami wahai Najib – bahawa kami mahu kamu menerapkan Islam secara kaffah. Kami mahu kamu mencampakkan hukum kufur-sekular yang zalim dan hina ini. Di samping menerapkan hukum Allah di dalam negara, kami juga mahu kamu melancarkan dakwah dan jihad ke negara-negara kufur, khususnya negara kafir harbi yang selama ini memerangi umat Islam. Kami mahu kamu menyelamatkan saudara-saudara seIslam kita yang sedang dibunuh, dipenjara, diseksa dan dizalimi di seluruh dunia oleh sang kuffar. Kami mahu kamu menyeru negara-negara umat Islam yang lain agar bergabung dengan Malaysia dan membentuk sebuah Daulah Khilafah dan bernaung hanya di bawah kepimpinan seorang Khalifah. Inilah yang kami mahukan! Pokoknya, kami (rakyat) mahukan kamu menerapkan hukum Allah ke atas kami, bukan hukum kufur seperti yang ada sekarang. Jika benar rakyat didahulukan, maka kamu wajib melakukan semua ini, kerana inilah yang kami (rakyat) mahukan. Maka apakah kamu akan mendahulukan kehendak kami ini? Atau slogan kamu ‘Rakyat Didahulukan’ hanyalah slogan yang penuh kedustaan ke atas kami?

Ingatlah wahai pemimpin bahawa setiap patah perkataan yang kamu ucapkan dicatit oleh dua malaikat yang berada di kiri dan kananmu. Apatah lagi perkataan kamu sebagai pemimpin kepada rakyat yang wajib kamu pelihara. Ingatlah bahawa kata-katamu ini akan dipersembahkan oleh malaikat-malaikat ini di hadapan Allah Azza wa Jalla di akhirat kelak dan Allah akan bertanya kepada kamu tentangnya. Jika kamu tidak menunaikan apa yang kamu ucapkan, maka kemurkaan Allahlah yang akan menimpa kamu, sebagaimana Dia telah mengingatkan kamu,

“Wahai orang-orang yang beriman! Mengapa kamu mengatakan apa yang tidak kamu perbuat? Amat besar kebencian di sisi Allah bahawa kamu mengatakan apa yang tidak kamu lakukan” [TMQ as-Saf (61):1-2].

Pencapaian Apa Yang Ingin DiUtamakan?


Jika direnung dan ditilik tentang idea ‘Pencapaian Diutamakan’, idea ini sangatlah subjektif maksudnya. Apakah pencapaian yang ingin diraih? Ingin menjadikan Malaysia negara maju sebelum 2020? Ingin membina bangunan pencakar langit yang dua kali lebih tinggi dari KLCC? Ingin menghantar rakyat Malaysia ke bulan, ke bintang atau...? Yang pasti, apa yang kita saksikan saban hari adalah Malaysia sering menggapai pencapaian yang gilang gemilang dari segi pertambahan kadar jenayah, rasuah, penculikan, pembunuhan, perzinaan, anak luar nikah, kes buang bayi, kecurian, penyelewengan kuasa dan sebagainya. Semua jenayah ini dicapai oleh Malaysia dengan pencapaian yang amat membanggakan, hatta sejurus setelah cogankata ini ke udara, kita telah didedahkan oleh laporan akhbar mengenai statistik jenayah ragut di Kuala Lumpur tahun ini yang meningkat 100% berbanding tempoh suku pertama tahun lepas [Utusan Malaysia 17/04/09].

Lebih menarik, berapa banyak dari semua pencapaian kenaikan jenayah di Malaysia dilakukan oleh golongan yang memegang kekuasaan dan termasuk juga golongan yang memegang keselamatan negara. Semua orang tahu bahawa kes-kes rasuah di kalangan UMNO sudah mendarah daging dan sudah menjadi kanser. Siapa yang ingin menafikan? Lihat sahajalah ratusan kes rasuah yang telah dibicarakan dan diputuskan oleh Lembaga Disiplin UMNO sendiri. Namun UMNO menyebutnya dengan bahasa yang lebih lembut dan tidak menjadikannya satu jenayah, kerana ia dikategorikan sebagai ‘politik wang’, bukannya rasuah! Berapa ramai dari kalangan pemimpin, termasuk pemimpin tertinggi UMNO yang telah disabitkan kesalahan oleh Lembaga Disiplin mereka sendiri kerana terang-terang melakukan rasuah, namun tidak dibawa ke mahkamah, hanya diambil tindakan dalaman parti sahaja seperti digantung keahliannya?

Begitu pula dengan indeks jenayah lain yang dilakukan oleh pihak yang sepatutnya mencegah jenayah, PDRM sendiri. Kes rasuah yang melibatkan anggota PDRM tidak kalah dengan kes rasuah yang berlaku di dalam UMNO. Kita membaca saban hari akan ‘pencapaian’ kes rasuah yang dilakukan oleh pegawai-pegawai kanan PDRM yang dilaporkan oleh akhbar-akhbar. Kes-kes rasuah kecil lagi tak terkira, sehingga jika sesiapa yang tidak tahu akan hal ini maka tidak sahlah dia sebagai rakyat Malaysia.

Jika benar sekalipun gagasan yang dibuat Datuk Seri Najib ini ingin mencapai kemajuan di dalam bidang industri, sains, teknologi, pendidikan, pertanian dan sebagainya, maka kita perlu bertanya lagi, apa guna semua kemajuan madaniah ini jika hadharah Islam ditinggalkan? Apa guna kita mencapai kemajuan duniawi sedangkan aspek ukhrawi di ketepikan? Apa guna kita mempunyai sistem perbankan terhebat di dunia apabila asasnya adalah riba? Apa guna kemajuan sistem pendidikan apabila hanya berjaya melahirkan semakin ramai penzina-penzina, bohsia, bohjan, mat rempit, mat fit, mat lepak dan pelbagai mat lagi? Apa gunanya pencapaian di dalam bidang ekonomi jika 90% kekayaan negara dirampas dan hanya dibolot oleh golongan Kapitalis yang memerintah? Apa guna ada lebuh raya yang termaju di dunia sedangkan perut pemerintah semakin ‘maju’ ke depan kerana terlalu banyak memakan duit rakyat?

Sesungguhnya tidak ada gunanya semua kemajuan itu apabila asasnya tetap sekular dan Islam dipinggirkan! Rasulullah SAW berjaya membangun sebuah masyarakat yang jahil dengan cahaya Islam. Begitu juga para Khulafa’ Rasyidun yang berjaya meneruskan kesinambungan pemerintahan Islam dengan berjaya membangun peradaban dunia. Namun semua kemajuan keduniaan ini tidak pernah dipisahkan dengan aspek keakhiratan oleh Sang Khalifah. Sejak Islam diturunkan dan menjadi jalan hidup (way of life) bagi umat manusia, umat Islam yang dipimpin oleh Khalifah dengan sistem pemerintahan dari wahyu berjaya membawa dunia kepada satu ketamadunan yang luar biasa. Namun mereka berjaya melakukan semua ini dengan asas Islam, di mana mereka menjadikan Islam sebagai satu-satunya mabda’ (ideologi/cara hidup). Berbeza dengan pemimpin sekarang di mana mereka telah menjadikan Kapitalisme sebagai mabda’ di dalam pemerintahan negara.

Dahulu, umat Islam meraih setinggi-tinggi pencapaian di dunia kerana mereka berada di bawah payung syariah. Kemajuan sains dan teknologi, pendidikan, fiqh, tsaqafah, perindustrian, persenjataan, ketenteraan dan sebagainya berada di tangga teratas, jauh lebih tinggi dari segenap bangsa yang ada di dunia. Semua kegemilangan ini dicapai kerana mereka menerapkan hukum Allah dan menyebarkan Islam melalui jalan dakwah dan jihad (futuhat). Kebenaran semua ini tidak perlu dibuktikan lagi kerana ia telah menjadi sejarah yang tidak mungkin dinafikan oleh sesiapa sahaja. Semua ini adalah kesan dari penerapan mabda’ Islam di dalam Daulah Khilafah. Namun, sungguh malang bagi umat Islam kini, apabila pemimpin mereka ingin mengutamakan pencapaian tetapi melalui penerapan hukum kufur-sekular manakala hukum Islam ditolak mereka sejauh-jauhnya dari kehidupan. Sejauh mana sekalipun pencapaian diutamakan, tetapi sekiranya tetap berpaksikan sistem kufur-sekular yang ada, sesungguhnya apa yang mereka akan capai hanyalah setinggi-tinggi kemurkaan dari Allah SWT. Na’uzubillah min zalik.

Satu Malaysia -vs- Satu Khilafah

Sebagaimana yang telah dijelaskan, di dalam sistem demokrasi ciptaan manusia ini, pemerintah dan jentera pemerintahan adalah pihak yang mengaut duit rakyat untuk menjalankan suatu bentuk pemerintahan yang kononnya berdasarkan ‘kehendak rakyat’. Jadi, untuk menambat hati rakyat, pemerintah perlu melontarkan suatu gagasan bertujuan memikat dan memukau rakyat untuk terus mengundi mereka. Malang sedikit bagi Najib apabila sebaik sahaja gagasan baru beliau ‘Satu Malaysia’ ini dilaungkan, ia terus dikritik hebat kerana dikatakan tidak ubah seperti konsep ‘Malaysia Malaysian’ yang diperjuangkan oleh DAP selama ini. Kritikan yang datang dari pelbagai penjuru dan ketidakjelasan dari dalam parti sendiri ternyata memanaskan punggung anak jati Pahang ini sehingga memaksa beliau memperjelaskan perbezaannya dengan bersungguh-sungguh. Sedikit sebanyak Najib nampaknya terpaksa menerima ‘padah’ dengan apa yang diucapkannya.

Apa pun penjelasan dan pengertian terhadap slogan ‘Satu Malaysia’, yang pastinya ia langsung tidak mencerminkan corak pemerintahan Islam oleh orang yang mengucapkannya. Konsep ‘Satu Malaysia’ masih berada di bawah tempurung ‘negara-bangsa’ (nation state) yang telah dicipta oleh kuffar penjajah di bumi Malaysia ini. Gagasan ini hanyalah akan menjauhkan lagi umat Islam dari kefahaman Islam yang sebenar, khususnya dari aspek sistem pemerintahan. Sesungguhnya pemerintahan Islam itu adalah Khilafah. Umat Islam wajib bergabung di bawah satu payung pemerintahan yang bergelar Khilafah dan haram bagi umat untuk berpecah belah di bawah negara-bangsa. Sedarilah wahai kaum Muslimin bahawa sistem pemerintahan Islam adalah Khilafah. Telah lebih 1400 tahun Daulah Khilafah memerintah umat Islam di seluruh dunia di bawah kepimpinan seorang Khalifah. Sungguh, Abu Bakar adalah Khalifah, Umar adalah Khalifah, Utsman dan Ali adalah Khalifah. Mereka memerintah sebagai ‘Khalifah’ kerana itulah ketetapan (hukum) Allah dan Rasul ke atas mereka dan ke atas kita. Begitu juga dengan para pemerintah Daulah Umaiyyah, Abbasiyyah dan Utsmaniyyah, kesemua mereka adalah Khalifah kaum Muslimin. Inilah hukum Allah di mana umat Islam wajib bersatu dan bernaung hanya di bawah seorang Khalifah. Umat Islam adalah umat yang satu, aqidah mereka satu, Tuhan mereka Satu, Kitab mereka satu, Kiblat mereka satu dan Negara mereka juga adalah satu. Dan negara bagi umat Islam adalah Negara Khilafah.

Ingatlah bahawa Daulah Khilafah telah memerintah hampir dua per tiga dunia. Hanya setelah serangan dan penjajahan kuffar Barat ke atas negara Islam, maka barulah Barat merobek-robek kesatuan kita dan memecahbelahkan negara kita kepada negara-bangsa yang kecil, lemah dan berseteru sesesama sendiri. Justeru, setelah Allah memberi kekuasaan kepada pemimpin yang beragama Islam, mengapakah pemimpin ini masih mengekalkan kita di bawah negara-bangsa yang kecil, lemah dan bercerai-berai? Mengapakah mereka masih berhukum dengan hukum kufur yang penjajah tinggalkan, walhal kekuasaan kini ada di tangan mereka?

Sesungguhnya apa yang patut digagaskan oleh Najib adalah konsep Satu Khilafah, bukannya Satu Malaysia. Umat Islam wajib bergabung di bawah Satu Khilafah. Setelah itu, syariatlah yang wajib beliau dahulukan kerana kedaulatan adalah di tangan syarak, bukannya di tangan rakyat. Dan apa sahaja yang beliau lakukan, maka mardhatillah (keredhaan Allah) jualah yang wajib diutamakan. Inilah yang sepatutnya diucapkan oleh Najib, dan beliau sepatutnya mengajak pemimpin Muslim dari seluruh negara umat Islam yang ada agar bergabung di bawah satu payung pemerintahan dengan memilih dan memba’iah seorang Khalifah yang akan memerintah dengan Kitabullah. Jika ketua negara ini menerapkan syariat dan Khilafah, nescaya dia dan umat Islam keseluruhannya akan meraih semula kemuliaan yang telah hilang, dan Insya Allah dia bukan sahaja akan memerintah Malaysia, malah akan memerintah seluruh dunia sebagaimana Khalifah-Khalifah sebelum ini. Apa yang penting adalah dia wajib mempersatukan umat Islam di bawah Khilafah dan bukannya sekadar mengucapkan slogan-slogan kosong yang dipenuhi penipuan dan kedustaan.

Khatimah

Wahai pemimpin kaum Muslimin! Jika kalian ingin mengeluarkan ucapan, maka ucapkanlah perkataan yang benar lagi hak di sisi Allah. Sesungguhnya ucapan-ucapan kalian bukanlah bait-bait yang perlu kalian jadikan pemanis mulut atau halwa telinga untuk rakyat semata-mata. Tetapi ucapan-ucapan kalian adalah suatu perkara yang amat berat yang kalian akan pikul dari dunia hingga ke akhirat. Ingatlah bahawa ucapan kalian akan pasti membawa kalian menuju ke dua jalan. Ia akan mengheret kalian ke neraka jika ucapan kalian penuh maksiat dan penipuan, dan ia akan memandu kalian ke syurga apabila ia diucapkan dengan baik dan benar.

Wahai kaum muslimin yang dirahmati Allah! Sedarlah bahawa para pemimpin kalian merupakan sebahagian dari kalian. Senantiasalah kalian bersama-sama mereka jika mereka berada di dalam kebenaran. Sebaliknya, perbetulkanlah mereka kiranya mereka telah tersasar dari jalan yang lurus. Sedarkanlah mereka bahawa tiada kemuliaan tanpa Islam. Sedarkanlah mereka bahawa kepimpinan bukan soal memenangi hati manusia dengan cogankata tetapi soal penerapan dan pelaksanaan perintah-perintah Allah sepenuhnya. Jika mereka lalai dalam menjalankan amanah besar ini, maka ucapkanlah kebenaran di hadapan mereka, dan jika mereka enggan menerima kebenaran, maka cabutlah kekuasaan mereka kerana sesungguhnya kekuasaan sebenar itu berada di tangan kalian. Tunaikanlah tanggungjawab kalian dan Allah akan pasti membantu kalian dan menunaikan hak kalian. Wallahu a’lam.


Sumber :

http://www.mykhilafah.com/sautun-nahdhah/1353-sn180-satu-khilafah-syariah-didahulukan-mardhatillah-diutamakan
 

MENGENAL HIZBUT TAHRIR